Hery Supriyanto
Hery Supriyanto Warganet

Liberté, égalité, fraternité ││Sapere aude ││ Iqro' bismirobbikalladzi kholaq ││www.herysupri.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora highlight

Pencabutan Subsidi Listrik Momentum untuk Berbagi

24 Juni 2017   13:43 Diperbarui: 24 Juni 2017   14:32 517 0 0
Pencabutan Subsidi Listrik Momentum untuk Berbagi
Pengadan pembangkit listrik oleh PLN. Foto antaranews.com

Jika kita berada di Pulau Jawa terutama di kota besar, keberadaan listrik begitu mudah dan nyaman. Jarang ada pemadaman lampu apalagi bergilir. Pemadaman terjadi biasanya terdapat gangguan atau perbaikan jaringan listrik, di luar itu boleh dibilang jarang terjadi. Begitu mudahnya tanpa kita sadari, pemakaian listrik banyak tidak berguna (baca: boros) baik di rumah tak jarang di kantor. Lampu terkadang sering menyala di siang hari, pendingin udara yang terlalu maksimal, serta pemakaian peralatan listrik lainnya yang dianggap tidak perlu.

Walaupun dunia internet berkembang begitu pesat namum informasi yang didapat jarang sampai pada kondisi utuh. Banyak yang tidak mengetahui dan menyadari bahwa pemakaian listrik yang dipakainya selama ini disubsisi oleh negara. Celakanya subsidi yang diberikan justru tidak tepat sasaran, banyak kalangan yang mampu (merasa kaya) justru yang menikmatinya. Dan beban biaya subsidi yang ditanggung negara cukup besar, seperti yang dilansir detik.com  sebesar Rp. 48,8 trillyun

Sumber Kementerian ESDM RI
Sumber Kementerian ESDM RI

Pemerintah menganggap subsidi listrik ini sudah selayaknya disudahi. Untuk dipakai pada alokasi yang lebih tepat. Maka pemerintah (c.q. Kementerian EDSM) membuat keputusan bahwa subsidi bagi pemakai daya 900 VA dicabut per 1 Juli mendatang. Akibat dicabutnya subsidi ini seolah-olah presepsi di masyarakat kebanyakan ada kenaikan tarif listrik, yang benar adalah tarif yang seharusnya dibayarkan tersebut tidak lagi disubsidi pemerintah.

Sekarang coba kita perhatikan kondisi negara kita akan sebaran listriknya. Dan ternyata sebagian besar banyak daerah terutama 3T (tertinggal, terdepan, dan terluar) belum ada yang teraliri listrik. Maka dengan demikian bahwa banyak pula saudara kita yang belum menikmati listrik tersebut terutama yang berada di luar pulau Jawa. Artinya di negara kita ini tidak saja ada kesenjangan antara kaya dan miskin, daerah satu dan lainnya ada kesenjangan infrastuktur termasuk juga listrik.

Sumber Kementerian ESDM RI
Sumber Kementerian ESDM RI

Seperti yang sudah sampaikan pemerintah bahwa nantinya pengalihan dana subsidi tersebut akan dipakai dalam pengadaan listrik dan jaringannya. Pemerintah bisa saja berhutang untuk membangun infrastruktur listrik tersebut, namun pemerintah lebih memilih menggunakan dana pengalihan subsidi itu, dengan risiko ada sedikit “gaduh” di masyarakat. Untuk daerah terpencil jelas peranan pemerintah begitu besar, negara harus hadir di situ.

Jika pembangunan listrik di Jawa justru akan lebih mudah, pemerintah bisa saja menjalin kerjasama dengan pihak swasta untuk berinvestasi. Ada unsur bisnis di situ, kondisi ekonomi dan pasar akan menyertainya. Beda bila pengadaan listrik di daerah 3T (apalagi di luar Jawa), yang semata-mata untuk memberikan akses bagi masyarakat yang belum menikmati listrik. Bisa jadi untuk balik modal pembangunan akan membutuhkan waktu lama, karena harus melayani rakyat kecil.

Banyak daerah yang masih gelap belum teraliri listrik. Sumber gambar brilio.net
Banyak daerah yang masih gelap belum teraliri listrik. Sumber gambar brilio.net

Kita bisa membayangkan betapa bahagianya saudara kita tersebut dapat dapat menikmat listrik di rumahnya, walaupun sekedar hanya lampu penerangan. Listrik bagi mereka adalah barang yang langka dan mahal. Jangan bandingkan kita yang menganggap listrik itu sudah biasa. Dengan demikian maka diharapkan pemerataan jaringan listrik dapat terbangun sedikit-demi sedikit.

Pemerintah sudah memutuskan bahwa akan memberi subsidi listrik kepada yang berhak dalam hal ini bagi kalangan  yang tidak mampu atau miskin. Bagi yang sudah merasa mampu diharapkan untuk dapat menerima bahwa subsidi tersebut dicabut. Langkah pemerintah sebenarnya sudah cukup bijak dalam pencabutan subsidi listrik tersebut, bagi yang merasa keberatan pemerintah sudah memberi solusi untuk melaporkan kepada kelurahan atau kantor desa setempat. Yang nantinya akan diverifikasi apakah yang bersangkutan layak diberi subsidi atau tidak.

Sumber Kementerian ESDM RI
Sumber Kementerian ESDM RI

Kita berharap yang mampu (bukan merasa miskin) ini dapat menerima keputusan ini. Sudah menjadi “kesalahan” bertahun-tahun dalam pemberian subsidi tersebut mulai dari BBM, listrik, dan gas. Dan kebetulan kita berada pada generasi yang merasakan peralihan pengalihan subsidi tersebut. Dan mudah-mudahan pada generasi mendatang sudah merasakan segala kebijakan yang sesuai dengan “jalurnya”. Tidak mengapa pada hari ini kita merasakan “sakit” asalkan anak cucu kita mendatang akan merasakan “manisnya”.

Kita berharap juga listrik akan tersedia merata bagi saudara kita yang saat ini belum merasakannya. Mereka juga harus diberi kesempatan yang sama dalam menikmati yang saat ini sudah kita nikmati. Dengan adanya listrik tersebut diharapkan juga saudara kita tersebut dapat terangkat kondisinya, bisa lebih pandai karena dapat belajar pada malam hari dan mendapat informasi dari radio, TV, dan semoga internet.

Dan dengan mereka pandai siapa tahu akan ditemukan penemuan yang berharga yang kita juga akan merasakan manfaatnya. Disamping itu pula keberadaan listrik membuat efek secara tidak langsung akan mampu menggerakkan ekonomi. Dan apalagi bila ditambah dengan jaringan telekomunikasi. Dengan dunia internet yang maju, siapa tahu juga antar daerah bisa bertukar potensi yang ada dalam segala hal. Dengan demikian dharapkan pula akan tercipta sharing economy.

Sumber Kementerian ESDM RI
Sumber Kementerian ESDM RI

Adanya momentum Ramadhan yang dilanjutkan dengan Syawal (baca : idul fitri) yang mana aspek sosial begitu dikedepankan. Dengan puasa diharapkan kita dapat mencicipi “penderitaan” bila tidak makan dan minum, yang kemudian zakat yang membantu kepada saudara yang membutuhkan. Semua harapkan dapat menumbuhkan empati dan simpati bagi sesama.

Dan semoga pemerintah dapat melaksanakan janjinya bahwa dana subsidi listrik itu untuk pengadaan listrik di bergabagai daerah. Sehingga kita akan rela bila subsidi yang selama ini diterima dicabut. Perlu adanya pengawasan ketat penggunaan dana tersebut, perlu juga menggandeng KPK sebagai mitra. Kiranya ini akan membuat masyarakat tidak “menggerutu” karena tujuannya berbagi bagi yang berhak bukan yang lain (baca: koruptor).