Tertawa ala Jawa, Ha ha ha...

20 Oktober 2016 02:21:00 Diperbarui: 20 Oktober 2016 02:53:11 Dibaca : Komentar : Nilai :
Tertawa ala Jawa, Ha ha ha...
sumber ilustrasi: (inpoin saja disini)


Orang Jawa memiliki konsep kesejahteraan yang unik. Karena salah satu tolok ukurnya adalah kebahagiaan yang diindikasikan dengan tingkat ketertawaan.

 Hal ini antara lain tercermin pada dialog kethoprak (seni drama tradisional Jawa). Ketika pegawai kerajaan melaporkan keadaan rakyatnya, sering menggunakan frasa “rakyat sami girang gumuyu” (rakyat pada senang dan tertawa, termasuk juga tersenyum).

Sementara itu instrumen ketertawaan orang jawa juga unik, yang di antaranya berujud cangkriman (tanya-jawab). Yaitu berupa kalimat atau kata yang harus ditebak.

Cangkriman dirancang sebagai candaan yang terkadang membutuhkan proses berfikir rangkap, namun ya ringan-ringan saja dengan hasil sedikitnya senyuman.

Ada beberapa varian cangkriman, misalnya wancahan (akronim), pepindhan (analog), blenderan (plesetan), permainan asumsi, pantun dsb. Hingga gaya campuran.

Cangkriman memang mentreatmen pikiran dan perasaan seolah-olah ada pada posisi tertentu padahal sebenarnya bukan di situ. Karena itulah cangkriman kadang-kadang membutuhkan kecerdasan tersendiri dan yang pasti harus khusnodlon (berbaik sangka).

Mau tahu contohnya?

Varian 1: Suru bregitu = asu turu di bregi watu (anjing tidur dijatuhi batu).

Varian 2: Sega sekepel dirubung tinggi(nasi sekepal dirubung tinggi) = salak.

Varian 3: Bapak pucung, rèntèng-rèntèng kaya kalung. Dawa kaya ula, pencokanmu wesi miring. Sing disaba, si pucung mung turut kutha.(Siapa aku, rerangkaian seperti kalung. Panjang kayak ular, tumpuanmu besi miring. Yang di tuju, si Aku, ya hanya menyisir kota). = Apakah itu? (ia adalah sepur/kereta api).

Varian 4: (1). Wajik klethik gulane Jawa, WULUNE SITHIK, BARANGE DAWA... (Panganan terbuat dari beras ketan gulanya gula merah...bulunya sedikit, barangnya panjang). Apakah itu? (Ia adalah tales kimpul/ubi tales tunggal memanjang).

Varian 4: (2). Pitik walik nguntal watu, WIS GAYA MOLAK-MALIK KOK ORA METU-METU...(Ayam berbulu balik menelan batu...sudah gaya jungkir-balik koq ndak keluar-keluar). = (nguthik2 celengan / mencungkil uang pada kaleng tabungan).

Varian 4: (3). Sega gurih lawuhe sate usus, MULANE PERIH SATERUSE BLUDHAS BLUDHUS... (Nasi gurih lauknya satu usus... mulanya perih selanjutnya keluar-masuk secara mulus). Apakah itu?  (Itu adalah tindik / menindik daun telinga).

Varian 4: (4). Penyakit wudun tambane suket, MUNGGAH MUDHUN MARAI KEMRINGET.., (Penyakit bisul obatnya rumput...naik-turun menyebabkan berkeringat) . Apakah itu? (Ialah push up).

Varian 4: (5). Becik ketitik ala rupamu, DIGOYANG SITHIK MEN CEPET METU... (Baik ketahuan jelek rupamu, digoyang sedikit supaya cepat keluar) . Apakah itu?  (arisan).

Varian 4: (6). Weruh wong gemblung marai mules, NDHUWUR DIAMBUNG, KOK NGISORE TELES... (Melihat orang gila membikin mulas.. atas dicium, koq yang bawah basah). Apakah itu? (menggendong bayi).

Varian 4: (7). Kue puthu diwadahi piring, NEK RA METU-METU, JAJAL KARO MIRING... (Kue puthu di atas piring... kalo tidak keluar-keluar, coba dengan miring). = (kuping kelebon banyu / telinga kemasukan air).

Begitulah sekedar intermezoo… Salam Kompasiana!

Khoeri Abdul Muid

/khoeriam

TERVERIFIKASI

sebelum diangkat menjadi abdi negeri sebagai Guru SD (sekarang di SDN Kuryokalangan 01, Dinas Pendidikan Kabupaten Pati Jawa Tengah UPT Kecamatan Gabus), pernah mengajar di SMA TARUNA NUSANTARA MEGELANG. Sebagian tulisan telah dibukukan. Antara lain: OPINI GRASSROOT SOAL PENDIDIKAN GRES; Si Playboy Jayanegara dan Bre Wirabhumi yang Terpancung. E-mail: bagusabdi68@yahoo.co.id. HP (maaf SMS doeloe): 081226057173.
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.
Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana

Featured Article