Teknologi

Pendekatan Untuk Berteori Komunikasi Internasional

11 Oktober 2018   22:01 Diperbarui: 12 Oktober 2018   01:50 294 0 0

Tidak mengherankan bahwa teori komunikasi mulai muncul bersamaan dengan perubahan sosial dan ekonomi yang cepat dari Revolusi Industri di negara Eropa, yang mencerminkan pentingnya peran komunikasi dalam pertumbuhan kapitalisme dan kekaisaran. 

Pada abad kedua puluh, teori komunikasi internasional berkembang menjadi disiplin diskrit dalam ilmu sosial baru dan di setiap era telah mencerminkan keprihatinan kontemporer tentang perubahan politik, ekonomi dan teknologi dan dampaknya terhadap masyarakat dan budaya. Interpretasi komunikasi internasional adalah masalah kekuasaan, yang pada akhirnya dipandang sebagai instrumen kontrol oleh kelas penguasa. Konsep 'arus bebas' karena itu melayani tujuan ekonomi dan politik.

Organisasi media dari negara-negara kaya media dapat berharap untuk menghalangi yang lain dari mendirikan hambatan perdagangan untuk produk mereka atau menyulitkan untuk mengumpulkan berita atau membuat program di wilayah mereka. Teori modernisasi muncul dari gagasan bahwa komunikasi massa internasional dapat digunakan untuk menyebarkan pesan modernitas dan mentransfer model ekonomi dan politik barat ke negara-negara yang baru merdeka di selatan. 

Pusat teori ketergantungan adalah pandangan bahwa perusahaan transnasional (TNC), yang paling berbasis di utara, kontrol latihan, dengan suppert dari gonverment masing-masing, atas negara-negara devoloping dengan menetapkan persyaratan untuk perdagangan global -- yang mendominasi pasar, sumber daya, produksi, dan pekerja keras. Thoerist ketergantungan bertujuan untuk menunjukkan kaitan antara wacana '' modernisasi '' dan kebijakan media transnasional dan perusahaan komunikasi dan pendukung mereka di antara pemerintah barat.

Galtung mendefinisikan lima jenis imperialisme yang bergantung pada jenis pertukaran antara pusat dan negara-negara pinggiran seperti: ekonomi, politik, militer, komunikasi, dan budaya. Kelima jenis itu membentuk sindrom imperialisme, dan berinteraksi, meskipun melalui saluran yang berbeda-beda , untuk memperkuat hubungan dominasi pusat atas pinggiran.

Komunikasi imperialisme berkaitan erat dengan imperialisme budaya dan berita adalah kombinasi pertukaran budaya dan komunikasi Pertama kali ditemukan oleh mereka, melakukan analisis perubahan dalam masyarakat kapitalis barat. pada waktu itu, produksi media hiburan dikendalikan oleh perusahaan-perusahaan besar tanpa campur tangan negara.

Hal ini yang memunculkan budaya komersial massal yang merupakan karakteristik masyarakat kapitalis dan kemudian menjadi fokus studi budaya kritis. Habernas mendefinisikan ruang publik sebagai arena, independen dari pemerintah (bahkan jika menerima dana negara) dan juga menikmati otonomi dari kekuatan ekonomi partisan, yang didedikasikan untuk debat rasional (yaitu untuk berdebat dan diskusi yang bukan 'kepentingan', ' disamarkan 'atau' dimanipulasi ') dan yang keduanya dapat diakses untuk masuk dan terbuka untuk diperiksa oleh warga negara.

Di sinilah, di ranah publik ini, opini publik itu bias terbentuk yang dibuat oleh masyarakat. Inovasi dalam teknologi informasi dan komunikasi, terutama komputasi, dan ekspansi global yang cepat telah menyebabkan munculnya era masyarakat informasi. Menurut penggemar, masyarakat akan terhubung ke internet dan jaringannya seperti jaringan informasi komputer yang terhubung dengan jaringan listrik, menghubungkan setiap rumah, kantor dan bisnis, untuk menciptakan masyarakat jaringan, yang disebut sebagai 'ekonomi pengetahuan. 

Dalam interpretasi yang paling liberal, globalisasi dipandang sebagai mendorong integrasi ekonomi internasional dan sebagai mekanisme untuk mempromosikan kapitalisme liberal global. Dalam pandangan dominan globalisasi ini, perluasan teknologi informasi dan komunikasi yang dipadukan dengan demokrasi liberal yang dipimpin pasar berkontribusi pada penciptaan apa yang disebut sebagai masyarakat sipil global, meskipun yang lain telah mengidentifikasi ketegangan antara globalisasi dan fragmentasi.