Mohon tunggu...
Sri Wintala Achmad
Sri Wintala Achmad Mohon Tunggu... Biografi Sri Wintala Achmad

SRI WINTALA ACHMAD menulis puisi, cerpen, novel, filsafat dan budaya Jawa, serta sejarah. Karya-karya sastranya dimuat di media masa lokal, nasional, Malaysia, dan Australia; serta diterbitkan dalam berbagai antologi di tingkat daerah dan nasional. Nama kesastrawannya dicatat dalam "Buku Pintar Sastra Indonesia", susunan Pamusuk Eneste (Penerbit Kompas, 2001) dan "Apa dan Siapa Penyair Indonesia" (Yayasan Hari Puisi Indonesia, 2017). Profil kesastrawanannya dicatat dalam buku: Ngelmu Iku Kelakone Kanthi Laku (Balai Bahasa Yogyakarta, 2016); Jajah Desa Milang Kori (Balai Bahasa Yogyakarta, 2017); Menepis Sunyi Menyibak Batas (Balai Bahasa Jawa Tengah, 2018). Sebagai koordinator divisi sastra, Dewan Kesenian Cilacap periode 2017-2019.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mahapati, Sengkuni Majapahit yang Tewas Dicabik-cabik seperti Celeng

12 Juli 2019   16:32 Diperbarui: 12 Juli 2019   16:48 0 4 1 Mohon Tunggu...
Mahapati, Sengkuni Majapahit yang Tewas Dicabik-cabik seperti Celeng
https://www.indiaforums.com

Sebelum Majapahit berdiri, tokoh Mahapati yang disebutkan dalam Kidung Surandaka dan Serat Pararaton atau Halayuda yang disebutkan dalam Prasasti Sidateka (1323 M) belum muncul. Baru semasa awal pemerintahan Dyah Wijaya, tokoh Mahapati mulai muncul di panggung sejarah.

KEMUNCULAN tokoh Mahapati ketika terjadi perselisihan pendapat antara Dyah Wijaya dengan Ranggalawe tentang pengangkatan Mpu Nambi sebagai patih. Di mana Ranggalawe menghendaki Lembu Sora yang pengabdiannya pada Dyah Wijaya lebih besar ketimbang Mpu Nambi itu sebagai patih di Majapahit. Karena pendapatnya tidak diterima oleh Dyah Wijaya, Ranggalawe meninggalkan pertemuan di balairung Majapahit untuk pulang ke Tuban.

Ketika Ranggalawe berada di Tuban, Mahapati melancarkan aksinya untuk memberikan laporan palsu pada Mpu Nambi. Laporan palsu itu menyatakan bahwa Ranggalawe yang pulang di Tuban tengah memersiapkan pasukan untuk memberontak terhadap Majapahit.

Akibat laporan palsu Mahapati; timbullah perang besar antara pasukan Majapahit di bawah kepemimpinan Mpu Nambi, Lembu Sora, dan Kebo Anabrang dengan pasukan Tuban di bawah kepemimpinan Ranggalawe di Sungai Tambak Beras.

Dari pertempuran itu, Ranggalawe tewas di tangan Kebo Anabrang. Kebo Anabrang sendiri kemudian tewas di tangan Lembu Sora yang tidak merelakan kematian Ranggalawe keponakannya.

Dari peristiwa pembunuhan Kebo Anabrang di Sungai Tambak Beras itu dijadikan alasan Mahapati untuk menyingkirkan Lembu Sora. Karenanya kepada Dyah Wijaya, peristiwa terbunuhnya Kebo Anabrang di tangan Lembu Sora itu dilaporkan.

Mendengar laporan Mahapati, Dyah Wijaya menjatuhkan hukum buang pada Lembu Sora.

Inilah yang memicu hasrat Lembu Sora untuk menghadap Dyah Wijaya dngan maksud agar raja menjatuhi hukuman mati ketimbang hukuman buang yang memalukan.

Namun sebelum menghadap raja, Lembu Sora yang diikuti Gajah Biru dan Juru Demung itu dibunuh beramai-ramai oleh pasukan pengawal raja di depan Istana.

Dengan tewasnya Lembu Sora, maka cita-cita Mahapati untuk menjadi patih di Majapahit tinggal selangkah lagi, yakni menyingkirkan Mpu Nambi.

Sepeninggal Dyah Wijaya, Jayanagara naik tahta sebagai raja Majapahit. Semasa pemerintahan Jayanagara inilah, Mahapati melihat peluang untuk menyingkirkan Mpu Nambi dari kedudukannya sebagai patih. Sewaktu Mpu Nambi tengah berada di Lumajang karena Pranaraja ayahnya baru saja meninggal, Mahapati melapor kepada raja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x