Mohon tunggu...
Zahrotul MukaromahIsnaeni
Zahrotul MukaromahIsnaeni Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Mahasiswa Akuntansi Sekolah Vokasi IPB

Aku adalah mahasiswa baru di Sekolah Vokasi IPB. Aku mengambil program studi Akuntansi

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Vaksin, Solusi Pemerintah Mengatasi Gelombang Kedua Covid-19 di Indonesia

17 Juli 2021   14:17 Diperbarui: 17 Juli 2021   15:06 23 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Vaksin, Solusi Pemerintah Mengatasi Gelombang Kedua Covid-19 di Indonesia
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

Sudah satu tahun lebih virus covid-19 tersebar di seluruh dunia dan menjadi ancaman bagi semua negara. Berbagai upaya telah dilakukan guna mengurangi laju penyebaran virus covid-19 ini. Namun hingga kini masih belum ada tanda-tanda pandemi virus covid-19 ini akan berakhir. Akhir-akhir ini pemerintah melakukan kebijakan vaksinasi kepada seluruh masyarakat. Vaksinasi dianggap sebagai solusi yang tepat untuk dilakukan guna mengurangi penyebaran. Tetapi banyak masyarakat yang pro dan kontra terhadap kebijakan ini.ย 

Apa itu vaksinasi ?

Menurut Suhosim (1998) bahwa "vaksin adalah antigen yang oleh sistemnya imonologik dikenal sebagai bahan asing, oleh karenanya sistem kekebalan tubuh akan menghasilkan antibodi". Dengan demikian orang yang bersangkutan untuk sementara kenal terhadap penyakit infeksi yang disebabkan oleh kuman atau virus yang digunakan sebagai antigen.

Macam macam vaksin yang akan digunakan di Indonesia

Indonesia sudah melakukan vaksinasi pada awal tahun 2021 ini. Penerima vaksin yang pertama adalah Bapak Joko Widodo. Dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/Menkes/12758/2020, telah ditetapkan sejumlah vaksin COVID-19 yang akan beredar di Indonesia, yakni vaksin yang diproduksi oleh PT Bio Farma, Oxford-AstraZeneca, Sinopharm, Moderna, Novavax, Pfizer-BioNTech, dan Sinovac.

1. Vaksin Sinovac

Vaksin ini diproduksi oleh China. Vaksin Sinovac memiliki keefektifan sebesar 65%. Vaksin ini hanya dapat disuntikan kepada orang yang berumur 18-59 tahun. Vaksin ini disuntikan sebanyak 2 kali, dan selisih dari pemberian dosis pertama dan kedua adalah 14 hari. Vaksin Sinovac juga sudah mengantongi izin halal dari MUI. Sehingga, untuk masyarakat Indonesia yang beragama islam tidak perlu khawatir.

2. Vaksin AstraZeneca

Vaksin ini diproduksi oleh Inggris. Vaksin AstraZeneca ini memiliki keefektifan lebih besar dari vaksin Sinovac, yaitu sebesar 75 %. Sama halnya dengan vaksin Sinovac, vaksin ini hanya diberikan kepada orang yang berumur 18-59 tahun. Penyuntikan vaksin ini dilakukan 2 kali dengan selisih dari masing masing dosis 4-12 minggu.

3. Vaksin Sinopharm

Vaksin ini diproduksi oleh China. Vaksin ini memiliki keefektifan sebesar 79 %. 4 % lebih tinggi dari vaksin AstraZeneca. Vaksin ini dapat diberikan kepada orang yang berusia 18-85 tahun. Penyuntikan vaksin ini dilakukan 2 kali dengan selisih 21 hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x