Mohon tunggu...
Adi Bermasa
Adi Bermasa Mohon Tunggu... Jurnalis - mengamati dan mencermati

Aktif menulis, pernah menjadi Pemimpin Redaksi di Harian Umum Koran Padang, Redpel & Litbang di Harian Umum Singgalang, sekarang mengabdi di organisasi sosial kemasyarakatan LKKS Sumbar, Gerakan Bela Negara (GBN) Sumbar, dll.

Selanjutnya

Tutup

Kotak Suara Pilihan

Program 'Empat Seribu', Resep Pasbar Keluar dari Kemiskinan

26 Februari 2017   22:36 Diperbarui: 26 Februari 2017   23:41 349 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Program 'Empat Seribu', Resep Pasbar Keluar dari Kemiskinan
WARGA dhuafa Pasaman Barat diabadikan bersama Ketua LKKS Sumbar, Hj. Nevi Irwan Prayitno, Ketua Baznas Sumbar, DR. Sobhan, dan Sekkab Pasbar, Manus Handri, saat penyerahan dana usaha produktif agar keluar dari kemiskinan. (DOK. PRIBADI)

Tiga kabupaten di Sumatra Barat masih berkutat dengan kemiskinan penduduknya, yaitu Pasaman Barat, Solok Selatan, dan Mentawai. Meski warga di tiga daerah tersebut masih bergulat dengan kemiskinan, namun pemerintahnya terus berusaha mencari terobosan agar keluar dari beragam kemiskinan yang mendera itu.

Dari tiga ‘kabupaten miskin’ itu, ternyata Pasaman Barat dengan Bupati-nya, H. Syahiran, yang merupakan seorang pamong senior di Sumbar, tampaknya sudah punya resep jitu untuk membawa Pasbar keluar dari ketertinggalan sekaligus mengenatskan kemiskinan yang diderita warganya selama sudah berpuluh-puluh tahun. 

Untuk periode lima tahun kepemimpinannya, Syahiran sudah punya resep unggulan melawan kemiskinan itu berupa 'Program Empat Seribu'.

Program empat seribu tersebut adalah, pertama, membangun 1.000 rumah untuk warga miskin. Kedua, mengalirkan listrik untuk 1.000 rumah. Ketiga, membangun seribu WC untuk warga miskin, dan keempat, sambungan air bersih untuk 1.000 KK warga dhuafa.

Bupati Syahiran, sebelumnya sudah menjabat sebagai Bupati pada periode 2005-2010 di Pasaman. Namun, dia tidak berhasil melanjutkan periode keduanya, 2010-2015 karena dikalahkan pesaingnya, Baharuddin. Barulah pada periode 2016-2021, Syahiran kembali berjaya merebut hati warga Pasaman Barat dan melanjutkan programnya yang belum sempat terkerjakan pada periode sebelumnya.

Dengan program unggulan 'empat seribu' inilah 'kabinet Syahiran' bersama DPRD-nya bekerja keras untuk ‘menggiring’ kemiskinan keluar dari daerahnya.

Sebenarnya sangat ironis, Pasaman Barat yang juga terkenal dengan kawasan 'petro dollar' karena di daerah itu terdapat ribuan hektar perkebunan sawit yang kebanyakan dikelola asing, namun sangat disayangkan banyak di antara penduduknya yang tidak berkenan 'berkebun dolar' itu. Bahkan, petani plasma warga setempat punya kecenderungan 'melego' kebunnya pada pihak lain agar cepat dapat uang.

‘Kemiskinan’ pemikiran sejumlah warga setempat itu juga termasuk program pemerintahan Syahiran. Dia memotivasi warganya untuk berhenti menjual kebun sawit tersebut. Sangat disayangkan, 'ayam bertelur di atas padi mati kelaparan'. Ini yang tidak lagi dikehendaki kabinet pemerintahan Bupati Syahiran.

Kalau dilihat sepintas di kiri-kanan jalan negara dan provinsi di Pasaman Barat, terlihat beragam bangunan rakyatnya yang sangat membanggakan. Namun makin ke dalam, kondisinya semakin memprihatinkan. Bahkan rumah berlantai tanah, berdinding tadir, dan beratapkan rumbia masih banyak dijumpai.

Beragam problema kemiskinan yang mendera warganya itulah yang sedang diterobos Bupati Syahiran bersama jajarannya.

Kalau semua bergerak melawan kemiskinan itu, kita percaya Pasaman Barat bisa sejajar dengan daerah yang sudah meninggalkan kemiskinan tersebut. Untuk itu, melalui kerja terukur dengan evaluasi terjadwal akan diketahui siapa saja di antara tim kerja Bupati Syahiran yang 'pemalas'. Wajar jika mereka kemudian diberi sanksi sesuai dengan aturan kepamongan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan