Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar ilmu ekonomi, menekuni area manajemen. Fokus keuangan-investasi-pasar modal, HRM dan Strategic Management. Competence CRP, Finance Analis, WPPE, HRA berbasis Research. Menulis buku ajar, artikel dan jurnal. Mengajar dan belajar membuat pikiran dan hati selalu

|Belajar. Mengajar dan Menulis Mengantar Pikiran dan Hati Selalu Baru dan Muda|

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

3 Buah Peringatan Presiden buat Demo Mahasiswa

30 September 2019   17:00 Diperbarui: 30 September 2019   18:07 0 5 1 Mohon Tunggu...
3 Buah Peringatan Presiden buat Demo Mahasiswa
Sumber: https://nasional.kompas.com/

Indonesia ini negara demokrasi, bahkan termasuk salah satu negara demokrasi terbesar di jagad raya ini. Sehingga dengan demikian, warganya memiliki kebebasan yang luar biasa dalam mengekspresikan keberadaannya. Termasuk pers yang sebagai salah tongkat demokrasi yang mungkin tidak seperti di beberapa negara lain yang masih belum bebas persnya.

Mahasiswapun bebas berdemo dan demo hingga berhari-hari. Karena itu hak konstitusi masyarakat Indonesia sejauh semuanya sesuai aturan prosedur yang sudah ditetapkan oleh undang-undang yang. 

Demo demi yang dilakukan oleh mahasiswa sejak tanggal 23 September 2019 hingga kini, nampaknya terus berubah dan bermetamorfosis dengan dinamika politik yang semakin panas dan keras. Bahkan ada kecenderungan targetnya sudah melebihi dari yang diancang sebelumnya. Bahkan nampak terus bertambah dan bertambah.

Nampaknya ini juga wajar saja. Tetapi ada sejumlah hal yang nampak tidak wajar. Antara lain ketika anarkis dan "kebrutalan" mulai muncul, kendati BEM SI mengakui itu bukan mereka. Tetapi penolakan ajakan Presiden untuk bertemu dan berdialog menjadi aneh bin ajaib. Yang seharusnya ditanggapi dengan serius dan hormat oleh BEM sendiri ketimbang terus melakukan aksi jalanan yang tidak produktif dan malah cenderung menyimpang. Dan bisa saja korban berjatuhan seperti di Kendari, Sulawesi Tenggara dua orang mahasiswa jadi korban.

Kalau sudah begini, siapa yang disalahkan? Mau menyalahkan Presiden, mau menyalahkan DPR atau menyalahkan seluruh dunia? Akhirnya korban tetap menjadi korban.

Siang ini akhirnya Presiden Jokowi mengeluarkan pesan kepada mahasiswa yang berdemo. Pesan yang disampaikan, menurut saya lebih tepat sebagai peringatan kepada mahasiswa yang masih memiliki agenda untuk demo demi demo.

Berdasarkan pemberitaan dari kompas.com, saya mencatat 3 peringatan Presiden kepada mahasiswa untuk diperhatikan, dicermati dan di ikuti, yaitu :

Satu, agar mahasiswa dibawah kendali BEM SI dalam melakukan demo jangan rusuh dan anarkis yang merugikan siapapun. Ini peringatan yang sangat serius, karena banyak orang dan masyarakat jadi susah gara-gara demo berhari-hari. Orang pulang kerja menjadi sangat terganggu hingga jauh malam tiba dirumah karena kemacetan yang luar biasa.

Harusnya demo mahasiswa harus dilakukan dengan teratur dalam segala hal, dan yang penting pesan yang diinginkan sampai kepada yang berkepentingan di negeri ini. Tidak perlu lalu harus menghancurkan apa-apa, atau harus rusuh. Juga tidak perlu harus sampai melewati malam. Karena semuanya ada batas waktu.

"Yang paling penting jangan rusuh, jangan anarkis, sehingga mnimbulkan kerugian. Jangan sampai ada yang merusak fasilitas-fasilitas umum, yang paling penting itu," kata Jokowi di Istana Bogor, Senin (30/9/2019).

Kedua, dengan tegas mengatakan agar mahasiswa menyampaikan dengan baik karena sesungguhnya Presiden mendengar dan sangat serius mendengar apa yang mahasiswa suarakan. Hingga Presiden menegaskan bukan saja mendengar, tetapi sangat mendengar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x