HIGHLIGHT

Gendang Guro-guro Aron

31 Oktober 2011 03:03:15 Dibaca :

Gendang Guro-guro Aron merupakan sebuah tradisi masyarakat Karo yang ada sebagai bentuk ucapan syukur terhadap Sang Pencipta atas anugerahNya melalui alam semesta yang menjadi tempat hidup manusia khususnya dilakukan seusai musim panen hasil bumi. Pengertian Guro-guro Aron sendiri bisa diartikan dari 2 asal kata yaitu "guro-guro" dan "aron". Guro-guro yang berarti main-main, jagar-jagar, bersenda gurau; dan "aron" yang artinya muda-mudi, anak perana dan singuda-nguda yang dalam tradisi mengerjakan ladang bersama-sama. Kemudian Kata "gendang" didepannya yang diartikan sebagai sebuah kerja, pesta, upacara dengan tari-tarian memberikan pengertian Gendang Guro-guro Aron merupakan kerja, pesta, upacara yang diperuntukkan sebagai ajang muda-mudi erguro-guro.

Dalam tradisi ini ada beberapa fungsi dan tujuan diadakannya Gendang Guro-guro Aron ini, antara lain:

- Agar bisa sebagai bentuk ucapan syukur atas musim panen yang telah dilalui dan doa dan harapan agar musim selanjutnya seperti ungkapan "Mbuah page nisuan, merih manuk niasuh" (Padi berbuah banyak, ayam berkembang biak dengan banyak) sebagai salah satu simbol kemakmuran pada masyarakat Karo.

- Agar anak perana singuda-nguda belajar ertutur dan mengetahui adat.

- Agar beberapa anak perana yang diangkat sebagai pengulu aron, dan singuda-nguda yang jadi nande aron, bisa berlatih kepemimpinan.

- Agar aron ini semua tetap semangat dan rajin mengerjakan ladang.

- Sebagai wadah bertemunya pemuda dan pemudi, tempat pencarian jodoh.

- Sebagai tempat belajar mempercantik diri, bersolek, memakaikan kain-kain tradisional (metik)

- Sebagai hiburan di desa

Gendang Guro-guro Aron ini memiliki hal spesial bila dibandingkan dengan pesta lainnya. Biasanya, Gendang Guro-guro Aron ini diiringi dengan Gendang Lima Sendalanen, sebuah perangkat musik tradisional Karo yang terdiri dari lima alat musik; Sarune (alat musik tiup), Gendang Singindungi, Gendang Singanaki, Gong dan Penganak (gong kecil) sebagai pengatur ritme. Namun, beberapa tahun terakhir banyak yang menggunakan hanya kibot Karo (Organ tunggal), atau kolaborasi Kibot dengan Gendang Lima Sendalanen. Juga ditambah dengan kehadiran Perkolong-kolong (biduan yang bisa menari dan menari) yang biasanya dalam acara ini ada sepasang, dan pada kesempatan khusus mereka "diadu" dengan lagu-lagu Karo yang seringnya menyampaikan lawakan.

Tarian Aron dalam pesta ini memiliki hal spesial dengan tari yang biasanya, Aron landek (menari) dengan cara yang berbeda, sering orang menyebutnya tari Tonggal Tan (Tonggal: satu; Tan: tangan). Acara yang lebih memfokuskan pada Aron, biasanya menjadi hajatan yang ditunggu-tunggu dan dihadiri oleh semua orang di kampung tersebut, bahkan didatangi oleh warga-warga dari desa tetangga.

Giliran yang menari dalam pesta ini juga menunjukkan tujuan pengkhususan pada muda-mudi dengan jatah menari Aron dan orang tua menjadi sama, yang pada acara biasa, giliran menari untuk anak muda hanya diberikan hanya sekali, atau sisa waktu ketika semua tegun (kelompok) sudah menari.

Yoel Fermi Kaban

/yoelkaban

Seorang Karo, pengagum semesta, berguru pada kehidupan, menggemari dunia teater, sastra, audio (&) visual, natural, digital serta musik terlebih etnik.
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?