Mohon tunggu...
Zabidi Mutiullah
Zabidi Mutiullah Mohon Tunggu... Wiraswasta - Concern pada soal etika sosial politik

Sebaik-baik manusia, adalah yang bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Anies Capres Nasdem, Jangan Bergembira Dulu

4 Oktober 2022   07:21 Diperbarui: 4 Oktober 2022   07:32 1202 25 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Anies Baswedan, | Foto: Kompas.com/Adhyasta Dirgantara

Partai Nasdem secara resmi memilih Anies Baswedan sebagai capres untuk ditarungkan pada pilpres 2024. Keputusan Nasdem disampaikan sendiri oleh Ketumnya Surya Paloh

Dikutip dari Kompas.com, 03/10/2022, kata Paloh “Pilihan capres Nasdem adalah yang terbaik daripada yang terbaik. Inilah akhir Nasdem memberikan seorang sosok kepada Anies”.

Tentu keputusan Nasdem yang lebih cepat dari waktu yang direncanakan itu membawa kabar gembira bagi pendukung Anies. Penantian lama yang ditunggu-tunggu akhirnya datang juga. Anies mendapat labuhan partai. Sebuah kondisi yang merupakan syarat mutlak bagi seorang politisi untuk bisa maju menjadi kandidat calon presiden.

Cuma kepada para pendukung Anies, terutama partai Nasdem dan para pengurus lain, saya sarankan sebaiknya jangan terlalu lama bergembira. Mengapa, karena dalam konteks pendaftaran capres ke KPU, kondisi partai Nasdem tidak sama dengan potensi yang dimiliki oleh PDIP maupun Koalisi Indonesia Raya atau KIR milik Gerindra PKB.

Ingat, Nasdem hanya sendirian. Perolehan suaranya cuma 9.05 persen. Sangat jauh jika dihadapkan pada ketentuan pengajuan capres cawapres yang hingga 20 persen. Sementara PDIP dan KIR sudah memenuhi syarat. Maka rasa gembira tak kunjung tuntas seperti saran diatas, bisa menyebabkan ternina bobok. 

Ini berbahaya bagi keberlanjutan pencalonan Anies dan Nasdem sendiri. Bisa-bisa, lupa melakukan langkah lanjutan untuk melobi parpol lain, agar jumlah persentase suara masuk kriteria KPU.

Sebaliknya, untuk sementara ini bagi pendukung PDIP dan Gerindra PKB sudah dapat bernafas lega, walaupun juga tentu tak boleh lengah. Karena perkembangan kedepan masih belum tahu akan seperti apa. 

Dari sudut pandang syarat elektoral, parpol milik Megawati dan koalisi besutan Prabowo Cak Imin telah masuk kriteria. PDIP cukup 20 persen dan gabungan suara Gerindra PKB mencapai angka 22.26 persen.

Lalu kapan partai Nasdem dan para pendukung Anies bisa bergembira..? Jawabnya, saat sudah ada kepastian tentang parpol yang mau bergabung dengan Nasdem dan suaranya cukup. 

Ini juga sebagai dukungan bagi Anies dalam hal mencari cawapres. Sebagaimana disampaikan Paloh, bahwa soal kandidat cawapres Anies dipersilahkan untuk mencari sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan