Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar ilmu ekonomi, menekuni area manajemen. Fokus keuangan-investasi-pasar modal, HRM dan Strategic Management. Competence CRP, Finance Analis, WPPE, HRA berbasis Research. Menulis buku ajar, artikel dan jurnal. Mengajar dan belajar membuat pikiran dan hati selalu

|Belajar. Mengajar dan Menulis Mengantar Pikiran dan Hati Selalu Baru dan Muda|

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Pelajaran dari Kematian Sulli, Jangan Memaksakan Kesuksesan pada Anak

15 Oktober 2019   13:20 Diperbarui: 15 Oktober 2019   20:43 0 8 3 Mohon Tunggu...
Pelajaran dari Kematian Sulli, Jangan Memaksakan Kesuksesan pada Anak
Foto: idntimes.com

Memaksakan agar anak menjadi orang yang berhasil dan sukses bisa berakibat fatal bagi kehidupan si anak apabila tidak disertai dengan kemampuan untuk mengelola kesuksesan yang dicapai. Sebab, sesungguhnya, keberhasilan dan kesuksesan itu harus disesuaikan dengan kemampuan diri sendiri, kedewasaan diri untuk menerima, mengelola dan mengembangkan keberhasilan yang dicapai.

Nampaknya, itulah yang dialami oleh  Sulli, seorang artis penyanyi asal Korea yang ditemukan meninggal menggantung diri, bunuh diri, di rumahnya sendiri. Artis yang bernama asli Choi Jin-ri ini, yang merupakan mantan personel group F(x), mengalami depresi hebat karena tidak mampu menghadapi sikap publik yang sering menghakimi dan membuly-nya di media sosial. 

Artis cantik ini yang lahir pada 29 Maret 1994 telah memulai debut sebagai artis, penyanyi, model, penari bahkan juga MC ketika dia masih berusia 11 tahun. Dan akhirnya hingga dia masuk perawatan berat sejak tahun 2014, 5 tahun yang lalu dan hari ini mengakhiri hidupnya dengan menggantung diri. Sungguh tragis.

Gaya hidup modern saat ini, mendorong banyak orang untuk ikut arus dalam life style yang lebih banyak merusak dan memporak-porakan hidup daripada hidup yang menyenangkan dan bertumbuh lebih kuat dan dewasa.

Meminjam nasehat Stephen Covey dalam bukunya "7-Habits Highly Effectively People," tujuh kebiasaan yang membuat hidup ini menjadi pribadi yang efektif, walaupun belakangan Covey menuliskan buku berikutnya berjudul 8-th Habits, kebiasaan yang kedelapan yang menyempurnakan seluruh pemikiran Stepehen Convey yang telah merubah banyak kehidupan orang di dunia. Pemikiran dan pikirannya menjadi sangat revolusioner dalam menata hidup yang benar dan baik serta balance.

Dalam bukunya itu, Stephen Covey menegaskan pentingnya keseimbangan dalam menjalani kehidupan. Dari begitu banyak hal yang harus dikembangkan dalam diri setiap orang, harus berjalan secara seimbang dan seiring dengan waktu yang dimiliki setiap orang. Memang tidak bisa sempurna dikerjakan sekaligus, tetapi harus diupayakan menjaga keseimbangan itu.

Kenyataan menyaksikan begitu banyak orang hidupnya tidak seimbang. Sebutkan saja misalnya, banyak orang terus mengejar karir hingga sukses, tetapi kehidupan keluarga, kehidupan sosial, bahkan kehidupan spiritual gagal di jaga. Akhirnya, keberhasilan karir menjadi sia-sia belaka. Lihat juga, ada banyak perempuan yang sukses dalam meniti karir, tetapi keluarga berantakan karena anak-anak tidak terurus, suami mungkin menyeleweng dan sebagainya.

Membangun keseimbangan hidup memang tidak mudah bagi setiap orang, bahkan bagi setiap keluarga-keluarga. Mengapa? Karena godaan gaya hidup yang menawarkan hidup hedonis sesaat yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam hidup menjadi kisah tragis setiap saat. Untuk itu, dibutuhkan kedewasaan dalam mengelola kehidupan secara benar.

Kehidupan dalam keluarga menjadi area mikro dan utama untuk membangun kehidupan keluarga yang seimbang dan kokoh. Dan harus dimulai dari anak-anak sejak kecil untuk hidup seimbang, dan mampu menahan godaan yang tidak penting dan tidak urgen yang selalu datang setiap saat.

Dalam kisah keberhasilan anak misalnya, banyak keluarga sering memaksakan agar anak-anak sukses dan berhasil. Dan memang tidak sedikit cerita yang menyaksikan keberhasilan anak-anak itu. Tetapi sesungguhnya pertanyaan dasarnya adalah apakah keberhasilan itu merupakan kebutuhan anak-anak atau kebutuhan orangtua agar menjadi bangga, bahkan menjadi sombong terhadap yang lain. 

Yang benar harus dikerjakan adalah, keberhasilan dan kesuksesan anak-anak harus dibangun dengan menyesuaikan dengan perkembangan dan petumbuhan anak-anak. Sedemikian rupa sehingga itu menjadi kebutuhan mereka. Kalau keberhasilan itu disadari oleh anak-anak, dan dia memiliki passion untuk mengejarnya, maka orangtua bertanggungjawab untuk didukung, memfasilitasi, mendorong dan sekaligus juga menjaga agar tidak mis-orientasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2