PILIHAN

Othok-othok Mainan Tradisional

22 Maret 2011 08:55:31 Diperbarui: 26 Juni 2015 07:33:50 Dibaca : Komentar : Nilai :
Othok-othok Mainan Tradisional
1300784000399127629

Bebarapa saat yang lalu saya menyaksikan sebuah acara ‘tepi jaman’ pada sebuah tv swasta yang menampilkan permainan anak-anak yang namanya Othok-othok.Mengingatkan saya ketika masih kecil, saya suka membelinya dari pedagang mainan keliling yang kebetulan lewat di kampung saya, yang waktu itu (sekitar tahun 70an) harganya satu rupiah per-buah.

Dalam acara tersebut (22/03/11) menyajikan proses atau cara pembuatan dolanan tradisional tersebut. Mbah Karto Utomo  yang mempraktekan cara membuat mainan othok-othok. Ia mengatakan bahwa dolanan anak-anak Othok-Othok ini dibuat dari bahan bambu apus, kertas, paku, teres dengan menggunakan alat-alat seperti gunting, pisau, palu, kayu. Pembuatan othok-othok ini bisa diselesaikan dalam waktu lima menit.

Harga sebuah othok-othok saat ini hanya Rp.1.000,- (seribu rupiah) perbuah, masih sangat murah dan pasti dapat dijangkau oleh semua masyarakat . Mbah Karto Utomo tiap harinya bisa menghasilkan 1000 othok-othok. Wanita sepuh ini selain mahir membuat othok-othok, juga bisa membuat mainan anak-anak lainnya seperti titiran, manukan, layungan dan kembangan.

“Sudah sejak 30 tahun yang lalu saya membuat beberapa mainan anak-anak sebagai sumber mata pencarian,” kata warga yang Pandesopoan, Sewon Bantul ini.

1300784063943894512
1300784063943894512

Pada masa sekarang ini membuat othok-othok memang agak sukar karena kesulitan  mencari bahan dan alatnya. Padahal mainan ini sebenarnya tidak kalah menarik dengan mainan-mainan anak modern.

Alhamdulillah Mbah Karto Utomo masih diberi umur panjang dan masih membuat mainan-mainan tersebut. Dan syukurnya Pemda dan masyarakat setempat sudah ikut melestarikannya.

Semoga saja semua permainan anak-anak tradisional ini selalu tetap ada dan tidak terdesak mainan modern. Amin YRA .

(EN)

Edy Priyatna

/edyp

TERVERIFIKASI

Pekerja swasta dibidang teknik sipil, tinggal di daerah Depok, sangat suka menulis...apalagi kalau banyak waktunya, lahir di Jakarta (1960), suka sekali memberikan komentar, suka jalan-jalan....jalan kaki lho, naik gunung, berlayar....dan suka sekali belajar
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.
Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana

Featured Article