Kuburan-kuburan Keramat di Nusantara

30 Desember 2012 15:00:12 Dibaca :

Kuburan-kuburan Keramat di Nusantara

Membaca kajian buku, "Kuburan-kuburan Keramat di Nusantara" karya dari Hartono Ahmad Jaiz dan Hamzah Tade. Menandakan keberadaan kuburan-kuburan keramat (baca : dianggap Keramat) di Indonesia amatlah banyak. Dari ujung Serang sampai ujung Marauke, apalagi di Pulau Jawa.

Dengan fenomena yang nyata ini dikalangan masyarakat seringkali terjadi kemusyrikan secara struktural (menyeluruh), dengan itu saya memberikan daftar kuburan-kuburan keramat diantaranya :

Bagian I

KUBURAN YANG DIKERAMATKAN (LUAR JAWA)


  • Makam Syiah Kuala (Aceh)
  • Makam Syaikh Burhanuddin (Riau)
  • Makam Keramat Mabar (Medan)
  • Makam Datuk Keramat Darah Putih (Medan)
  • Makam Empat Datuk (Deli Serdang)
  • Makam Putri Ayu (Jambi)
  • Makam Tanjung Lilin (Payakumbuh)
  • Makam dan Surau Tao Taram (Payakumbuh)
  • Makam Keramat Pulau Plutukung (Balik Papan)
  • Makam Keramat di Sulawesi
  • Makam Keramat Jupanggola (Gorontalo)
  • Makam Keramat Magau Tonikota (Parigi, Sulteng)
  • Makam Datokarama (Palu)


Bagian II

KUBURAN YANG DIKERAMATKAN ( DI JAWA)


  • Makam Mbah Kwitang (Jakarta)
  • Makam Keramat Kampung Bandang
  • Makam Luar Batang
  • Makam Jilun dan Guru Mughni (Jakarta)
  • Makam Pangeran Wijayakusuma (Jakarta)
  • Sejarah Ritual Mesum Pesugihan di Gunung Kemukus
  • Makam Keramat Ki Ageng Balak (Sukaharjo)
  • Makam Keramat Kartosuwirjo Pulau Obi (Jakarta)
  • Makam Keramat Tan Malaka (Kediri)
  • Makam Keramat di Kebon Raya Bogor (Bogor)
  • Makam Keramat Mbah Manggeng (Tegal)
  • Makam Keramat Mbah Punggung (Tegal)
  • Makam Keramat Wali Sepuluh


Bagian III

MACAM-MACAM KYAI ADA YANG DIKERAMATKAN


  • Kyai Maja
  • Kyai Langgeng
  • Kyai Kanjeng
  • Kyai Slamet
  • Kyai Sengkelat
  • Kyai Semar
  • Kyai Sapu Jagad
  • Kyai Petruk
  • Kyai Sadrach


Bagian IV

MASALAH NGALAP BERKAH KEMAKAM WALI SONGO


  • Makam Wali Songo
  • Peringatan Empat Puluh Hari Kematian Adalah dari Adat Fir'aun
  • Tabaruk (Ngalap Berkah) yang Boleh dan yang dilarang
  • Berbondong-bondong "ngalap Berkah" kekuburan Wali Bukan dari Tradisi Islam.


Diriwayatkan, Umar Ibn Khatthab memerintahkan untuk menebang pohon yang pernah jadi tempat bai'atur ridhwan, karena khawatir akan dikeramatkan orang. Kenapa Umar Ibn Khatthab melakukan itu?

Masalahnya adalah pengkramatan kuburan itu berkaitan langsung dengan Aqidah, yakini rawan kemusrikan. Sedang kemusyirikan atau syirik (Menyekutukan Allah dengan selain-Nya) itu adalah dosa paling besar, Syirik adalah tindakan di benci Allah SWT apalagi Syirik Akbar (besar) maka, resikonya seluruh amaliahnya batal (sia-sia).

Ajeng Rasdan

/kunyuk

Jualan Peralatan kedokteran Hub ke No di bawah ini :
Jl Sarijadi 38
022-2012037/
081321100539

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?