Mohon tunggu...
abdul jamil
abdul jamil Mohon Tunggu... Mahasiswa - selalu belajar

Tukang Ketik

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Kereta Api Tahun 2000 dan 2017, Bedanya...

20 Oktober 2022   21:49 Diperbarui: 20 Oktober 2022   22:13 188
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
foto pribadi saat naik kereta api

Masuk berjubel dan berdesak-desakan, mau buang air kecil di Toilet isinya full penumpang, pintu keluar kereta api dipenuhi penumpang, skat penyambung satu gerbong dengan gerbong berikutnya juga penuh dengan penumpang adalah kondisi pertama kali saya naik Kereta Api

Inilah kesan dan pengalaman saya untuk pertama kalinya naik Kereta Api dari surabaya menuju solo, bersama sembilan orang teman yang tergabung dalam rombongan ziarah ke makam wali songo dari pulau Kalimantan

Acara ziarah ini sekaligus menghadiri acara haul cicit pengarang simtu dhuror (Maulid al Habsyi) ditempat pengajian habib Anis di Solo Jawa Tengah.

Pengalaman ini terjadi pada tahun 2000, setelah saya dan 8 teman lainnya lulus sekolah Madrasa Aliyah Swasta di Pondok Pesantren Darul Ilmi Banjarbaru Kalimantan Selatan

Kemudian saya kembali berulang naik Kereta Api tahun 2017, setelah tujuh belas tahun lebih tidak pernah naik modal transportasi panjang bak ular yang jika jalan terkesan meliuk-liuk bak ular sedang mencari mangsa

Ada ragam perbedaan, pembeda, keunikan dan suasanya yang hampir 180 drajat berubah dari dua masa berbeda yang pernah saya alami saat naik sebuah transportasi darat bernama Kereta Api

Naik Kereta Api Tahun 2000

Tahun 2000 adalah tahun dimana saya yang tinggal di Kalimantan, berani pergi ke luar pulau jawa (sebuah pulau) dari puluhan kepulauan yang indah dengan satwa dan fauna yang menarik serta dihuni beragam suku, adanya adat istiadat dan budaya yang menarik

Kesan pertama saat naik Kereta Api adalah kesemrawutan, brisik dan ketidak teraturan. Saat itu mudah kita melihat hilir mudik penjual asongan menawarkan jajananya mulai dari minuman mineral, minuman dingin, kopi bahkan sampai pecel juga ada, dimana proses mengulek dilakukan diantara gang kursi kereta penumpang

Jadi jika ada penumpang yang ingin memesan pecel, si bulek (sebutam wanita paruh baya suku jawa) yang berjualan dengan sigap menggelar lapaknya di jalan antara kursi sisi kanan dan sisi kiri kereta. Dengan cuek bulek mulai mengerjakan pecel yang dipesan penumpang

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun