Mohon tunggu...
zaldy chan
zaldy chan Mohon Tunggu... Administrasi - ASN (Apapun Sing penting Nulis)

cintaku tersisa sedikit. tapi cukup untuk seumur hidupmu

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Mimpi Badri

28 September 2021   15:16 Diperbarui: 28 September 2021   17:04 295 54 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cerpen: Mimpi Badri
ilustrasi Seorang Lelaki (Photo by Aidan Roof from Pexels)

"Mungkin baru belajar, Bang. Jadi, gadis itu gugup ketika palang pintu kereta api tiba-tiba turun. Mesin motornya mendadak mati. Persis di tengah rel."

Badri berhenti sejenak. Meraih gelas berkopi di hadapannya. Mencecap tuntas isi gelas. Tangan kanannya mengusap sudut bibir yang ditumpangi ampas kopi, seraya melanjutkan kisahnya.

"Gadis itu tampak panik. Anehnya, selain aku, tak ada seorang pun yang bergerak. Aku langsung berlari mendekati gadis itu. Tapi aku terlambat."

Wajah Badri tertekuk murung. Agaknya tak ingin mengingat ulang tayangan mimpi malam tadi.

"Gadis itu dilindas kereta api?"

Sebuah pertanyaan bodoh terlanjur kuajukan. Agar cerita mimpi itu segera diselesaikan. Badri menatapku tajam.

"Tidak. Setelah aku mendekat, motor itu bisa kembali menyala. Gadis itu berhasil lolos dari maut."
"Oh, syukurlah!"

Akupun tiba-tiba merasa lega. Mimpi Badri hari ini, tidak berakhir tragis. Kureguk isi gelasku sambil menatap Badri.

"Tapi aku yang mati, Bang!"
"Hah?"
"Saat kereta api mendekat, sandalku tersangkut besi penahan rel kereta. Aku terjatuh. Dan..."

Badri bungkam. Tak ingin menyelesaikan kalimatnya. Aku menghirup nafas dalam. Terkejut pada akhir tak terduga dari kisah Badri. Walau itu sebatas mimpi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan