Sri Wintala Achmad
Sri Wintala Achmad penulis

SRI WINTALA ACHMAD menulis puisi, cerpen, dan novel. Karya-karyanya dimuat di media masa lokal, nasional, Malaysia, dan Australia; serta diterbitkan dalam berbagai antologi di tingkat daerah dan nasional. Nama kesastrawannya dicatat dalam "Buku Pintar Sastra Indonesia", susunan Pamusuk Eneste (Penerbit Kompas, 2001) dan "Apa dan Siapa Penyair Indonesia" (Yayasan Hari Puisi Indonesia, 2017). Profil kesastrawanannya dicatat dalam buku: Ngelmu Iku Kelakone Kanthi Laku (Balai Bahasa Yogyakarta, 2016); Jajah Desa Milang Kori (Balai Bahasa Yogyakarta, 2017); Menepis Sunyi Menyibak Batas (Balai Bahasa Jawa Tengah, 2018). Sebagai koordinator divisi sastra, Dewan Kesenian Cilacap periode 2017-2019.

Selanjutnya

Tutup

Wanita Artikel Utama

Menguak Sosok Novelis di Balik "Perempuan Berkalung Sorban"

24 Februari 2018   13:52 Diperbarui: 25 Februari 2018   15:30 3797 7 3
Menguak Sosok Novelis di Balik "Perempuan Berkalung Sorban"
foto arsip

SEBAGAIMANA diungkap dalam wacana Kritik Sastra Feminis, elemen estetika karya sastra yang dilahirkan perempuan pengarang memiliki kecenderungan berbeda dengan laki-laki. Perbedaan itu dapat ditelusuri jejaknya melalui berbagai genre karya sastra yang dihasilkannya. Dalam sejarah sastra Indonesia modern, keberadaan perempuan pengarang memang masih sedikit jumlahnya dibanding laki-laki. Karenanya, perjuangan seorang perempuan untuk memilih dan tetap konsisten di bidang profesi penulisan karya sastra layak mendapat apresiasi dan acungan jempol. Salah satu di antara perempuan pengarang Indonesia kontemporer dan tinggal di Yogyakarta ialah Abidah El Khalieqy.

Sebagai perempuan pengarang (penyair dan novelis), Abidah telah mengikuti berbagai event sastra tingkat nasional, regional maupun internasional. Karya-karya kesusastraannya menjadi kajian dan penelitian ilmiah, khususnya dalam penulisan skripsi, tesis, dan disertasi di berbagai perguruan tinggi di Indonesia dan mancanegara.

Karya-karyanya memiliki karakter kuat yang mengekspresikan perjuangan kaum muslimah Indonesia modern dalam upaya membebaskan diri dari belenggu tradisi dan praktik-praktik keagamaan yang kurang ramah terhadap perempuan. Karena itu, banyak kritikus dan pengamat sastra yang menilai bahwa karya-karya Abidah memiliki unsur tematik yang unik dan berkaitan langsung dengan upaya-upaya untuk memerjuangkan harkat, martabat, dan derajat kaum perempuan.

foto arsip
foto arsip
Novelis kelahiran Jombang yang tinggal di Yogyakarta ini pernah menggunakan nama samaran Idasmara Prameswari, Ida Arek Ronopati, dan Ida Bani Kadir. Selain mencipta novel yang dimulai sejak tahun 2000, ia tetap setia mencipta cerpen dan puisi yang merupakan awal karirnya di bidang kesusastraan. Ia tidak hanya dikenal sebagai novelis, namun pula sebagai cerpenis dan penyair Indonesia yang diperhitungkan karena kuantitas dan kualitas karyanya.

Dalam dinamika kesusastraan di Indonesia, popularitas dan prestasi Abidah tidak diragukan lagi. Meski dalam salah satu situs internet, ia pernah dicap (dirumorkan) sebagai "Salah Satu dari 9 Orang Gila" dari Jombang (Abdurrahman Wahid, Emha Ainun Nadjib, Abu Bakar Ba'asyir, Salman Hafiz, Nur Cholis Majid, Asmuni, Riyan, Ponari, Abidah El Khaliegy, ed); karena totalitasnya dalam berkarya tidak kunjung reda. Karya-karya kesusastraannya, terutama novel, diterbitkan oleh beberapa penerbit mayor Indonesia dan luar negeri.

Novelnya yang bertajuk Perempuan Berkalung Sorban, Menebus Impian, Mimpi Anak Pulau,dan Kartini, telah dialihkan ke dalam bentuk film layar lebar. Novel Mimpi Anak Pulau diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Novel Nirzona gubahannya yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris telah beredar di Amerika, Italia, Inggris, Australia, Jerman, Perancis, dan Asia. Menurut penuturannya, novel Nirzona yang diterbitkan Amazon Publishing (Seattle, USA) merupakan karya sastra dari Indonesia yang pertama kali dicetak dan distribusikan oleh penerbit mayor di tingkat dunia.

Menulis dua jam sehari

Bila dibandingkan dengan genre sastra yang lain semisal puisi dan cerpen, novel lebih banyak dibaca publik. Sebagai novelis, Abidah membenarkan pendapat tersebut. Ia menyatakan, bahwa novel memiliki pembaca yang sangat luas, mampu menembus segala lapisan masyarakat pembaca sastra, dari remaja sampai ibu-ibu rumah tangga, dari kaum sekolahan sampai orang biasa. Bahkan orang iseng pun lebih memilih membaca novel daripada puisi.

foto arsip
foto arsip
Berangkat dari pemahaman ini, Abidah semakin terpicu mencipta novel. Karena dilahirkan dari keluarga santri serta mendapat pendidikan agama dari pondok pesantren hingga perguruan tinggi Islam, maka novel-novel gubahannya sangat kental dengan tema pesantren dan sarat nuansa islami. Pandangan demikian sejalan dengan pendapat Maman S. Mahayana (kritikus sastra kontemporer, dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia) yang menyatakan, "Karya-karya Abidah telah bergerak dan berhasil menyingkap cadar tradisi dunia pesantren...."

Selain pengaruh keluarga dan pendidikan, novel-novel Abidah dipengaruhi pengalaman-pengalamannya ketika terlibat dalam berbagai kegiatan seminar, diskusi, atau workshop yang dilaksanakan para aktivis dan lembaga perempuan (80-90). Berpijak pada pengalaman-pengalaman tersebut, Sahro Hr. Lock (pengajar Indonesia pada Komunitas Muslim Virginia, USA) mengungkapkan, "Novel-novel Abidah memiliki karakter yang kuat untuk mewakili perjuangan kaum muslimah Indonesia modern yang masih terbelenggu oleh tradisi budaya dan praktik-praktik keagamaan yang kurang ramah terhadap eksistensi perempuan."

tribunnews.com
tribunnews.com
Dari beberapa apresiasi tersebut dapat disimpulkan bahwa novel-novel Abidah bukan hanya dibaca publik, namun pula mendapatkan perhatian besar dari para pengamat dan kritikus sastra. Fakta tersebut menunjukkan bahwa novel-novel gubahannya bukan sekadar hadir namun sanggup memaknai kehadirannya. Hal ini dikarenakan novel-novel tersebut tidak diciptakannya secara instan, melainkan memerlukan proses kreatif yang relatif panjang.

Proses kreatif dalam penciptaan novel tidak dapat dilepaskan dengan membaca novel karangan orang lain. Karenanya, ia yang belajar mencipta novel secara otodidak itu banyak membaca novel-novel karya Nawal El Sadawi dan Sheikh Nizami. Hingga tidak heran kalau proses kreatifnya di dalam penciptaan novel sangat terpengaruh dengan karya-karya gubahan kedua pengarang itu. Menurut pengakuannya, proses kreatifnya sangat dipengaruhi oleh pemikiran dan konsepsi teologi feminis dalam Islam yang dikemukakan oleh Fatima Mernissi (Maroko) dan Riffat Hasan (Pakistan).

Berkaitan dengan proses kreatif dalam penciptaan novel, sebelum karya novel ditulis, Abidah selalu melakukan riset. Riset bukan sekadar membaca buku, namun pula observasi dan interview. Sebagai contoh, ketika mencipta novel Perempuan Berkalung Sorban, ia melakukan observasi dan interview di beberapa pesantren selama 3 bulan.

Ketika mencipta novel Nirzona, ia mengeluarkan banyak energi untuk mengumpulkan data-data. Sebelum menulis novel Akulah Istri Teroris, ia harus berkeliling di Poso dengan rasa takut untuk melakukan wawancara dengan beberapa mantan istri terduga teroris selama dua minggu. Dengan melakukan riset dan mengumpulkan data-data, ia memeroleh informasi sebanyak-banyaknya. Hasilnya, ia dapat menentukan ide, gagasan, atau tema yang menarik untuk diangkat ke dalam novelnya.

Sesudah tema dan ide ditemukan melalui riset pustaka, Abidah mulai menulis novel. Biasanya, ia menulis novel selama dua jam setiap hari, terutama pagi hari sesudah sembayang subuh. Selama proses penulisan novel, ia mengikuti rambu-rambu dan menjaga kedisiplinan. Sesudah novel dirampungkan, ia rehat untuk menghirup udara segar selama beberapa minggu.

Ketika rasa, imajinasi, intuisi, dan logikanya kembali segar, Abidah membaca ulang karya novelnya dan melakukan perbaikan dengan seksama. Dalam proses perbaikan, banyak sekali informasi dan data baru yang perlu ditambahkan, khusunya yang berkaitan dengan unsur sejarah, budaya, dan latar sosial tokoh maupun peristiwanya. Sungguh pada proses tersebut, ia merasa menyerap banyak energi. Hal itu harus dilakukannya dengan baik agar draft novelnya benar-benar mencapai kesempurnaan ketika ditawarkan pada penerbit.

directorydinkey.cf
directorydinkey.cf
Diakui oleh Abidah bahwa dalam proses penciptaan atau perbaikan novel sering dihadapkan suatu kendala. Ia akan berhenti menulis ketika mendapat undangan sebagai narasumber seminar atau pembicara dalam acara bedah novelnya. Ia mencipta atau memerbaiki novelnya lagi sesudah cukup istirahat hingga tubuh dan pikirannya kembali segar.

Abidah pernah mendapat pengalaman menarik selama berproses kreatif di bidang penciptaan novel. Sesudah novelnya yang bertajuk Nirzona terbit, ia selalu merasakan dibuntuti intel ketika keluar dari rumah. Karena novel itu mengandung banyak kritik yang berkaitan dengan pemerintah dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM). Ketika novelnya yang bertajuk Akulah Istri Teroris menjadi kontroversi, trending topic di sosial media, dan berita utama di BBC, detak jantungnya sering berdebar-debar.

Pengalaman menarik lainnya, sesudah novelnya yang bertajuk Perempuan Berkalung Surban difilmkan dan menjadi kontroversi, Abidah banyak sekali menerima undangan untuk membahas novel tersebut. Dalam acara bedah novel di suatu pesantren di Jawa Timur, ia pernah mendapatkan caci maki dan umpatan. Ia merasakan jantungnya berdegup hebat ketika seorang kiai menganggapnya sebagai antek komunis. Karena isi dalam novel tersebut dianggap menyeleweng dari ayat-ayat suci al-Quran.

Karena kontroversi film Perempuan Berkalung Sorban, Abidah sering dianggap dan dituduh sebagai agen liberalisme, fundamentalis, feminis rasis, feminis radikal, dan lain sebagainya. Sungguh pun tuduhan demi tuduhan terus mengalir deras, namun ia senantiasa mengendapkannya sebagai energi baru untuk tetap berkarya, menulis dan menulis.

Aku menulis karena aku perempuan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2