Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Bandelnya Virus Corona, Aerosol pun Kewalahan Mengusirnya

24 Maret 2020   21:45 Diperbarui: 24 Maret 2020   22:50 119 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bandelnya Virus Corona, Aerosol pun Kewalahan Mengusirnya
Sumber gambar : ky3.com

Teknologi dunia kesehatan telah berupaya memusnahkan satu wabah virus ke wabah virus lainnya yang mengancam umat manusia. Tetapi tampaknya manusia BELUM sepenuhnya mampu memerangi "makhluk halus" sejenis virus meskipun telah mampu membuat senjata nuklir luar angkasa sekalipun.

Faktanya, setelah virus satu dihancurkan muncul lagi virus yang lain hingga hadir virus Sars-Cov-2 (Covid-19) sejak Desember 2019 membuat seluruh dunia kini terasa ikut membara membayangkan keganasannya.

Meski BUKAN virus lebih mematikan dari virus yang pernah ada tetapi Virus Corona punya karakter yang sedikit lebih kuat daya tahannya bahkan kelicikannya dibanding para saudara-saudaranya dan sepupunya yang terakhir Sars-Cov-1.

Sejumlah penelitian telah memperlihatkan virus Corona ternyata mampu bertahan di udara tempat ia berinkubasi selama beberapa jam lamanya. Dan di dalam aerosol pun ia masih bisa bertahan hidup, sebagaimana dilaporkoan oleh  NEJM.Org edisi 17 Maret 2020 lalu berdasarkah hasil riset tim ahli di AS.

SARS-Cov-2 atau Covid-19

Sesungguhnya virus ini termasuk dalam "keluarga besar" virus SARS-Cov. Corona Virus pertama sekali ditemukan pada 31 Desember 2019. Kabur dari sebuah laboratorium di Wuhan, China virus tersebut telah "mampir" di hampir 150 negara di dunia.

Ada juga mendapat yang mengatakan virus ini berasal dari Kelelawar yang melewati peralihan sebelum hinggap ke manusia. Tingkat kematiannya tidak sampai 4% dari jumlah terinfeksi di seluruh dunia. 

Menurut laporan WHO no. 62 sebanyak 295 ribu ribu orang telah terinfeksi dan tingkat kematian mencapai hampir 13 ribu orang (per 23/4/2020).

Para ahli pun berlomba-lomba mencari solusinya termasuk menemukan anti virusnya dan karakternya. Terkait karakternya mungkin kita dibuat tercengang melihat betapa bandelnya Coronavirus ini dibanding sepupunya. Virus Corona masih mampu "gentayangan" lebih lama di dalam kondisi dan tempat tertentu dibanding Sars-Cov-1.

Hasil penelitian terhadap Sars Cov-2 (Covid-19) dan Sars Cov-1 menggunakan cairan aerosol pada suhu 21-23 derajat Celsius di sejumlah permukaan benda-benda memberi kesimpulan dan perbandingan sebagai berikut :

  • Pada Karton : Sars Cov-2 (Covid-19) mampu bertahan 24 jam, sementara Sars cov-1 hanya bertahan 8 jam
  • Pada Plastik : Sars Cov-2 mampu bertahan 72 jam. Sars Cov-1 bertahan 48 jam
  • Pada Tembaga : Sars Cov-2 mampu bertahan 4 jam, tetapi Sars Cov-1 mampu bertahan hingga 8 jam
  • Pada Stainless Steel : Sars Cov-2 mampu bertahan 72 jam. Cov-1 bertahan 48 jam
  • Sars-Cov-2 dan Sars-cov-1 sama-sama mampu bertahan dalam aerosol selama 3 jam

Salah satu hasil eksperimen penelitian Sar-Cov-1 dan Sars-Cov-2. Sumber ; nejm.org
Salah satu hasil eksperimen penelitian Sar-Cov-1 dan Sars-Cov-2. Sumber ; nejm.org
Kesimpulannya, setelah disemprot cairan aerosol (tidak disebutkan nama kimia dan jenisnya pada suhu 21-23 derajat Celcius) virus Sars Cov-2 masih mampu bertahan hidup selama beberapa jam dibanding Sars-cov-2.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x