Mohon tunggu...
Abel Pramudya
Abel Pramudya Mohon Tunggu... Mahasiswa

Travelling,photography,bus enthusiast IG : @abelpramudya @abelpram

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Hutan Kian Menipis, Asap Kian Menebal

16 September 2019   13:14 Diperbarui: 16 September 2019   13:21 0 0 0 Mohon Tunggu...
Hutan Kian Menipis, Asap Kian Menebal
Kebakaran hutan di Pulang Pisau, Kalimantan Tengah. Foto: Greenpeace.

Makin hari luas hutan kian berkurang, setidaknya itu yang terjadi di Indonesia, mungkin juga di beberapa negara lain. Pembukaan lahan hutan untuk industri, perkebunan, pertambangan, atau pemukiman masih sering dilakukan. Pembalakan atau penebangan liar pun masih sering ditemukan. Bagaimana pun caranya asalkan murah dan cepat yang penting hutan tidak ada lagi.

Banyak yang berpandangan kalau lahan hutan tidak menghasilkan, membuat negara jadi tidak mampu produktif, dan menghambat perekonomian dan kesejahteraan. Namun, apakah paradigma tersebut benar?

Keterbatasan lahan kalah melawan desakan industri, perkebunan, pertambangan, atau kebutuhan lahan pemukiman. Lantas, hutan yang menjadi korban. Hutan dihanguskan. Asap pembakarannya membumbung menghalangi pemandangan, merusak pernapasan. Alhasil, mengganggu aktivitas keseharian. 

Kalau sudah begini siapa yang harus disalahkan?

Membuka lahan hutan paling mudah dan cepat adalah dengan dibakar dibandingkan harus menebang pohon satu persatu. Namun, pernahkah terpikirkan dampaknya?

Kebakaran hutan sebenarnya lazim terjadi, biasanya disebabkan sambaran petir atau gesekan ranting dan dahan kering, apalagi di musim kemarau. Namun, biasanya kebakaran yang ditimbulkan tidak meluas, hanya dalam lingkup kecil dan dampaknya juga tidak terlalu kentara. Paling hanya menyisakan pohon yang hangus, dan rerumputan gosong, serta menghitam.

Menurut Nature Resource Planning Manager The Nature Conservancy Indonesia, Musnanda Satar, deforestasi hutan Kalimantan kebanyakan disebabkan oleh konversi hutan menjadi lahan perkebunan, hutan tanaman industri (HTI), dan pertambangan. Ia juga menambahkan 45% tutupan hutan di dunia sudah hilang.

"Kalau kita tidak melakukan apa-apa, di tahun 2030, 100 juta hektare hutan hilang,"

"Di tahun 2050, 230 juta hektare hutan hilang," lanjutnya.

Berdasarkan data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), deforestasi netto pada 2017-2018 di dalam dan di luar kawasan hutan Indonesia sebesar 0,44 juta hektare yang berasal dari angka deforestasi bruto sebesar 0,49 juta hektare dikurangi deforestasi sebesar 0,05 juta hektare. Padahal, cadangan karbon yang disimpan dalam hutan primer mencapai 150 ton per hektare.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2