Mohon tunggu...
Blasius Mengkaka
Blasius Mengkaka Mohon Tunggu... Guru - Guru dan Penulis.

Mencipta wacana bermutu dari sistem berpikir Plato dan Aristoteles. Sarjana Filsafat dari STFK Ledalero sejak tahun 2002 dan seorang guru profesional sejak tahun 2008. Email: mengkakablasius@yahoo.com. --(C)2013-2020.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Memahami Teori Keadilan Sosial Plato

6 September 2021   21:30 Diperbarui: 8 September 2021   05:37 201 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Memahami Teori Keadilan Sosial Plato
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Plato menguraikan teori keadilan sosial dalam bukunya berbentuk dialog yakni Politeia.  Di buku Politeia, Plato menjelaskan bahwa keadilan sosial harus dimulai dari keadilan mikrokosmos ke keadilan makrokosmos. Sehingga teori keadilan sosial menurut Plato dimulai dari keadilan pada diri setiap individu manusia (mikrokosmos), lalu ke keadilan dalam masyarakat (makrokosmos).

Mikrokosmos

Secara etimologis, istilah  keadilan sendiri adalah sebuah kebajikan. Kebajikan berasal dari kualitas individu. Kualitas setiap individu hanya dapat dipahami dengan memeriksa kondisi pikiran, fungsi, kualitas dan kebajikan individu manusia.

Pikiran tidak bersifat homogen tetapi heterogen. Pikiran memiliki tiga elemen, yaitu nafsu, rasa dan akal. Ketiga elemen pikiran ini tidak dengan sendirinya berfungsi secara terkoordinasi. Nafsu dan rasa harus bekerja dengan baik di bawah kedaulatan akal. Nafsu dan rasa harus tundak pada akal.

Nafsu bersifat sesaat, sementara. Hanya ketika akal manusia berhasil menundukkan nafsu dan rasa, maka manusia akan mencapai kebajikannya yang disebut kebijaksanaan. Hanya jika 2 elemen lain dari pikiran berfungsi di bawah kendali keunggulan akal, kebajikan pikiran secara keseluruhan lahir dan kebajikan itu disebut kebenaran. 

Plato menyarankan agar kebenaran dipahami sebagai kebajikan atau kualitas jiwa. Kebajikan bukan merupakan kekuatan atau keegoisan, kebajikan juga tidak bisa disamakan dengan kesuksesan.

Makrokosmos

Menurut Plato, masyarakat dalam polis adalah salah satu produk terbaik dari pikiran. Baik pikiran maupun masyarakat bersifat heterogen. Masyarakat, seperti halnya pikiran memiliki elemen-elemen kebutuhan di dalamnya. Menurut Plato, ada 3 elemen kebutuhan dalam masyarakat, yaitu:

Pertama, masyarakat membutuhkan rumah, makanan dan pakaian. Kebutuhan ini mengarah kepada kelompok pembuat makanan, pakaian dan perumahan. Mereka adalah para pengrajin dan produsen.

Kedua, masyarakat membutuhkan tentara untuk membela masyarakat dari serangan. Kebutuhan ini mengarah ke kelas pejuang - tentara.

Ketiga, masyarakat membutuhkan pemerintah. Kebutuhan ini mengarah ke kelompok kelas penguasa yaitu filsuf.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan