Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar ilmu ekonomi, menekuni area manajemen. Fokus keuangan-investasi-pasar modal, HRM dan Strategic Management. Competence CRP, Finance Analis, WPPE, HRA berbasis Research. Menulis buku ajar, artikel dan jurnal. Mengajar dan belajar membuat pikiran dan hati selalu

|Belajar. Mengajar dan Menulis Mengantar Pikiran dan Hati Selalu Baru dan Muda|

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Bila Indonesia Dibangun dengan "Ide Gila", Ahok Qualified sebagai Menteri

19 Juli 2019   20:18 Diperbarui: 20 Juli 2019   15:07 0 7 5 Mohon Tunggu...
Bila Indonesia Dibangun dengan "Ide Gila", Ahok Qualified sebagai Menteri
https://metro.tempo.co/read/1224071/cerita-metro-tv-batal-siarkan-dialog-spesial-ahok

Tidak perlu terkejut dengan terminologi "ide gila", karena hal itu dimaksudkan sebagai  cara berpikir yang out of the box, bukan garis linier, bukan rutinitas, bukan gaya tradisional, apalagi pasti bukan yang biasa-biasa saja. Betul, cara berpikir dan tentu saja bertindak dengan cara yang lain dari biasanya.

Mempertimbangkan seorang Ahok masuk di dalam pemerintahan Jokowi dibutuhkan cara berpikir yang gila, sebab kalau tidak gila maka Ahok tidak dibutuhkan dalam pemerintahan.

Mengapa? Karena sepak terjang dan kinerja seorang Ahok, terutama ketika memimpin Jakarta, sudah terbukti "sangat berhasil" mengubah wajah Jakarta dalam waktu yang tidak lama. Gaya seorang Gubernur Ahok selalu tampil dengan ide gila, cara gila dan kepemimpinan yang gila.

Karakter gaya seorang gila adalah out of the box approach. Nyaris, sulit di duga apa langkah selanjutnya yang akan di tempuh, diambil dan dilaksanakan. Dan disinilah menariknya gaya gila seperti Ahok itu. Sebab, langkah itu selalu efektif untuk menyelesaikan semua problem Jakarta yang muncul.

Di dalam kepemimpinan, gaya gila seperti itu, mirip dan dikenal dengan istilah "Conrtingency Approach", yang menekankan pada kepemimpinan situasional. Jadi penyelesaian masalah yang dihadapi, tergantung situasi yang ada dan dibutuhkan.

Ini tidaklah mudah melakukannya, karena selain pengetahuan yang luas, skill yang tinggi, sensitifitas yang kencang, dan kecepatan eksekusi yang tidak bisa ditawar-tawar lagi. Pengetahuan tentang semua problem, ketentuan hukum dan aturan main menjadi instrumen berpikir dengan cara gila yang nyaris tidak bisa di duga arahnya kemana. Yang jelas, hasilnya pasti yang terbaik.

Pertanyaan menariknya adalah apakah Jokowi ini termasuk yang memiliki gaya "ide gila" membangun negeri ini?

Menurut saya betul, Jokowi termasuk tipe orang yang selalu menggunakan pendekatan berpikir "out of the box". Hal ini juga ditegaskan pada saat menyampaikan pidato politiknya saat acara syukuran kemenangan sebagai Presiden 2019-2024 di SICC beberapa hari yang lalu.

Tegas dan terang benderang, Jokowi sedang menawarkan cara berpikir gila dengan keluar dari rutinitas, jangan lagi pendekatan tradisional, keluar dari cara yang biasa biasa. Ini nyata sebagai "ide gila" yang di tawarkan dan akan dijalankan oleh Jokowi sebagai orang nomor satu di republik ini untuk periode 2019-2024.

Kalau betul, gaya ide gila yang akan di terapkan oleh Jokowi, maka kita akan lihat dan uji apakah susunan Kabinet Kerja Jilid II mencerminkan ide gila dalam diri para Menteri yang sedang disusunnya.

Kita semua melihat, pada Kabinet Kerja Jilid I, sudah ada sejumlah Menteri yang termasuk memiliki "ide gila", seperti Menteri Susi Pudjiastuti, Menteri Keuangan SMI, yang dalam kiprah mereka sungguh-sungguh penuh dengan kejutan dalam menelorkan kebijakan, aturan bahkan sisi manajerial dan leadership yang selalu membuka pikiran publik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2