Mohon tunggu...
NI PUTU ANDINA PUTRI MAHARANI
NI PUTU ANDINA PUTRI MAHARANI Mohon Tunggu... Lainnya - Aktif

Mahasiswa Undiksha 2021

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Aktivitas yang Tidak Pernah Saya Lupakan Menyambut dan Merayakan Hari Raya Galungan di Keluarga Saya

10 November 2021   13:36 Diperbarui: 10 November 2021   13:59 129 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Umat Hindu di Bali merayakan Galungan setiap 210 hari dengan menggunakan penghitungan kalender Bali. Peringatan hari raya ini merupakan bentuk peringatan kemenangan dharma atau kebaikan, melawan adharma atau kejahatan. Galungan dapat dimaknai sebagai bentuk keheningan atas kemakmuran dan kesejahteraan yang dilimpahkan oleh Tuhan Yang Maha Esa. Galungan merupakan tangga menuju kehidupan yang lebih bersih. Diharapkan pada perayaan ini, pikiran yang suci dan bersih dapat menghilangkan semua pengaruh yang membawa dampak negatif.

Dua hari sebelum Galungan berlangsung,  masyarakat Hindu Bali akan mulai memasang dekorasi penjor di halaman rumah dan di sepanjang jalan. Penjor itu bambu yang dilengkungkan kemudian dihias. Penjor itu lambang dari alam. Makanya penjor berisi buah-buahan, padi, hasil pertanian. Idealnya isi penjor itu hasil pertanian dari kebun yang telah didoakan. Penjor merupakan simbol dari Naga Basukih, di mana Basukih berarti kemakmuran atau kesejahteraan.

Memasang Penjor pada Hari Raya Galungan juga merupakan wujud rasa Bakti dan rasa terima kasih kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa atas segala kemakmuran dan kesejahteraan yang telah diberikanNya.

Dan untuk yang perempuan biasanya melaksanakan majejaitan serta metanding untuk di hari Raya Galungan, biasanya mereka melakukan ini sedikit demi sedikit (nyicil) karena begitu banyak banten yang diperlukan saat saat Galungan

Dok. pribadi
Dok. pribadi

Dok. pribadi
Dok. pribadi

Sementara pada saat sehari sebelum Galungan, biasa disebut dengan Hari Penampahan. Umat Hindu di Bali akan mempersiapkan daging untuk upacara Galungan. Daging yang digunakan bisa daging babi, ayam, atau itik. Namun umat Hindu Bali cenderung lebih suka menggunakan daging babi. Hari Penampahan dimanfaatkan sebagai hari untuk mempersiapkan makanan. Sajian pertama yang dibuat adalah sate. Sate untuk upacara Galungan terdiri dari dua jenis: sate daging dan sate lilit. 

Kemudian disini saya membuat urutan babi yaitu dengan menggunakan usus babi atau orang bali biasa menyebutnya basang-basang celeng, yang kemudian didalam usus itu diberisikan daging serta lemak babi yang sudah dipotong kecil-kecil dan telah dibumbui dengan bumbu khas, kemudian daganging tersebut dimasukkan kedalam usus bagi sampai usus tersebut penuh dan ujungnya diikat menggunakan tali.

Dok. pribadi
Dok. pribadi

Tradisi lain yang khas saat perayaan Galungan adalah Ngejot. Tradisi ini biasanya dilakukan menjelang Galungan sampai saat Hari Raya Galungan berlangsung. Masyarakat biasanya membagikan berupa buah, jajan, hingga olahan daging saat penampahan. Tradisi Ngejot dilakukan bertujuan untuk semakin mempererat persaudaraan antar umat Hindu. Selain Ngejot kepada sesama, di daerah Buleleng juga ada Ngejot Punjung ke setra saat Galungan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan