Mohon tunggu...
1A_03_BAYU
1A_03_BAYU Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

memelihara hewan

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Lingkungan Burung Murai Batu

23 September 2022   13:30 Diperbarui: 23 September 2022   13:37 345 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Hobi. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Rawpixel

                                                                                                         Lingkungan Burung Murai Batu

            Penggila burung pasti sudah mengenal yang namanya burung murai batu, salah satunya burung kicau yang sering menjuarai perlombaan kontes teratas. Pecintanya yang sangat luar biasa  membuat harganya ikut mahal. Kerabat dekat atau sejenis kacer ini seirng dicari oleh penggemar burung sehingga keberadaannya di habitatnya semakin langka.

Burung yang sering menang dalam kontes ini hidup dan berkembang biak di berbagai wilayah perhutanan, terutama di daerah Pegunungan dan Perbukitan dengan pepohonan yang lebat. Namun, burung yang ada di Pulau Sumatera berbeda dengan burung yang ada di Pulau Jawa.

Dengan lingkungan baru murai batu sangat mudah beradapatasi. Habitat burung murai batu berada di hutan yang sangat lebat yang penuh semak-semak belukar. Tidak jarang, perkebunan karet  teh, dan sawit juga dijadikan hunian oleh murai, mulai dari dataran rendah hingga pucuk pegunungan atau kaki bukit. Bahkan, tidak jarang sekali ada beberapa kelompok murai yang menempati didaerah tebing terjal.

Berbagai macam pasangan burung murai batu terlihat, tetapi hidup sendirian tidak jarang ditemukan. Murai batu memiliki sifat yang sangat galak dengan sejenisnya.

Di alam bebas, dalam sebuah satu wilayah hanya ada satu jantan yang menjadi pemimpin. Saat pejantan kalah bersaing atau mati dengan jantan pendatang baru, posisi wilayah tersebut akan digantikan oleh jantan lain.

Asal Sumatera, burung murai batu lebih diminati untuk diikutkan kontes. Dahulu, burung murai batu asal Medan menjadi unggulan para burung kicau mania. Namun, saat ini posisi tersebut digantikan oleh murai batu asal Pasaman, Aceh, serta wilayah Bukit 12 dan Gunung Masurai. Semua daerah wilayah tersebut terkadang tidak memiliki kualitas murai batu yang sama, mulai dari penampilan, fisik, bulu, hingga suaranya.

Burung murai batu yang akan dikonteskan perlu dirawat dengan benar-benar ketelatenan. Kunci keberhasilan merawat burung murai batu adalah pemberian pakan yang teratur, di mandikan, jumlah porsi yang diberikan tepat, dan pakan yang diberikan bervariasi.

Kerabat dekat atau sejenis kacer ini tak serta-merta bisa langsung siap ikut kontes, burung perlu dilatih setelah 3--5 tahun dirawat. Masa rawat tersebut sangat penting untuk membua tmental dan fisik tempur burung stabil. Begitu pun dengan kemahiran suara kicau yang terus tidak putus-putus.

Hampir semua jenis burung Murai Batu ini tadi sangat sulit untuk dibedakan, kecuali Pins menangkap burung Murai Batu langsung dari habitat aslinya. Meskipun begitu, Pins masih bisa membedakan jenis-jenis Murai Batu dari bagian ekornya seperti yang ada di bawah ini. Namun kami cuma akan mengulas tentang jenis burung Murai Batu yang ada di Indonesia saja.

Burung Murai Batu Medan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan