Mohon tunggu...
Zul Majjaga
Zul Majjaga Mohon Tunggu... Kalolona Syamsul B Majjaga

Belajar itu menulis apapun yang memungkinkan untuk di sempurnakan oleh orang lain

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Seberapa Baik Jejak Pendapat dapat Memprediksi Siapa yang Akan Memang Pemilukada

13 September 2020   21:41 Diperbarui: 13 September 2020   23:57 113 0 0 Mohon Tunggu...

 

Minggu ke depan akan banyak hasil survey memberi tahu kita banyak hal tentang keadaan kampanye Pemilukada 2020. 

 Jajak pendapat tentang pemilihan kepala daerah di Sulawesi selatan tahun 2020 cukup jelas: Menyebut Satu nama yang di persentasekan unggul.

Sepanjang tahun 2020, semua kandidat secara konsisten mempertahankan bekerja untuk menempatkan keunggulan atas kandidat lainya. Semuanya, bahkan kasat mata tampak sama kuat. Meskipun faktanya. Jika diasumsikan sejak  2 bulan sebelumnya, rata-rata jajak pendapat  merekam persentase angka 50%. Plus , dengan jarak terpaut beberapa digit meninggalkan kandidat lainnya di angka 40-an rendah.

Persentase angka yang meninggalkan begitu banyak jejak spekulasi pendapat.  Siapapun yang menjadi terdepan dalam jajak pendapat - seperti yang diketahui oleh para kandidat ungggul yang pemalu , Pasangan calon tertinggal lain yang membawa marah, dan lembaga survei yang rentan lindung nilai  tidak identik dengan "terus menang". 

Dasar pandangannya. Survei berfungsi sebagai cuplikan dari keadaan perebutan posisi di Medan pemilu, bukan prediksi hasil akhir.


Jajak pendapat pemilukada, meski tidak salah, umumnya sesuai dengan hasil akhir pada titik pacuan lomba Pemilukada. Sebagian besar kandidat yang memimpin pada tahap kampanye ini secara terus menerus menang, terutama saat mereka berhadapan dengan kandidat petahana.

Secara historis. Disini kita tahu banyak tentang apa yang terjadi pada saat ini, tetapi tidak bisa tahu segalanya. Kalomat ini terinspirasi dari Wlezien, bersama dengan rekan penulis Robert Erikson, menulis " The Timeline of Presidential Elections ," sebuah buku yang melacak meningkatnya kekuatan prediksi pemungutan suara selama kampanye. Pada bulan Januari tahun pemilu, mereka menemukan, jajak pendapat hampir tidak ada artinya sebagai alat prediksi. Pada pertengahan Agustus, jajak pendapat mengungkapkan "sekitar dua pertiga atau tiga perempat kisah di puncak hit Pemilu, bergantung pada waktu Konvensi. 

Saat ini, setelah bakal calon melakukan pendaftaran di KPU. Jika bertumpu pada hasil temuan Wlezien, Kami meyakini beberapa minggu ke depan akan menjadi ujian krusial bagi daya tahan keunggulan pasangan calon. 

Pase sebelum pendaftaran KPU adalah waktu yang tidak menentu dalam siklus kampanye, membawa serta potensi jajak pendapat yang tidak biasa , baik dari perubahan sentimen sementara atau perubahan opini yang lebih dalam dan lebih mendasar. Jajak pendapat dengan cepat mulai menjadi lebih prediktif setelah efek pasangan calon menyelesaikan pendaftarannya di KPU.

Mungkin, Dapat  dimengerti bahwa setiap pasangan calon khawatir terkait upaya menaikkan harapan mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN