Mohon tunggu...
Abdul Ghani
Abdul Ghani Mohon Tunggu... Pelajar, kelas XII MIPA 2 di SMAN 1 PADALARANG

I don't wanna be somebody just wanna be me.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Kritik Sastra Film "Surat Kecil Untuk Tuhan"

9 Maret 2021   17:21 Diperbarui: 9 Maret 2021   18:06 187 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kritik Sastra Film "Surat Kecil Untuk Tuhan"
Sumber gambar : https://id.pinterest.com/pin/550635491915160327/

Surat Kecil Untuk Tuhan adalah sebuah novel yang cukup laris di pasaran. Selain novel itu terinspirasi dari kisah nyata, juga cara pengemasnyapun cukup menarik. Disini saya akan sedikit memberikan pendapat atau kritikan pada film Surat Kecil Untuk Tuhan yang telah saya lihat sebelumnya. Pasti semua orang didunia ini punya pandangan yang berbeda terhadap apapun yang pernah di lihatnya. Apalagi sebuah perbandingan antara membaca novel atau menonton film yang diangkat dari sebuah novel ataupun naskah drama. Jika pena adalah segenap kemampuan seorang pengarang dalam menuangkan sebuah ide pemikiranya, maka dalam sebuah film yang menjadi alat daya ungkap adalah  pemeran dan ketajaman dari kamera untuk mengambil gambar yang terbaik yang perlu dilakukan oleh seorang sutradara.

Menonton film maupun membaca novel Surat Kecil Untuk Tuhan, menurut saya itu sama saja. Hal yang membedakan dari kedua itu adalah bagaimana daya tangkap seseorang terhadap sesuatu. jika kemampuan seseorang pada audio-visual, maka lebih baik menonton filmnya. Namun, jika kemampuan seseorang dalam berimajinasi, maka sebaiknya membaca novelnya. Saya merasa punya kecenderungan dalam audio-visual, maka saya memilih menonton filmnya dibanding membaca novelnya Jadi saya akan banyak mengambil pemaknaan dari apa yang telah saya lihat dan dengar dalam film ini.

Surat Kecil Untuk Tuhan merupakan film yang menarik untuk ditonton. karena dalam film tersebut dari awal sampai akhir penonton disuguhkan pada keinginan Keke, pemeran utamanya, untuk terus bertahan dan penuh kesabaran dalam menghadapi kanker ganas yang dideritanya. Walaupun dalam beberapa waktu Dia merasa tidak menerima dengan penyakit yang dideritanya. Kesabaran menjadi hal penting karena dengan sabar seseorang selalu bisa bernegosiasi dengan waktu. Seseorang akan menjadi penyabar jika dia mengetahui kepribadianya dengan baik. Introspeksi diri harus terus dilakukan karena itu tidak pernah selesai. Keke dalam pembuka film itu begitu kagum dan tertarik pada beberapa tokoh yang mempengaruhi dunia ini. Misalnya Platon, Aristoteles, Enstein dan yang lainnya. Dari apa yang dia katakan sudah tentu setidaknya dia tahu sedikit atau pernah membaca apa yang para pemikir besar itu utarakan. Dan satu hal yang selalu pemikir-pemikir besar sering lakukan adalah upaya mengetahui kediriannya.

Mengintrospeksi diri berarti dia menghadirkan dirinya dengan ruang dan waktu tertentu dan pada saat yang sama. Yang patut diikuti lainnya adalah menulis. Banyak hal yang terjadi dalam keseharian, namun karena keseharian itu selalu berubah dan terus terganti dengan berjalannya waktu, maka seseorang punya kebiasaan untuk lupa. Wajar seorang manusia ,dimana tempatnya lupa. Karena hidup terus berjalan dan tidak berhenti. Tapi kecenderungan kita hanya mengikuti hidup.  Sebagian besar seseorang menjadi lupa akan apa yang telah dilaluinya.

Menulis menjadi penting karena dengan itu bisa mengingatkan kita dengan apa yang telah terjadi sebelumnya. Mengapa kita bisa mengenal orang-orang dari masalalu? Semua itu hanya bisa terjadi karena ada tulisan. Karena tulisan bisa berbagi perasaan maupun harapan, yang menjadi alat yang paling efektif dalam menyampaikan suatu gagasan atau pemikiran tertentu. Kita bisa mengenal para tokoh-tokoh besar yang dahulu karena ada yang menulis. Sehingga menulis menjadi sesuatu yang begitu berharga, karena itu adalah alat komunikasi yang efektif. Surat Kecil Untuk Tuhan adalah sebuah harapan yang ingin disampaikan Keke kepada Tuhan. Kita semua mungkin tahu Tuhan maha segalanya. Namun, lagi-lagi menulis menjadi alat seseorang untuk mengimplementasikan yang pernah di laluinya. Tulisan menjadi begitu berharga dengan sentuhan ketulusan dan tanpa ada kebohongan di dalamnya. Dari film itu kita bisa melihat, bahwa menulis merupakan sesuatu yang wajib bagi Keke. Misalnya, menulis apa yang telah terjadi. Surat Kecil Untuk Tuhan merupakan suatu tulisan yang baik dengan mengirimkan pesan kepada pencipta kenyataan.

Tidak ada alasan untuk tidak menulis, dalam keadaan apapun. Itu yang selalu saya ingat dari menonton film itu. Seperti Keke sebelum meninggal dia masih meminta pena untuk menuliskan apa yang terbaik menurutnya, untuk keluarganya. Dengan menulis kita bisa mengakhiri masalalu untuk hari ini. Jadi kita tidak pernah hidup pada masa lalu. Keberadaan masa lalu hanyalah untuk menegaskan bahwa kita ada hari ini. Film Surat Kecil Untuk Tuhan adalah upaya untuk mendorong seluruh anak bangsa ini untuk rajin menulis. Film ini mengajak seseorang untuk melihat, ternyata masih ada orang yang mengabdikan diri pada kebaikan, kejujuran, pada sebuah usaha terus belajar walaupun pada akhirnya ketika pena mengeluarkan tinta sampai akhir hayatnya.

Mungkin apa yang telah saya jelaskan ini hanyalah sedikit mengulas dari tokoh atau pemaknaan dari film ini. Mohon maaf jika masih banyak kekeliruan dalam menulis maupun menyampaikannya, karena setiap orang mempunyai pandangan tersendiri dalam menganalisa sebuah kejadian yang pernah mereka lihat maupun alami. Mungkin cukup ini yang bisa saya sampaikan dalam mengkritik film yang telah saya tonton.

VIDEO PILIHAN