Mohon tunggu...
Zahrotul Mutoharoh
Zahrotul Mutoharoh Mohon Tunggu... Guru - Semua orang adalah guruku

Guru pertamaku adalah ibu dan bapakku

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Ku Jenguk Mbah Uti

24 September 2021   20:26 Diperbarui: 24 September 2021   20:29 99 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ku Jenguk Mbah Uti
Dokumen pribadi

Aku berjalan pelan-pelan dari rumah menuju rumah baru mbah uti. Aku hanya sendiri. Aku kangen pada mbah uti. 

Di sekitar rumah mbah uti ada banyak rumah yang terlihat sudah lama ditempati. Terlihat batu dan modelnya sudah lama. Dan ada juga yang baru. 

Mereka pasti sangat tenang. Bahagia bersama menunggu kami yang masih hidup ini. 

"Assalamu'alaikum ya ahli kubur.. Assalamu'alaikum mbah uti..".

Ku dekati batu nisan putih tulang bertuliskan nama mbah utiku. Sudah satu tahun lebih mbah uti meninggal.

***

Aku ingat dulu mbah uti selalu semangat dan tegas kepadaku dan mbak-mbak dan mas-masku. Apalagi kalau dalam hal shalat, ngaji dan puasa.

"Syifa, ayo shalat karo mbah uti..", kata mbah uti dengan agak terbata-bata.

Ya, karena memang mbah uti sakit. Kata ibuku, mbah uti stroke. Jadi tidak bisa kemana-mana sendiri. Dan ketika bicara agak belibet.

Aku segera mengambil air wudhu di kamar mandi mbah uti. Ku ambil mukena hadiah dari  mbah uti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan