Mohon tunggu...
Zakaria Bahanan
Zakaria Bahanan Mohon Tunggu... Program Studi S1 Perencanaan Wilayah dan Kota. Fakultas Teknik. Universitas Jember

masih belajar

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Teori Pertumbuhan Wilayah

17 November 2019   14:55 Diperbarui: 17 November 2019   15:05 0 0 0 Mohon Tunggu...

aktivitas ekonomi muncul, tumbuh dan berkembang di ruang angkasa. Perusahaan, dan pelaku ekonomi pada umumnya, memilih lokasi mereka dengan cara yang sama ketika mereka memilih faktor produksi dan teknologi mereka. Sumber daya produktif didistribusikan secara tidak merata dalam ruang: mereka sering terkonsentrasi di tempat-tempat tertentu (wilayah atau kota) sementara mereka seluruhnya atau sebagian tidak ada di tempat lain.

Ketidakseimbangan kuantitatif dan kualitatif dalam distribusi geografis sumber daya dan kegiatan ekonomi menghasilkan berbagai faktor penggajian, tingkat kekayaan dan kesejahteraan yang berbeda, dan tingkat kontrol yang berbeda atas pembangunan daerah. Masalah alokasi faktor - yang oleh para ekonom telah diperlakukan secara konvensional sebagai alokasi faktor yang efisien di antara berbagai jenis produksi - ternyata lebih kompleks dari ini, pada kenyataannya; dan itu karena dimensi spasial sangat penting.

Keuntungan konsepsi ruang ini adalah bahwa ia memungkinkan penggunaan model ekonomi makro untuk menafsirkan fenomena pertumbuhan lokal. Tetapi meskipun model-model ini sesuai dengan fitur-fitur yang disebutkan di atas, mereka tetap, dan tampaknya tak terelakkan, mengharuskan analis untuk mengecualikan mekanisme aglomerasi antardaerah, untuk membuang teori lokasi, mengabaikan keuntungan kedekatan lokal, dan alih-alih mengasumsikan sumbangan abadi yang tidak sama. sumber daya dan faktor produksi, kondisi permintaan yang tidak merata, dan kesenjangan antardaerah dalam struktur produktif sebagai penentu pembangunan lokal.

Teori yang mengambil pandangan ruang ini adalah teori pertumbuhan yang dikembangkan untuk menjelaskan tren indikator pengembangan sintetis - pendapatan misalnya. Meskipun pendekatan ini secara tak terelakkan berakibat pada hilangnya informasi kualitatif, keuntungannya yang tidak dapat disangkal adalah bahwa hal itu memungkinkan pemodelan jalan pengembangan menjadi mungkin. Teori-teori ini berbeda secara tajam dalam konsepsi pertumbuhan mereka: ada yang menganggap pertumbuhan sebagai peningkatan jangka pendek dalam output dan kesempatan kerja, dan yang lain yang mengidentifikasi jalur pertumbuhan dalam peningkatan jangka panjang dalam output terkait dengan tingkat individu yang lebih tinggi. -being (upah tinggi dan pendapatan per kapita, harga yang lebih menguntungkan di pasar antar wilayah).

VIDEO PILIHAN