Mohon tunggu...
Zofrano Sultani
Zofrano Sultani Mohon Tunggu... Ilmuwan - Historian, Researcher, Research Consultant, and Social Observer

Follow my Instagram: zofranoims12. The researcher has an interest in the fields of East Asian History, South Asian History, and the History of International Relations. and International Political Economy. He is an alumnus Bachelor of Arts in History degree currently pursuing postgraduate in the field of socio-politics with a hobby of reading books, watching movies, listening to music, and foodies. Education level has taken: Private Kindergarten of Yasporbi II Jakarta (1998-1999), Private Elementary School of Yasporbi III Jakarta (2000-2006), Public Junior High School 41 Jakarta (2006-2009), Private Senior High School of Suluh Jakarta (2009-2012), and Department of History, Faculty of Social Sciences, State University of Malang (2012-2019). He has the full name Zofrano Ibrahimsyah Magribi Sultani.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Miss Continental 2014 dan Representatif Ruang Sosial bagi Kontestan Drag Queen

16 Februari 2021   08:40 Diperbarui: 16 Februari 2021   23:05 268 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Miss Continental 2014 dan Representatif Ruang Sosial bagi Kontestan Drag Queen
Brooke Lynn Hytes sebagai Pemenang Miss Continental 2014 (Sumber: Miss Continental, 2014).

Miss Continental adalah sistem kontes peniruan identitas wanita tahunan yang didirikan pada tahun 1980 oleh Jim Flint. Ini berlangsung di Baton Show Lounge di Chicago, Illinois, Amerika Serikat dan biasanya diadakan selama akhir pekan Hari Buruh Internasional. Pada tahun 1991, Miss Continental Pageantry System menciptakan Miss Continental Plus untuk pesaing ukuran plus dengan berat 225 pound atau lebih. Miss Continental Elite diciptakan pada tahun 2004 untuk penghibur dan penonton berusia empat puluh tahun ke atas. Miss Continental Plus dan Miss Continental Elite diadakan setiap tahun selama akhir pekan Paskah di Chicago, Illinois, Amerika Serikat. Mr. Continental dibentuk pada tahun 2003 untuk penghibur dan penonton pria/laki-laki semacam L-Men dan pageant lainnya yang sejenis untuk mewadahi gender laki-laki.

Lihat video 1 berikut ini untuk mendapat gambaran tentang Miss Continental yang memberi ruang sosial bagi Drag Queen:


Kontes internasional dianggap sebagai yang paling bergengsi dan terkadang paling kejam dari jenisnya. The Queens membawa pemirsa/penonton ke dalam subkultur glamor dan ilusi yang kurang dikenal ini yang menarik ribuan pesaing di seluruh dunia. Disalahpahami atau ditolak oleh sebagian masyarakat arus utama, para kontestan berlomba-lomba memperebutkan mahkota, tetapi juga untuk penerimaan, validasi, dan rasa hormat kepada minoritas seksual seperti Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender, and Intersexual (LGBTI). Ketika masyarakat bergumul dengan masalah penerimaan dan pemahaman transgender, The Queens membawa pemirsa keluar dari politik dan ke atas panggung dengan tampilan eksklusif di dalam kontes kecantikan pertama yang memungkinkan peniru wanita transgender untuk berpartisipasi. Lahir dari diskriminasi dari arus utama heteroseksual, kontes Miss Continental sekarang menjadi salah satu kontes utama dari jenisnya di Amerika Serikat seperti Miss Intercontinental, Miss Universe, Miss Grand International, Miss International, Miss World, Miss Supranational, Miss Earth, dan lain-lain, yang menarik para pesaing dari seluruh dunia untuk mengasah public speaking, knowledge, nerve, talent, and uniqueness.

Drag adalah singkatan dressed resembling as girl, dipakai sastrawan William Shakespeare untuk menggambarkan para pria yang memakai kostum wanita di panggung teater. Dulu pada zaman sebelum Revolusi Prancis 1789, saat hak-hak perempuan masih terbatas termasuk tampil di atas panggung, para pria diperkenankan memerankan karakter di atas panggung asalkan memakai kostum dan wig. Oleh karena itu, drag queen melekat sebagai profesi seniman pertunjukan di bidang teater, tari, drama, musik, fashion, dan komedi. Dengan adanya kontes kecantikan seperti Miss Continental dan ajang pencarian bakat televisi, RuPaul's Drag Race (RPDR) maka transgender memandang ajang tersebut merupakan pernyataan sosial dan sikap terhadap budaya dominasi patriarki dan perlawanan terhadap budaya maskulinitas yang tidak memberi mereka ruang untuk menunjukkan eksistensinya melalui bakat dan kompetisi (Kahn, Goddard, & Coy, 2013). Di dalam perjalanan sejarah sosial Eropa dan Amerika, Homoseksualitas lebih dulu dibenturkan dengan nilai-nilai heteronormatif sebagai nilai mayoritas karena dianggap tabu dan menyimpang dari arus utama dan di dominasi oleh nilai-nilai dan norma agama Kristen.

The Queens mengeksplorasi subkultur kehidupan transgender yang kompleks dan relatif tidak dikenal ini. Film dokumenter pada video 1 berusaha membantu pemirsa memahami mengapa para pesaing kontes kecantikan ini dari drag queen (waria) begitu bersemangat dan berdedikasi dalam pencarian mereka untuk mahkota, terlepas dari umur panjang dan prestise Miss Continental dalam dunia peniruan identitas wanita,setidaknya ajang tersebut mewadahi ruang sosial bagi drag queen. Tentu Miss Continental menjadi bagian yang tidak terpisahkan di dalam pageant lovers yang dibentuk oleh dunia industri media dan telekomunikasi pasca Perang Dunia II dalam menampung ruang sosial bagi LGBTI terutama drag queen.

Miss Continental sebagai Negasi dan Diskursus Wacana Gender di dalam Budaya Maskulinitas dan Patriarki

Kontes ini selain membawa dampak positif yang mengasah keterampilan dalam bentuk bakat dan minat, juga memiliki dampak negatif bagi kontestan. Ini menyelidiki mengapa dan bagaimana dan bahaya dari perubahan fisik yang dilakukan banyak pesaing pada tubuh luar mereka seperti suntikan silikon, implan payudara, diet ketat, rekonstruksi wajah, dan lain-lain untuk tampil beauty. Tubuh bagian dalam mereka (terapi hormon), dan keputusan mereka untuk tidak mengikuti melalui operasi konfirmasi gender sebagai bentuk negasi dirinya terhadap peraturan kontes/ajang kompetisi dengan budaya maskulinitas yang bisa mewakilkan kefeminiman mereka sebagai drag queen. Beberapa melakukannya untuk mematuhi aturan ketat Miss Continental dan beberapa peserta serta penonton itu mengatakan aturan kuno yang mendefinisikan apa yang dimaksud dengan peniru wanita  menentukan siapa yang berhak, dan tidak, untuk bersaing dan tampil dengan dibumbui drama. Kontes ini kesulitan yang dihadapi banyak peniru wanita transgender dalam menemukan hubungan romantis yang sejati dan langgeng sebagai penolakan yang dialami banyak orang dari keluarga, serta perubahan pendapat masyarakat tentang penerimaan individu transgender pada umumnya saat ini. Dengan ribuan penonton bersorak, ada air mata kebahagiaan bagi mereka yang berkembang di bawah lampu panggung Miss Continental memiliki cerita yang tersembunyi yaitu ketika pertunjukan berakhir, ada air mata patah hati dalam bayang-bayang, bagi mereka yang sulit menemukan kemenangan dan mempertahankan ke-famous-annya.

Bagi beberapa orang luar, dan orang-orang yang tidak tahu apa-apa, rutinitas yang diselaraskan dengan bibir dan gaya berlebihan di Miss Continental mungkin tampak sembrono, bahkan mungkin tidak ada gunanya. Tapi The Queens akan menunjukkan kepada Anda mengapa menciptakan ilusi ini dan mistik ini adalah cara hidup bagi para pemain ini, serta ribuan orang lain seperti mereka dan penggemar setia mereka di seluruh Amerika Serikat dan dunia. Tahun demi tahun, dekade demi dekade, pertunjukan itu harus terus berlanjut.

Awal 1900-an adalah masa kehadiran subkultur homoseksual yang terus berkembang di dalam kota-kota besar di AS seperti New York, Chicago, Los Angeles, dan San Francisco. Mencoba untuk menemukan "ruang aman" di mana orang-orang tersebut dapat berkumpul tanpa rasa takut akan diskriminasi dan penganiayaan, beberapa bar dan klub sosial, biasanya melayani anggota yang mengidentifikasi dirinya gay dan lesbian, diciptakan (Luksevica, 2019: 10). Dengan maraknya fenomena tersebut, selanjutnya muncul pula implementasi undang-undang dan tindakan yang semakin menyerang masyarakat melalui sweeping. Citra politik waria, bagaimanapun, mulai lebih menonjol selama kerusuhan Stonewall pada 1960-an. Roger Baker, Peter Burton, dan Richard Smith  (1994) mencatat bahwa pada tahun 1960-an terjadi "pengurangan kendala yang diberlakukan kepada homoseksualitas" akibat kerusuhan Stonewall 1960-an (hlm. 199). Kerusuhan tersebut merupakan persekusi kepada kelompok minoritas seksual, LGBTI terjadi peningkatan militansi di Amerika Serikat pada tahun 1969, yang berfokus pada kerusuhan di Stonewall Inn di New York City, New York yang memprotes pelecehan oleh NYPD (The New York Police Department) terhadap pria gay dan waria yang sering mengunjungi bar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN