[Stand Up Kompasiana] Omprengan

01 Agustus 2012 06:59:43 Dibaca :
[Stand Up Kompasiana] Omprengan

Kalau cerita tentang omprengan, inget waktu dulu kantor masih di daerah Rasuna Said, Kuningan, gue selalu ngerasa punya banyak mobil dan punya banyak supir. Secara setiap hari ganti-ganti mobil, kadang naik avanza, kadang naik xenia, kadang naik Grand Livina, kadang naik APV dll. Selalu ada hal yang koplak di omprengan, kayak ada bapak-bapak yang hobi nya ngoceh sepanjang jalan, mau kenal atau nggak kenal, dia ajak ngobrol, mulai dari malasah politik sampai artis. Super sotoy deh tuh bapak, plus bikin gue nggak bisa tidur, habis berisik banget. Setelah sekian lama nggak naik omprengan, dua bulan terakhir ini gue sering mondar-mandir meeting ke Kuningan. Dan ternyata tetap masih seperti dulu, banyak yang bikin gue harus nahan diri buat nggak ketawa. Twitter A: Kok gue nggak bisa DM (Direct Message -red) si C yaa... Tapi dia bisa DM ke gue.. B: Loh kok bisa yaaa? Gue sih belum pernah nyoba DM. Twitter itu kayak FB kan ya, kalau kita add nanti dia approve.. A: Iyaaa... Makanya aneh, kalau di FB kan kita bisa saling inbox yaa... B: Coba di restart BB nya, mungkin henk.. Kalau masih nggak bisa elo ke counter BB aja.. Gue cuma bisa nahan diri supaya nggak nyembur, terus pura-pura lihat pemandangan.  Sambil mikir, mau DM-an aja kudu ke counter BB. Pengen gue nyamber, "syaratnya cukup saling follow kok mbaaak.. Plis deeeh..". Tapi siapa gue?! Hihihi Whatsapp D: Eh elo ada whatsapp nggak? E: Nggak punya. D: Download ajaaa.. Kalau whatsapp-an enak semua HP bisa. E: Oh gitu. Gimana cara downloadnya? D: Wah gue juga nggak tau. Di kantor lu ada bagian IT nggak? E: Ada sih.. D: Minta tolong download-in aja sama staf IT nya. Gue nggak nahan pengen nyaut, "ya ampyuuuuuun. Download whatsapp aja  kudu ke staf IT, abege aja bisa kaleeee." Misteri Uang 5.000 Ongkos omprengan dari Bekasi ke Kuningan Rp. 9.000,-. Jumlah penumpang ada 10 orang. Uang yang di kasih ke supir (S) Rp. 100.000,- F: Pak kembaliannya uang receh 1.000-an yaaa... S: Nggak ada seribuan Bu.. H: Ya udah sini 10.000, saya tukerin seribuan.. Nggak berapa lama kemudian, setelah ibu H membagi-bagikan kembalian untuk penumpang lain.. H: Nih Pak sisanya.. Gue: Loh Bu, kok dibalikin lagi ke supir, kan udah pas.. H: Loh tadi kan saya nukerin duit, itu sisanya, yang lain udah pas kembaliannya. S: Iya bu, tadi kan nuker duit doang.. (si Supir berdalih..) Gue: Loh Pak, penumpang ada sepuluh, berarti kan total Rp. 90.000,-, uang yang dikasih ke bapak Rp. 100.000,-, bener dong kembalinya Rp. 10.000,-, kalau balik lagi ke bapak Rp. 5.000,-, berarti bapak terima Rp. 95.000,- doooong.. S: Yah terserah ibu aja deh.. H: Tapi yang lain kembaliannya udah pas, jadi ya itu duit supirnya.. Gue akhirnya diem, yah bodo amat, dikasih tau kagak mau, pasti ada yang salah ngitung kembalian tuh penumpangnya. Yang gue heran, beberapa menit habis itu, lagi macet-macetnya si supir nelpon, tapi HP nya tiba-tiba nggak ada suaranya. Udah di coba berkali-kali nggak bisa. Terus si supir banting HP sambil ngomel-ngomel, "dasar HP Cina..". Gue cuma mikir, itu pasti gara-gara duit 5.000, jadi sial deh. Ketauan ngambil uang milyaran, paling banter pindah tidur ke Cipinang setahun, habis itu tinggal menikmati kekayaan yang berlimpah ruah. #eh... (Buat adik-adik ini adegan berbahaya, hanya bisa dilakukan dengan latihan khusus, jangan sekali-kali dicoba yaa..). Hihihi.. ____ Tulisan ini hasil ngompreng di @KoplakYoBand

PRIADARSINI (DESSY)

/d3551

TERVERIFIKASI (HIJAU)

penikmat jengQ, pemerhati jamban, penggila serial Supernatural, pengagum Jensen Ackles, penyuka novel John Grisham, pecinta lagu Iwan Fals, pendukung garis keras Manchester United ...........................................................
member of @KoplakYoBand

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?