Mohon tunggu...
Genta Intan Alfatiah
Genta Intan Alfatiah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Hubungan Internasional Universitas Muhammadiyah Malang

saya senang menulis banyak hal, tidak hanya opini. saya juga sering menulis cerita pendek.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Gerakan Food Not Bombs Bandung Sebagai Bentuk Kepedulian Sosial

25 Juli 2022   16:15 Diperbarui: 25 Juli 2022   16:23 69 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
pembagian makanan dan baju oleh food not bombs bandung sumber: instagram food not bombs Bandung

Gerakan sosial muncul dari ketidakpuasan yang meluas terhadap situasi yang ada. Misalnya, urbanisasi, transformasi masyarakat tradisional menjadi masyarakat modern, yang tidak diimbangi dengan persiapan yang matang, akan berdampak pada perubahan sosial, yang mengarah pada perbedaan ekonomi yang lebih besar antara kaya dan miskin.

Food Not Bomb muncul akibat Pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir Seabrook pada akhir 1979 menyebabkan pembentukan beberapa kelompok, yang mencoba menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir. Pada tanggal 24 Mei 1980, Keith McHenry, Mira Brown, CT Lawrence Butler, Jessie Constable, Susan Eaton, Brian Feigenbaum, Amy Rothstien dan Jo Swanson, bersama dengan 4.000 aktivis lainnya bergabung dengan Koalisi untuk Aksi Langsung di Seabrook untuk menyelesaikan Konstruksi Nuklir Seabrook pembangkit listrik. Upaya yang dilakukan dengan memposisikan tubuh mereka di depan kendaraan berat untuk mencegah pembangunan pabrik.

Upaya pendudukan ini menandai dimulainya Food Not Bombs. Mahasiswa Boston University, Brian Feigenbaum telah ditangkap oleh polisi selama protes terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir Seabrook. Keith McHenry, bersama dengan 30 orang lainnya, telah mengajukan gugatan terhadap penangkapan Brian. Untuk mengumpulkan uang, mereka menjual kue dan membuat pertunjukan jalanan dengan seragam Angkatan Darat AS. Mereka juga memasang poster yang berbunyi, "Ini akan menjadi hari yang indah ketika sekolah kami mendapatkan semua uang yang mereka butuhkan dan Angkatan Udara harus menjual kue untuk membandingkannya dengan pesawat pengebom." Hal ini kemudian mereka menemukan cara untuk berkampanye setelah tindakan dilakukan.

FNB memiliki prinsip dasar yang dapat dikembangkan dalam politik sehari-hari, di mana kemiskinan dan kelaparan masih tumbuh, tanpa harus terpacu dalam konsep amal. Komunitas ini menolak konsep amal yang biasanya dikaitkan dengan distribusi makanan gratis, karena pemikiran amal belum menemukan inti masalah kelaparan dan kemiskinan. FNB hadir untuk memprotes sistem yang tidak menyediakan kebutuhan dasar bagi masyarakat. Meskipun seharusnya ada cukup uang untuk membuka akses makanan bagi semua orang, negara sebenarnya menghabiskan lebih banyak uang untuk senjata militer.

Namun akan ada berbagai argument mengenai pentinganya pembelian peralatan militer tersebut hingga berakhir dengan masyarakat tidak dapat sepenuhnya berharap kepada pemerintah untuk membantu memenuhi kebutuhan dasar hidup masyaraknya seperti masalah pangan, maka jalan nya adalah masyarakat nya lah yang harus saling membantu. Nama Food Not Bombs dipilih untuk menyampaikan pesan bahwa sumber daya kita harus didedikasikan untuk makanan, bukan bom atau berperang.

Seperti hal nya gerakan sosial non kekerasan Food Not Bombs (FNB) di Bandung adalah sebuah gerakan yang dibuat oleh sekelompok masyarakat di Bandung pada tahun 2004 yang terinspirasi dari Gerakan Food Not Bombs di Amerika Serikat untuk melakukan aksi pembagian makanan gratis dengan prinsip pengumpulan makan secara gratis, dan dibagikan secara gratis pula.

Gerakan sosial muncul dari ketidakpuasan yang meluas terhadap situasi yang ada. Misalnya, urbanisasi, transformasi masyarakat tradisional menjadi masyarakat modern, yang tidak diimbangi dengan persiapan yang matang, akan berdampak pada perubahan sosial, yang mengarah pada perbedaan ekonomi yang lebih besar antara kaya dan miskin.

Food Not Bomb muncul akibat Pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir Seabrook pada akhir 1979 menyebabkan pembentukan beberapa kelompok, yang mencoba menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir. Pada tanggal 24 Mei 1980, Keith McHenry, Mira Brown, CT Lawrence Butler, Jessie Constable, Susan Eaton, Brian Feigenbaum, Amy Rothstien dan Jo Swanson, bersama dengan 4.000 aktivis lainnya bergabung dengan Koalisi untuk Aksi Langsung di Seabrook untuk menyelesaikan Konstruksi Nuklir Seabrook pembangkit listrik. Upaya yang dilakukan dengan memposisikan tubuh mereka di depan kendaraan berat untuk mencegah pembangunan pabrik.

Upaya pendudukan ini menandai dimulainya Food Not Bombs. Mahasiswa Boston University, Brian Feigenbaum telah ditangkap oleh polisi selama protes terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir Seabrook. Keith McHenry, bersama dengan 30 orang lainnya, telah mengajukan gugatan terhadap penangkapan Brian. Untuk mengumpulkan uang, mereka menjual kue dan membuat pertunjukan jalanan dengan seragam Angkatan Darat AS. Mereka juga memasang poster yang berbunyi, "Ini akan menjadi hari yang indah ketika sekolah kami mendapatkan semua uang yang mereka butuhkan dan Angkatan Udara harus menjual kue untuk membandingkannya dengan pesawat pengebom." Hal ini kemudian mereka menemukan cara untuk berkampanye setelah tindakan dilakukan.

FNB memiliki prinsip dasar yang dapat dikembangkan dalam politik sehari-hari, di mana kemiskinan dan kelaparan masih tumbuh, tanpa harus terpacu dalam konsep amal. Komunitas ini menolak konsep amal yang biasanya dikaitkan dengan distribusi makanan gratis, karena pemikiran amal belum menemukan inti masalah kelaparan dan kemiskinan. FNB hadir untuk memprotes sistem yang tidak menyediakan kebutuhan dasar bagi masyarakat. Meskipun seharusnya ada cukup uang untuk membuka akses makanan bagi semua orang, negara sebenarnya menghabiskan lebih banyak uang untuk senjata militer.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan