Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Berbeda-beda tetapi tetap satu”.

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Inilah Kemenangan Turki di Utara Suriah

14 Agustus 2019   07:15 Diperbarui: 14 Agustus 2019   15:22 0 0 0 Mohon Tunggu...
Inilah Kemenangan Turki di Utara Suriah
Ekspektasi kawasan safezone. Gambar kolase penulis dari sumber : eaworldview.com dan paraanaliz.com

Sebelumnya telah dijelaskan di sini tentang upaya Turki menekan AS agar bersedia dialog demi terciptanya kawasan safe zone dan terjalinnya patroli bersama dalam joint operation centre militer AS - Turki di utara Suriah. 

Sesuai dengan pernyataan resmi Kedubes AS di Turki di sini, ada 3 poin kesepakatan utama yang sesungguhnya masih belum jelas rinciannya seperti apa. Meski masih tersamar, kesepakatan yang telah dicapai itu tidak jauh meleset dari berbagai ekspektasi yang berkembang, yaitu :

  • Join operation sedalam (maksimal) 32 km (meskipun AS sedang mempertimbangkan 14 km) dari perbatasan Turki
  • Tidak boleh ada milisi Kurdi Suriah atau Syrian Democratic Force (SDF) dan milisi lainnya dalam jarak tersebut
  • Tidak boleh ada senjata berat Turki dan SDF dalam kawasan sedalam 9 km dari perbatasan Turki.

Kesepakatan yang dihasilkan pada 7 Agustus 2019 lalu dicapai melalui pertemuan alot selama 3 hari antara AS dipimpin utusan khusus AS untuk masalah Suriah, James Jeffrey dengan tuan rumah dipimpin Menhan Turki, Hulusi Akar.

Kurdi Suriah (SDF) jelas kecewa menyikapi langkah AS tersebut. Ketidak puasan kini mulai terasa dalam SDF. Sementara pemerintah Suriah menolak isi kesepakatan AS - Turki yang dianggap seperti mencabik-cabik kedaulatan Suriah tanpa merasa beban sedikitpun.

Apapun taktik AS dibalik persetujuan yang belum diketahui kapan berakhir tersebut Turki benar telah memperoleh kemenangan, yaitu :

  • Menang tanpa perang melawan hegemoni AS di kawasan 14 tersebut (apalagi 32 km) sepanjang 400 km dari Az-ziarah (di barat) hingga ke kota kecil Diwar (paling timur) dekat perbatasan Irak.
  • Mampu menciptakan kawasan "Safe Zona." Dengan demikian dapat menghadirkan personil militernya ke kawasan tersebut dengan sangat aman karena "ditemani" pasukan AS dalam "joint operation."
  • Mampu mengisi personil militer Turki ke dalam kawasan Kurdi Suriah sejauh (jika tidak ada perubahan) 32 km tanpa perlu perang
  • Belajar berkoordinasi  tentang cara monitoring pemantauan pada AS, dalam Joint operation centre
  • Menguasai "jalur sutera" yakni jalan internasional yang disebut "Rodko Road" yang menghubungkan utara Kurdi dengan Deir Ezzour hingga sampai ke kawasan ladang minyak Kirkuk di Irak.

Khusus jalur sutera yang disebutkan di atas bukan sekadar hisapan jempol melainkan sebuah pernyataan resmi salah satu mantan utusan khusus AS untuk masalah Suriah sebelumnya yaitu Brett McGurk.

Mengutip  pernyataan McGurk di  al-monitor.com  edisi 13 Agustus 2019 mengakui bahwa ia pernah bertemu presiden Erdogan dan mendengar Erdogan menggambarkan rencananya menguasai 400 mil antara Mosul dan Aleppo. Erdogan menyebutnya sebagai 'Zona Keamanan Turki, ungkap McGruk.

Menurut diplomat senior tersebut, Erdogan telah mewujudkan kata-katanya yaitu melebarkan batas wilayah Turki yang lebih luas, karena -menurutnya- Turki (Erdogan) tidak puas dengan perjanjian Lausanne yang digagas Inggris - Perancis pada (14 Juli 1923) tentang batas wilayah Turki yang seharusnya mengacu pada klaim wilayah masa kekaisaran terakhir Usmaniyah berkuasa.

Menurut Treaty of Lousanne yang efektif berlaku sejak 6 Agustus 1924 dan telah ditandatangani 8 negara (sekutu Perancis) tersebut Turki telah melepaskan semua klaim sisa Kekaisaran Ottoman (sebutan barat untuk kesultanan Utsmaniyah). Sebagai imbalannya sekutu mengakui kedaulatan Turki di dalam perbatasan barunya (Turki Modern seperti saat ini).

Wilayah Turki pada masa kesultanan Utsmaniyah terakhir (1922) dan wilayah Turki modern  (awal Mustafa Kemal Ataturk berkuasa, saat perjanjian Lausanne 1923) adalah sebagai berikut :

Peta Turki masa kekaisaran Usmaniyah terakhir (Mehmed VI) dan Peta TUrki Modern (Kemal Ataturk) sesuai perjnajian Lausanne 1923. Gambar : kolase penulis dari sumber : trtworld.com dan forum.termometropolitico.it
Peta Turki masa kekaisaran Usmaniyah terakhir (Mehmed VI) dan Peta TUrki Modern (Kemal Ataturk) sesuai perjnajian Lausanne 1923. Gambar : kolase penulis dari sumber : trtworld.com dan forum.termometropolitico.it
Kembali pada soal kemenangan Turki dalam perang diplomasinya terhadap AS dimana salah satu kemenangannya adalah penguasaan jalan perdagangan intenasional "Rodko Road" yang menghubungkan Mosul-Kirkuk, DeirEzzour hingga ke pelabuhan Iskanderun tampaknya memang telah diduga oleh Kurdi Suriah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x