HIGHLIGHT

Cucurak: Tradisi Makan-Makan Sebelum Bulan Puasa di Bogor

29 Juli 2011 00:00:33 Dibaca :
Cucurak: Tradisi Makan-Makan Sebelum Bulan Puasa di Bogor
-

Bulan puasa tinggal beberapa hari lagi. Dan sepertinya di bulan ini banyak sekali yang mengadakan acara, kayaknya mengejar target sebelum Bulan Ramadhan, mulai dari acara pernikahan, syukuran, seminar dan lain sebagainya. Tradisi menyambut bulan puasa memang bermacam-macam, ada yang membersihkan makam atau berziarah ke makam, ada yang memberikan sedekah ke orang tuanya, ada yang membuat bermacam-macam acara. Semua tergantung tradisi di masing-masing daerah. Tapi yang paling umum adalah tradisi makan-makan. Sebulan menjelang puasa memang bulan makan-makan, samapi capek ya hehehe. Pokoknya puas-puasin deh makannya sebelum berpuasa selama 1 bulan lamanya. Tidak terkecuali di Bogor, di sekitar lingkungan saya tinggal, acara makan-makan menyambut datangnya bulan puasa biasa disebut ‘cucurak’. Entahlah kalau di daerah lain di sekitar Bogor apakah menyebutnya dengan istilah yang sama atau tidak. Istilah cucurak juga baru saya dengar setelah bekerja. Dulu sewaktu kuliah, mungkin karena teman-teman banyak yang bukan orang Bogor jadi belum mengenal istilah cucurak. Mungkin mirip dengan tradisi ‘munggahan’ kalau di daerah Jawa Tengah. Saya sendiri tidak tahu sejak kapan tradisi ini muncul. Tapi sepertinya ini bagian dari suka-cita menyambut bulan suci Ramadhan yang hanya datang satu tahun sekali. Hampir semua tempat di Bogor selalu mengadakan ‘cucurak’. Mulai dari sekelompok orang, keluarga, hingga lingkungan yang lebih besar seperti di tingkat RT, ataupun kantor-kantor. Selain acara inti makan-makannya, sebenarnya cucurak bisa dilakukan bermacam-macam bentuk. Ada yang mengisinya dengan ceramah atau tauziyah dengan mengundang ustadz, seperti yang dilakukan di kantor saya kemarin. Ada juga yang cucuraknya sambil jalan-jalan, masak-masak sendiri ataupun wisata kuliner bagi yang hobi makan. Meskipun secara syar’i, tradisi cucurak ini tidak pernah dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW. Tapi kita ambil sisi positifnya saja. Cucurak bisa mempererat tali silaturahim dan mengakrabkan antara sesama, baik itu teman, saudara, keluarga dan lain sebagainya. Intinya kebersamaan deh. Momen inipun bisa menjadi ajang untuk saling maaf-memaafkan menjelang bulan suci. Tradisi semacam ini memang tidak harus diadakan alias tidak wajib, gak ada juga gak apa-apa. Yang penting adalah persiapan kita untuk menghadapi bulan suci Ramadhan baik lahir maupun bathin. Karena kesempatan ini hanya satu kali dalam setahun, jadi jangan sampai disia-siakan, oke?!! Semoga bermanfaat Marhaban Yaa Ramadhan Selamat menyambut datangnya bulan suci Ramadhan, bulan penuh berkah dan maghfirah Mohon maaf lahir dan bathin untuk semuanya :-) Bogor, 29 Juli 2011

Aryani Leksonowati

/aryani_leksonowati

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Lahir di kota hujan yg sejuk, dari ortu yg asli Jawa, tp belum pernah bisa berkomunikasi dlm bahasa Jawa, pernah 10 tahun terdampar di Banjarbaru yg panas, tp balik lg ke kota kelahiran tercinta...I am just the way I am, a little dreamer, agak pemalu tp gak malu-maluin koq :-), melankonlis kuat tp sedikit koleris, pecinta tanaman & lingkungan, mudah terharu, senang fotografi, design & art, handycraft, travelling & ecotourism, pokoknya yg serba alami dech alias naturalist, a lot of friendship...hmm apa lagi yaaa....kalo nulis kyknya belum jd hobi dech, makanya gabung di kompasiana :-D. Jd job creator adalah 'impian' tp belum kesampaian tuh. Email : ryani_like@yahoo.com. Salam kenal buat semuanya...:)
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?