Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar ilmu ekonomi, menekuni area manajemen. Fokus keuangan-investasi-pasar modal, HRM dan Strategic Management. Competence CRP, Finance Analis, WPPE, HRA berbasis Research. Menulis buku ajar, artikel dan jurnal. Mengajar dan belajar membuat pikiran dan hati selalu

|Belajar. Mengajar dan Menulis Mengantar Pikiran dan Hati Selalu Baru dan Muda|

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Mungkinkah Prabowo "Slips of the Tongue" atau "Jet Lag" di Cikeas

4 Juni 2019   10:07 Diperbarui: 4 Juni 2019   14:53 0 11 5 Mohon Tunggu...
Mungkinkah Prabowo "Slips of the Tongue" atau "Jet Lag" di Cikeas
Dok: www.suara.com

Prabowo Mohon Maaf

Kedatangan Prabowo ke rumah duka Sby Cikeas pada Senin sore 3 Juni 2019 untuk berbelangsukawa atas meninggalnya Ibu Ani Yudhoyono pada Sabtu 1 Juni 2019 dan dikebumikan Minggu 2 Juni 2019 menjadi viral beberapa saat setelah Capres 02 ini meninggalkan rumah Sby.

Video konferensi pers yang dilakukan oleh Prabowo yang berdurasi sekitar 1 menit saja beredar luas di kalangan sosial media dan media daring. Karena diikuti oleh konferensi pers yang juga dilakukan Sby setelah Prabowo meninggalkan Cikeas.

Pancingan pertanyaan para jurnalis mendorong Prabowo untuk menjelaskan bagaimana kedekatannya dengan keluarga Sby, dan bahkan juga dukungan politik Ibu Ani Yudhoyono kepada Prabowo dalam Pilpres 2014 dan 2019. Kendati Sby sudah memohon kepada jurnalis untuk tidak memberitakan pernyataan Prabowo itu, tetapi ternyata tetap juga disebarluaskan.

Secara pribadi saya sendiri berpendapat bahwa pernyataan Capres 02 sangat tidak elok didengar, bahkan hati ini menjadi sangat terganggu dengan sangat gamblang Prabowo menjelaskan di depan para wartawan saat itu.

Mengapa? Karena proses kepergian Ibu Ani Yudhoyono sejak dari Singapore hingga proses pemakaman di TMP Kalibata merupakan kedukaan yang mendalam tetapi juga membawa kesejukan dan kedamaian di tengah hati sanubari dan spiritual warga Indonesia. Bahkan seakan-akan bumi negeri ini dinaungi oleh suasana duka tetapi damai. Nyaris disana tidak ada suasana politik yang selama berbulan-bulan masyarakat berada dalam ketegangan yang luar biasa.

Di tempat pemakaman yang menjadi puncak kesejukan dan kedamaian ditangkap oleh publik ada pemulihan negeri ini dari keretakan sosial politik yang mendera dengan aksi 22 Mei 2109 yang lalu. Bahkan di klimakskan oleh momen bersejarah ketika Sby dan Megawati saling bersalaman sambil bertatap penuh senyum dan ketulusan yang menjadi indikasi adanya pemulihan sosial politik.

Harusnya situasi ini akan terus bergulir dan mengalir menjadi virus kedamaian dan kesejukan di tengah-tengah publik yang masih akan terus mengawal proses penyelesaian sengketa hasil Pilpres dan Pileg 2019 di MK.

Tetapi, pernyataan Prabowo yang diungkapkan hanya dalam hitungan beberapa detik saja, membuat suasana klimaks proses kepergiaan Ibu Ani Yudhoyono ini menjadi berbeda kini.

Kendati Pak Sby sudah memohon agar jangan di wartakan tentang statement Prabowo itu, tetapi malah menjadi meningkatnya tensi rasa ingin tahu publik tentang kedatangan Prabowo di rumah duka alm Ibu Ani Yudhoyono.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4