Mohon tunggu...
zaldy chan
zaldy chan Mohon Tunggu... Administrasi - ASN (Apapun Sing penting Nulis)

cintaku tersisa sedikit. tapi cukup untuk seumur hidupmu

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Percakapan dalam Hujan

26 Oktober 2021   15:00 Diperbarui: 26 Oktober 2021   15:03 238 55 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi tangan dan air hujan (Foto oleh Sachith Hettigodage dari Pexels)

I/. Satu percakapan singgah di pintu rumah:

"Masih hujan!"
"Pagi, waktu yang tepat ke sawah."
"Tapi..."
"Tinggallah di rumah!"

Dua pasang kaki tergesa melewati halaman rumah. Langkah-langkah tua menjejaki tanah basah. Menyibak terpaan resah, memanggul kisah. Butiran hujan pasti berkah.

II/. Satu percakapan terhampar di pematang sawah:

"Harus dicoba!"
"Pakai mesin, disewa?"
"Mahal!"
"Andai kerbau itu tidak..."

Dua pasang mata menukar sepi menjadi saksi. Kehilangan adalah pengorbanan mimpi. Seperti menakar kerelaan hujan menggantikan cahaya mentari. Agar mimpi tak lagi berakhir sunyi. Tak terbeli.

III/. Satu percakapan terdampar saat makan malam:

"Ini beras terakhir!"
"Tinggal menggiling padi, kan?"
"Bukannya, Itu untuk benih?"
"Esok, butuh beras atau benih?"

Satu mulut, sudah terlatih menyimpan jawaban. Mulut yang lain, kembali tertatih menghapus pertanyaan. Pintu sesal selalu terpasang di akhir. Namun, hidup adalah kisah panjang sejak lahir.

IV/. Satu percakapan tersungkur di tempat tidur:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan