Mohon tunggu...
Zakaria Adjie Pangestu
Zakaria Adjie Pangestu Mohon Tunggu... Mahasiswa - Sharia and Law Faculty students

Inspiring Generation 692 Instagram: @zakaria_adjie Islamic Teacher Training College (ITTC)Kulliyyatul Mu'allimin al-Islamiyah (KMI), Darussalam Modern Islamic Boarding School. Sunan Ampel State Islamic University, Surabaya, Sharia and Law Faculty.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Ilmu Astronomi dan Falak "Serupa tapi Tak Sama"

19 Agustus 2021   21:43 Diperbarui: 19 Agustus 2021   21:59 647 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber: livingstory

Sebagian besar orang masih menganggap bahwa ilmu astronomi itu sama dengan ilmu falak. Padahal, anggapan itu tidak benar sama sekali. Walaupun keduanya sama-sama membahas tentang langit beserta benda-benda yang terletak didalamnya, namun terdapat perbedaan tipis diantara keduanya.  Bahkan dapat dikatakan bahwa seorang Astronom itu berbeda dengan seorang ahli falak.

Mari kita membahasnya satu-persatu!!!

Kita mulai dari Ilmu Astronomi,

Istilah Astronomi secara etimologi mempunyai makna “susunan bintang- bintang”.  Astronomi dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah ilmu tentang Matahari, bulan, bintang dan planet lainnya.  Sedangkan secara terminologi adalah ilmu yang mempelajari tentang pengamatan benda-benda langit, dan mempunyai ruang lingkup bintang, planet, komet, nebula, gugus bintang atau galaksi beserta fenomena-fenomena alam yang terjadi di luar atmosfer. 

Kata Astronomi sendiri jika didefinisikan dalam Kamus "Merriam-Webster" adalah sebagai berikut “The Study of Object and Matter Outside the Atmosphere and their physical and chemical porperties”. Ini berarti Astronomi adalah Ilmu pengetahuan  yang mempelajari tentang obyek dan benda diluar atmosfer bumi beserta sifat secara fisik dan kimianya.  

Nah, apa saja yang dipelajari dalam ilmu ini?

Ilmu ini mempelajari tentang alam semesta dan benda-benda langit yang didasarkan pada metode serta perhitungan secara ilmiah. ilmu ini juga mempelajari koneksi dengan sejarah atau asal ,sifat fisika atau kimia, meteorology, evolusi, komposisi, jarak dan pergerakan dari seluruh bagian atau bagian benda di dalam alam semesta. Walaupun ilmu ini sering dikaitkan erat dengan perbintangan, bukan berarti ilmu ini mempelajari hal-hal tentang peramalan, apalagi percintaan. Seorang Astronom harus kuat dalam perhitungan matematika dan fisika serta sistem-sistem pemrogaman lainnya. Dan pastinya jika kita membahas istilah Astronomi, maka sudah pasti membahas tentang luar angkasa.  

Lalu bagaimana dengan Ilmu Falak yang selalu dikaitkan dengan ilmu Astronomi?

Ilmu Falak diambil dari kata al-falak yang merupakan bahasa Arab. Dikutip dari Kamus Al-Munawwir Arab-Indonesia, kata al-falak semakna dengan kata al-madar yang berarti garis atau tempat perjalanan bintang. Al-Falak juga dapat diartikan sebagai orbit atau lintasan benda-benda langit. Adapun pengertian dari Abdul Aziz Dahlan dalam bukunya yang berjudul “Ensiklopedia Hukum Islam”, beliau mendefinisikan bahwa Ilmu Falak adalah Ilmu pengetahuan yang mempelajari benda-benda langit, tentang fisiknya, geraknya, ukurannya dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya. Hafidz Dasuki dalam bukunya “Ensiklopedi Islam” juga mempunyai definisi tersendiri, yakni ilmu yang mempelajari benda-benda langit, matahari, bulan, bintang dan planet-planetnya. Meskipun diambil dari bahasa Arab, sejatinya kata “falak” bukan murni berasal dari bahasa Arab, tetapi diadopsi dari bahasa Babilonia yang berbunyi “pulukku”

Ilmu falak mempunyai dua fungsi yang saling berkaitan, yang pertama adalah untuk penguasaan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dan yang kedua adalah umat Islam sendiri telah mempelajarinya sejak dahulu kala guna menentukan hisab awal waktu shalat, arah qiblat, awal bulan qomariyah, gerhana matahari dan bulan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan