Mohon tunggu...
Zulfa MuasarohBinti
Zulfa MuasarohBinti Mohon Tunggu... Mahasiswa - Saya Zulfa, mahasiswi jurusan Perbankan Syariah

Saya Zulfa, mahasiswi jurusan Perbankan Syariah di salah satu PTKIN di MAlang.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Santri dan Peran Pentingnya untuk Indonesia

21 Oktober 2021   23:41 Diperbarui: 22 Oktober 2021   00:16 76 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Dilansir dari laman databoks.katadata.com, jumlah penduduk Indonesia sebanyak 272,23 juta jiwa pada Juni 2021. Dari jumlah tersebut, sebanyak 236,53 juta jiwa (86,88%) beragama Islam. Artinya mayoritas penduduk Indonesia adalah muslim. Dengan banyaknya penduduk yang menganut agama islam di Indonesia, maka banyak pula yang merayakan peringatan hari besar islam nasional seperti contohnya maulid nabi serta peringatan hari santri nasional yang jatuh pada tanggal 22 Oktober tiap tahunnya.

Dikutip dari dki.kemenag.go.id, Hari Santri Nasional ditetapkan oleh pemerintah pertama kali melalui Keppres No.22/ 2015. Penetapan Hari Santri ini merujuk pada resolusi jihad yang dicetuskan oleh Pendiri NU, KH. Hasyim Asy'ari pada tanggal 22 Oktober 1945 di Surabaya. Pada kala itu, resolusi jihad yang disuarakan oleh K.H Hasyim Asyari ditujukan untuk melawan kembalinya kedatangan pasukan Belanda yang mengatas namakan NICA.

Penetapan Hari Santri Nasional oleh presiden tentu memiliki tujuan khusus, yaitu untuk menurunkan teladan dan semangat jihad kepada santri-santri di Indonesia. Menggelorakan semangat perjuangan untun kegara dan agama. Sebab harapan terbesar bangsa adalah anak muda, Hari Santri Nasional diharapkan dapat menjadi pelopor semangat yang membara dalam dada pasa santri di Indonesia.

Lantas menurut Anda, apa peran penting santri di Indonesia sehingga perayaan harinya saja ditetapkan oleh presiden?

Para santri dibekali pengetahuan yang beragam. Pengetahuan umum dan agama yang diajarkan ketika mereka menempuh pendidikan tentu mambawa banyak dampak ke pemikiran santri-santri muda di negara kita. 

Menyeimbangkan antara urusan dunia dan agama, memutuskan suatu masalah berdasarkan hukum dan agama, tentu dua hal selaras yang disatukan dalam satu pemikiran ini diharapkan dapat menjadi pilar baru dalam pergerakan perkembangan negara kita kelak.  

Tidak hanya berperan untuk masa depan, dari zaman penjajahan saja santri di Indonesia sudah cukup mengesankan. Itikad dan keinginan untuk berjihad demi lolos dan pergi dari cengkeraman penjajah tentu menggerakkan jiwa-jiwa santri di kala itu sehingga pada saat ini kita dapat bebas dari kejinya penjajahan. Dalam hal ini para santri juga ikut andil dalam upaya memperjuangkan kemerdekaan.

Santri pada generasi saat ini harus bersiap untuk menerima pertukaran budaya yang dengan mudahnya masuk ke Indonesia melalui platform-platform media sosial sepeerti instagram, tiktok, dan media-media lain. Dengan ini mereka perlu menyaring dan memilah mana yang perlu untuk diterima dan ditinggalkan. 

Sebab apabila tidak, budaya yang masuk tanpa adanya proses pemilahan dapat menjadi senjata untuk bangsa, dapat menelan mentah-mentah kebiasaan dan norma-norma yang ada.

Melirik kembali pada masa penjajahan, santri merupakan elemen penting yang dimiliki bangsa Indonesia hingga saat ini. Bagaimana cara mereka menyuarakan rasa untuk berkorkan dan selalu siap siaga, bagaimana mereka ditempa untuk siap dalam berbagai perubahan dan globalisasi yang datang tidak disangka-sangka. 

Pada intinya kita sebagai santri, entah santri pada waktu dulu dan saat ini, kita akan tetap dihadapkan kepada satu kalimat, "Berjihad untuk hari ini, besok, dan selamanya." Bergerak melawan penjajah, bergerak melawan hal-hal yang menyimpang pula. Tanggal 10 November 1945 akan selalu dikenang sebagai Hari Pahlawan Nasional. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan