Petunjuk Teknis Pelayanan Kesehatan Dasar Jamkesmas Peserta Program Jamkesmas

17 Juli 2012 02:34:15 Dibaca :

PETUNJUK TEKNIS PELAYANAN KESEHATAN DASAR JAMKESMAS PESERTA PROGRAM JAMKESMAS 1.  Kepesertaan     Program    Jamkesmas      2012    secara   nasional   tetap berjumlah 76.400.000 jiwa. Dalam kurun waktu tahun 2012 akan dilakukan  proses  perubahan  database  kepesertaan,  dimana  akan digunakan     data  yang   bersumber     dari  Tim  Nasional    Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K). Data sebagaimana dimaksud telah memuat nama dan alamat lengkap, yang akan ditetapkan oleh Menteri    Kesehatan     sehingga    penetapan     sasaran     kepesertaan Jamkesmas      tidak  lagi  melalui   SK   Bupati/Walikota.     Disamping kepesertaan     yang   bersumber      dari   TNP2K    tersebut,    terdapat kepesertaan    lainnya   yang   akan   ditetapkan    secara  khusus    oleh Kementerian Kesehatan. 2.  Untuk  kepesertaan  yang  bersumber  dari  TNP2K  akan  diterbitkan kartu  baru.  Namun  selama  kartu baru  tersebut  belum  diterbitkan dan/atau  belum  diterima  oleh  peserta,  maka  masih  berlaku  kartu yang    lama.    Pemberlakuan      kepesertaan      menggunakan       kartu Jamkesmas baru akan ditetapkan oleh Menteri Kesehatan. 3.  Peserta Jamkesmas ada yang diberi kartu sebagai identitas peserta dan ada yang tidak diberi kartu. a.  Peserta    yang   diberi  kartu   adalah   peserta   sesuai    dengan database    yang    bersumber     dari  Tim   Nasional    Percepatan Penanggulangan       Kemiskinan      (TNP2K),   Sekretariat    Kantor Wakil Presiden Republik Indonesia. b.  Peserta yang tidak diberi kartu adalah: 1) Gelandangan,     pengemis,    anak   dan   orang  terlantar  serta masyarakat miskin penghuni panti sosial. 2)  Masyarakat miskin penghuni Lapas dan Rutan. 3)  Peserta Program Keluarga Harapan (PKH). 4)  Bayi dan anak yang lahir dari kedua orang tua atau salah satu   orang   tuanya   peserta   Jamkesmas,      maka   otomatis menjadi peserta Jamkesmas dan berhak mendapatkan hak kepesertaan. 5)  Korban bencana paska tanggap darurat. 6)  Sasaran  yang  dijamin  oleh  Jaminan  Persalinan,  yaitu  ibu hamil, ibu bersalin/ibu nifas dan bayi baru lahir 7)  Penderita KIPI (Kejadian Ikutan Paska Imunisasi) Apabila masih terdapat masyarakat miskin dan tidak mampu diluar data  yang   bersumber     dari  TNP2K    maka    jaminan    kesehatannya menjadi tanggung jawab Pemerintah Daerah (Pemda) setempat. Untuk    kepesertaan    yang  bersumber    dari  TNP2K    akan   diterbitkan kartu   baru.   Selama    kartu   tersebut  belum    diterbitkan   dan/atau diterima   oleh   peserta,   maka    masih   berlaku    kartu   yang   lama. Pemberlakuan      kepesertaan    menggunakan      kartu  Jamkesmas      baru akan ditetapkan oleh Menteri Kesehatan. FASILITAS KESEHATAN Ruang lingkup      Program    Jamkesmas      di  puskesmas     dan   jaringannya meliputi: A.  PELAYANAN KESEHATAN DASAR 1. Pelayanan Kesehatan Rawat Jalan Tingkat Pertama Pelayanan    rawat   jalan  tingkat pertama    yang   dimaksud    adalah pelayanan     kesehatan    yang    diberikan    oleh   puskesmas      dan jaringannya yang meliputi: a.  Konsultasi medis, pemeriksaan fisik dan penyuluhan kesehatan b.  Laboratorium sederhana (darah, urin, dan feses rutin) c.  Tindakan medis kecil d.  Pemeriksaan dan pengobatan gigi, termasuk cabut atau tambal e.  Pemeriksaan ibu hamil/nifas/menyusui, bayi dan balita f.  Pelayanan    Keluarga   Berencana    (alat  kontrasepsi   disediakan BKKBN), termasuk penanganan efek samping dan komplikasi g.  Pemberian obat Tempat pelayanan kesehatan rawat jalan tingkat pertama adalah di puskesmas dan jaringannya        baik   berupa     kegiatan    pelayanan kesehatan di dalam gedung maupun kegiatan pelayanan kesehatan di luar gedung. Dalam upaya meningkatkan akses          dan   pemerataan    pelayanan bagi peserta Jamkesmas diharapkan Puskesmas dan jaringannya melakukan     kegiatan   proaktif   mendekatkan      kepada    sasaran secara periodik dan berkesinambungan. 2.  Pelayanan Kesehatan Rawat Inap Tingkat Pertama Pada   kondisi    pasien   memerlukan         perawatan    maka     harus dilakukan     perawatan     lanjutan  di  puskesmas  perawatan  jenis pelayanan rawat inap tingkat pertama pada puskesmas perawatan meliputi: a.  Penanganan gawat darurat b.  Perawatan persalinan dan pasca persalinan c.  Perawatan pasien rawat inap (termasuk akomodasi dan makan pasien) termasuk perawatan gizi buruk dan gizi kurang d.  Perawatan satu hari (one day care) e.  Tindakan medis yang diperlukan f.  Pemberian obat g.  Pemeriksaan laboratorium dan penunjang medis lainnya h.  Pelayanan Rujukan i.  Pertolongan sementara persiapan rujukan j.  Observasi penderita dalam rangka diagnostik Tempat  pelayanan  kesehatan  rawat  inap  tingkat  pertama  hanya dilakukan di puskesmas perawatan. 3.  Pelayanan Jaminan Persalinan Manfaat pelayanan jaminan persalinan meliputi: a.  Pemeriksaan  kehamilan  Antenatal  Care  (ANC)  sesuai  standar yang  dibiayai  oleh  program  ini  mengacu  pada  buku  Pedoman Kesehatan Ibu dan Anak (KIA), dimana selama hamil, ibu hamil diperiksa sebanyak 4 kali dengan frekuensi: 1)  1 kali pada triwulan pertama; 2)  1 kali pada triwulan kedua; 3)  2 kali pada triwulan ketiga. Pemeriksaan    kehamilan     yang  jumlahnya     melebihi   frekuensi diatas pada tiap-tiap triwulan tidak dibiayai oleh program ini. Dalam    pelaksanaan    ANC   juga   dilaksanakan    konseling   yang meliputi  pengetahuan     komplikasi   kehamilan,    persalinan   dan nifas,  deteksi  dini  dan   antisipasi  oleh  keluarga,   persiapan persalinan,   Inisiasi  Menyusui      Dini  (IMD),   ASI   eksklusif, perawatan    bayi  baru   lahir,  Keluarga   Berencana     (KB),  dan anjuran senam hamil. b.  Penatalaksanaan komplikasi kehamilan antara lain : 1) Penatalaksanaan  abortus imminen,  abortus  inkompletus dan missed abortion; 2)  Penatalaksanaan hiperemesis gravidarum; 3)  Stabilisasi  dan  persiapan  rujukan  pada  kasus  :  Hipertensi dalam kehamilan dan perdarahan pada masa kehamilan Penatalaksanaan       abortus   imminen,    abortus   inkomplitus    dan missed  abortion  dilakukan  di  Puskesmas  Pelayanan  Obstetrik Neonatal Emergensi Dasar (PONED). c.  Penatalaksanaan  persalinan: Persalinan per vaginam 1) Persalinan per vaginam normal 2)  Persalinan    per   vaginam      dengan     tindakan    (sungsang, ekstraksi vacum/ekstraksi forcep) 3)  Persalinan per vaginam dengan kondisi bayi kembar. Persalinan     untuk    kondisi    bayi    kembar     dilakukan     di puskesmas PONED. d.  Penatalaksanaan komplikasi persalinan: 1) Perdarahan 2)  Hipertensi dalam persalinan 3)  Retensio plasenta 4)  Penyulit pada persalinan. 5)  Infeksi Penatalaksanaan        komplikasi       persalinan      dilakukan      di puskesmas PONED. Dalam     pelaksanaan      pelayanan     Post   Natal   Care    (PNC) meliputi:  pelayanan  ibu  nifas,  pelayanan       bayi  baru  lahir, dan pelayanan KB pasca persalinan. e.  Pelayanan nifas dan bayi baru lahir Pelayanan  Ibu  nifas  dan  bayi  baru  lahir  dilaksanakan  4  kali, masing-masing 1 kali pada: 1) Kunjungan      pertama    untuk   Kf1   dan   KN1   (6  jam   sampai dengan hari ke-2) 2)  Kunjungan     pertama    untuk   Kf1   dan   KN1   (6  jam   sampai dengan hari ke-2) 3)  Kunjungan  ketiga  untuk  Kf2  dan  KN3  (hari  ke-8  sampai dengan hari ke-28) 4)  Kunjungan  ketiga  untuk  Kf2  dan  KN3  (hari  ke-8  sampai dengan hari ke-28) f.  Penatalaksanaan komplikasi nifas antara lain : 1) Perdarahan 2)  Infeksi 3)  Hipertensi dalam paska persalinan g.  Penatalaksanaan      bayi   baru   lahir dengan    komplikasi    dalam stabilisasi dan persiapan rujukan pada kasus: asfiksia, BBLR, infeksi, ikterus, kejang. h.  Pelayanan  KB  pasca  persalinan  meliputi:  pil,  AKDR,  Implant, Suntik dan komplikasi pemasangan alat kontrasepsi. Bayi  yang    lahir  dari kedua orang tua atau salah satu orang tuanya     peserta   Jamkesmas        secara    otomatis     menjadi peserta   Jamkesmas, apabila       bayi   baru   lahir memerlukan pertolongan    lanjutan  di   fasilitas kesehatan    rujukan   dapat dilakukan  rujukan  dari  Puskesmas        dan  jaringannya  tanpa harus    diterbitkan   kartu  Jamkesmas       baru,   cukup    kartu dari  pihak  orang  tua  dan  surat rujukan dari Puskesmas. RUJUKAN Rujukan pelayanan  kesehatan yang  dimaksud  adalah  proses  rujukan kasus   maupun  rujukan  spesimen/penunjang  diagnostik  yang              dapat berasal   dari   jaringan   puskesmas     ke   puskesmas     atau   puskesmas perawatan,     antar   puskesmas       dan   dari   puskesmas      ke   fasilitas kesehatan tingkat lanjut (rumah sakit, BBKPM, BKPM, BKMM, BKIM). Prosedur    rujukan  dilaksanakan  secara  berjenjang         dan  terstruktur. Pelaksanaan rujukan harus didasarkan  pada indikasi medis sehingga puskesmas  dan  jaringannya  harus  dapat  melakukan  kendali  dalam hal  rujukan,  sehingga  puskesmas  dan  jaringannya  dapat  melakukan seleksi kasus yang dirujuk. Rujukan  harus  disertai  dengan  surat  rujukan.  Pengendalian rujukan oleh   puskesmas     dan    jaringannya    akan    sangat   berdampak       pada pengendalian     biaya.  Pada    kondisi    gawat    darurat   pasien      dapat langsung    ke  fasilitas kesehatan rujukan terdekat. Untuk  mendukung  pelayanan  rujukan  disediakan  biaya  transportasi dari  jaringan   puskesmas  ke  puskesmas,  antar  puskesmas  dan  dari puskesmas     ke  pelayanan    rujukan    di  tingkat  Kabupaten/Kota.      Dan biaya   rujukan   pemeriksaan     spesimen/penunjang  medis        dari   pustu, Seluruh    puskesmas      dan   jaringannya,    khusus    untuk    pelayanan jampersal  bagi  peserta  Jamkesmas  dapat  memanfaatkan  pelayanan pada  Bidan  Praktik  Mandiri,  Dokter  Praktik,  Klinik  Swasta,  Rumah Bersalin Swasta yang bekerjasama dalam program Jamkesmas. poskesdes/polindes     ke  puskesmas  atau     dari  puskesmas  pembantu, poskesdes,  puskesmas dan  jaringannya  ke  fasilitas  kesehatan tingkat lanjut kabupaten/kota. Seluruh biaya transportasi dari jaringan puskesmas ke puskesmas, antar  puskesmas  dan  dari  puskesmas  ke  pelayanan  rujukan  di tingkat Kabupaten/ kota bersumber dari dana Jamkesmas. PELAYANAN SPESIALISTIK Pada  dasarnya    Program  Jamkesmas       di puskesmas     dan  jaringannya adalah pelayanan kesehatan perorangan tingkat pertama, tetapi dalam rangka   peningkatan    akses   pelayanan   kesehatan    lanjutan,  beberapa puskesmas di wilayah  perkotaan menyediakan pelayanan spesialistik. Apabila   puskesmas     memiliki   fasilitas  pelayanan    spesialistik, baik berupa  pelayanan     dokter  spesialis  yang  bersifat    tetap  atau  rawat jalan   maupun      pelayanan     penunjang     diagnostik     (laboratorium, radiologi, dan lain lain), maka kegiatan tersebut dapat menjadi bagian kegiatan program Jamkesmas  di       puskesmas. ? Semua       jenis   pelayanan   kesehatan    dasar   yang  tersedia  di Puskesmas     dan  jaringannya    wajib  diberikan   kepada   peserta Jamkesmas. ? Prosedur      rujukan    dilaksanakan      secara    berjenjang    dan terstruktur.   Pelaksanaan     rujukan    harus    didasarkan    pada indikasi  medis   sehingga    puskesmas     dan  jaringannya    harus dapat melakukan kendali dalam hal rujukan. Pelayanan  kesehatan  pada      Program  Jamkesmas  yang       diberikan oleh   puskesmas     dan    jaringannya    mengacu      pada   pedoman pelaksanaan    dan   petunjuk   teknis lainnya yang    berlaku.

Muhammad Fuad

/fuadblong

muhammad fuad no hp :081231153420
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?