Mohon tunggu...
Zabidi Mutiullah
Zabidi Mutiullah Mohon Tunggu... Wiraswasta - Concern pada soal etika sosial politik

Sebaik-baik manusia, adalah yang bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pengaderan AHY oleh SBY dan Puan oleh Mega

21 September 2022   08:25 Diperbarui: 21 September 2022   08:27 372 17 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puan Maharani Dan AHY, Foto Dok. ANTARA/HO-Humas Demokrat

Beberapa hari belakangan ini kita disuguhi berita politik tentang gerakan Partai Demokrat dan PDIP. Kita tahu, Demokrat baru saja menggelar Rapimnas pada Kamis, 15/09/2022. Dikesempatan ini, isu yang ditangkap oleh media adalah tentang kritik terhadap pemerintahan Pak Jokowi, yang dilontarkan oleh SBY selaku Ketua Majelis Tinggi partai dan AHY sebagai Ketua Umum atau Ketum.

Pada kesempatan lain, PDIP juga baru saja melaksankaan kegiatan Konsolidasi untuk pemenangan pemilu di Provinsi Jawa Tengah/Jateng. Beda dengan Rapimnas Demokrat, isu yang ditangkap oleh media justru soal tak diundangnya Pak Ganjar. Bukan tentang apa yang terjadi di arena kegiatan sebagaimana Demokrat.

Tapi saya tak hendak membahas soal Pak Ganjar di PDIP. Yang menarik bagi saya adalah proses pengkaderan yang dilakukan oleh Pak SBY kepada AHY dan Bu Megawati terhadap Puan Maharani. Ada perbedaan sangat mencolok. Pak SBY nampak masih setengah-setengah. Sementara Bu Mega kelihatan lebih berani melepas Puan. 

Sudah maklum, bahwa dua politisi muda itu, AHY dan Puan, merupakan putra dan putri mahkota di partainya masing-masing. Saat ini AHY sudah menjabat sebagai Ketum. Sementara Puan, meski bukan Ketum, tapi mendapat mandat khusus dari Bu Mega, yang kewenangannya tak kalah besar dibanding AHY. Sekarang, keduanya digenjot oleh orang tua masing-masing untuk lebih eksis sebagai pemimpin partai.

AHY aktif turun ke beberapa daerah melakukan konsolidasi. Bertemu kader menggantikan peran SBY. Juga ketemu dengan beberapa petinggi parpol selain demokrat untuk menjalin komunikasi. Dalam ingatan saya, salah satunya AHY bertandang ke Nasdem Tower. Menjumpai elit partai Nasdem khususnya Pak Ketum Surya Paloh.

Hanya saja, perjumpaan AHY dengan elit partai Nasdem didahului oleh kegiatan SBY mengunjungi Paloh di tempat dan bulan yang sama, yakni Juni. Kalau SBY tepat pada hari Minggu, 05/06/2022, maka AHY selang 18 hari kemudian. Persis hari Kamis, 23/06/2022. Tempatnya juga di Gedung Nasdem Tower, Gondangdia, Menteng Jakarta Pusat. 

Saat di arena Rapimnas, sebagaimana telah diberitakan oleh berbagai media, baik SBY maupun AHY kompak mengkritisi pemerintahan yang sekarang. Kritik ini memang tertuju pada person Pak Jokowi. Cuma bisa ditebak, arahnya juga kepada partai penyokong presiden, yaitu PDIP. Sudah maklum, dua partai ini memang "musuh bebuyutan" sejak SBY jadi presiden.

Baca juga: Puan Ketemu Prabowo

Lain SBY, lain pula apa yang dilakukan Megawati dalam mengkader Puan Maharani. Dalam pandangan saya, SBY kelihatan kurang pede melepas AHY. Sementara Bu Mega justru sebaliknya. Sang Ibu pasrah betul melepas Puan. Cukup di beri tanggung jawab misi dan dibekali instruksi, selesai sudah. Puan di suruh jalan sendiri. Sang Ibu hanya memantau dari jauh.

Anda masih ingat saat Puan bertandang ke Nasdem Tower pada Senin, 22/08/2022..? Ketika itu tak ada pertemuan pendahuluan antara Megawati dan Ketum Nasdem, sebagaimana ketemunya SBY dan Paloh sebelum AHY. Megawati "tak mau ikut campur". Sang ibu cukup duduk dirumah menunggu laporan Puan atas hasil pertemuan tersebut.

Saat ada konsolidasi di Jateng, Bu Megawati juga tak menyertai Puan. Ketua DPR RI ini datang sendiri. Hanya ditemani beberapa petinggi PDIP. Utamanya Ketua DPD PDIP Jawa Tengah yang sekaligus merupakan Ketua Badan Pemenangan Pemilu DPP PDIP, yaitu Pak Bambang Wuryanto alias Bambang Pacul.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan