Mohon tunggu...
Zahra Nurul Ramadhani
Zahra Nurul Ramadhani Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswa

Wherever life plants you, Bloom with grace.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Dari Rasa Keprihatinan Menghasilkan Sebuah Butik Daur Ulang

8 Desember 2021   22:28 Diperbarui: 9 Desember 2021   09:08 1016 10 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Salah satu produk dari butik daur ulang  (dokpri)

Yogyakarta- Sampah plastik yang dikenal sebagai barang bekas, barang buangan  bahkan dianggap merugikan diubah menjadi barang-barang yang indah, sampai-sampai dijadikan butik, mungkinkah? Lalu bagaimana caranya sampai terbentuk butik tersebut?.

Dimulai dari rasa keprihatinan para mahasiswa yang besar terhadap banyaknya sampah plastik yang menumpuk dan dibiarkan begitu saja, hanyut disungai bahkan sampah plastik yang harusnya tidak ditimbun dan dibakar, malah ditimbun dan dibakar, namun di perkuliahan mereka diajari materi-materi tentang pengelolaan lingkungan. dari situlah 4 mahasiswa Teknik lingkungan UII pada tahun 2006, mulai bergerak dan fokus untuk mengumpulkan sampah kemasan plastick sebanyak-banyaknya dari berbagai macam lokasi, tanpa berfikir hal ini bisa menjadi suatu usaha yang bisa memberikan profit.

“Awal Project ini karena melihat sampah yang berserakan di burjo.” Kata founder Project B Indonesia, Hijrah. Dimulai dengan membeli sampah-sampah dari warung. Kemudian di bersihkan, dipilih kemudian di simpan dengan rapi. Itu semua berlangsung selama satu tahun. Kemudian hijrah Kembali memutar otak bagaimana caranya agar sampah-sampah ini terkelola dan diakomodir dengan baik serta tidak berdampak buruk bagi lingkungan.

Sampai saat ini berdirilah Project B Indonesia. “Untuk arti khusus dari Project B Indonesia sendiri tidak ada ya, hanya pada saat bergerak dan menjual sesuatu kan membutuhkan nama. Awalnya banyak sekali usulan nama. Namun akhirnya yang dipilih adalah nama Project B sebagai nama usaha saat itu. Sering dikaitkan B adalah Burjo yang sekarang mungkin dikenal warmindo sebagai lokasi pertama sampah berasal”. Ucap Founder Project B Indonesia

Kesulitan awal yang harus di selesaikan para mahasiswa ini adalah untuk mengubah pola pikir masyarakat yang sudah tertanam bahwa sampah itu harus dimusnahkan, salah satu caranya adalah dengan dibakar. masyarakat kadang tidak berfikir bahwa sampah yang ada harus dipilah atau dipisahkan dan dikumpulkan terlebih dahulu dan kemudian diambil pada waktu tertentu. Banyak penolakan yang diterima dari masyarakat pada saat berjalan sosialisasi. Namun hal tersebut tidak menyurutkan semangat 4 mahasiswa ini untuk melanjutkan project yang mereka jalani.

Akhirnya pada tahun 2011, hijrah mulai mendirikan sebuah butik yang bernama butik daur ulang. dengan konsep butik daur ulang ini, hijrah berharap agar masyrakat tidak menganggap bahwa sampah itu harus dimusnahkan begitu saja melainkan bisa diolah menjadi barang yang indah serta memberi keuntungan untuk sekitar apabila dikelola dengan baik.

Sampai saat ini lokasi produksi atau biasa disebut sebagia workshop terdapat di Jln. Banteng Baru I No. 4 Perum Banteng Baru untuk waktu operasionalnya ada di jam 08.00 sampai dengan jam 16.00 WIB. Di workshop ini dilakukan penyiapan bahan, dimulai dari sampah yang masuk masih dalam kondisi kotor, hingga menjadi bahan baku yang sudah siap untuk di[akai.

Sedangkan proses penjagitan, dilakuka di rumah penjahit masing-masing, mereka akan memberi hasil pekerjaan mereka ke workshop. “ Untuk total karyawaan saat ini terdapat 20 orang. Sebagian adalah anak-anak muda yang mengurusi manajemen dan tim kreatif. Sebagiannya lagi adalah ibu-ibu yang bergerak mengurusi bagian produksi dimulai dari pemprosesan sampah hingga menjadi produk daur ulang yang siap dipasarkan.” Ujar hijrah.

Proses produksi diawali dengan penerimaan sampah yang berasal dari bank sampah, bank sampah ini merupakan tempat pengumpulan sampah berbasis masyarakat yang memanfaatkan nilai jual dari sampah. Masyarakat diajak untuk menukarkan sampah yang terpilah miliknya dengan ruiah, menggunaka konsep menabung, layaknyan bank pada umumnya.

Namun karena sampah kemasan termasuk sampah yang tidak layak jual, sehinggaa pengepul, pemulung tidak maumenerima jenis sampah ini. Jadinya, sampah ini terus diproduksi namun tidak diikuti dengan pengelolaan yang baik. Tidak banyak juga bank sampah yang hanya berfokus dalam menerima 1 jenis sampah saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan