Mohon tunggu...
Yulius Solakhomi Wau
Yulius Solakhomi Wau Mohon Tunggu... Gratias Deo

Catholic Religion Teacher and Pastoral Ministry Agent

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bunuh Diri dalam Perspektif Gereja Katolik

3 Mei 2021   10:20 Diperbarui: 3 Mei 2021   11:23 961 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bunuh Diri dalam Perspektif Gereja Katolik
Ilustrasi bunuh diri (lenterapos.com)

HAMPIR setiap minggu media kita memberitakan berbagai kasus bunuh diri. Bunuh diri umumnya dilakukan karena depresi menghadapi berbagai masalah yang melilitnya, sehingga buntu pikiran dan gelap hati. 

Ada banyak masalah yang mendorong terjadinya bunuh diri, mulai dari masalah ekonomi, keluarga, pendidikan bahkan hal-hal yang sepele seperti tersinggung karena ejekan dan lain sebagainya. Pelaku bunuh diri juga bervariasi, mulai dari orang tua, orang muda, remaja bahkan beberapa kasus dilakukan oleh anak di bawah umur. 

Menurut data WHO (World Health Organization - Organisasi Kesehatan Dunia), bunuh diri telah menjadi masalah besar bagi kesehatan di negara maju dan menjadi masalah yang terus meningkat jumlahnya di negara berpenghasilan sedang dan rendah. Menurut data WHO, hampir 1 juta orang meninggal setiap tahunnya akibat bunuh diri. Bahkan menurut berbagai riset, pada tahun 2020 tercatat sekitar 1,5 juta orang meninggal akibat bunuh diri.

Bunuh diri (suicide) merupakan tindakan seseorang yang dengan sengaja mengakhiri hidupnya. Kondisi ini berkaitan erat dengan kondisi kesehatan mental, seperti depresi, dan bisa terjadi dengan siapa pun. 

Faktor-faktor penyebab depresi antara lain kesulitan keuangan, atau masalah dalam hubungan interpersonal (keluarga, sosial, pacaran) sering menjadi penyebab depresi. Selain itu, bunuh diri juga bisa dipicu oleh masalah kesehatan, perjudian, bahkan  kecanduan terhadap minuman keras dan obat-obatan terlarang.

Namun selain karena depresi, beberapa orang memilih bunuh diri justru sebagai bentuk pengorbanan, untuk 'kepentingan' dirinya sendiri maupun orang lain. Yang menjadi pertanyaan, benarkah bunuh diri dibenarkan sekali pun dianggap sebagai pengorbanan? Kita juga bisa bertanya, apakah pengorbanan harus dinyatakan dengan bunuh diri? Kasus-kasus bunuh diri sebagai pengorbanan sering kita dengar. Bunuh diri jenis ini dilakukan sebagai ungkapan protes, bahkan sebagai aksi terorisme.

Sondang Hutagalung, seorang mahasiswa yang tewas bakar diri dalam sebuah aksi demonstrasi di depan Istana Negara tahun 2011 (slideplayer.info)
Sondang Hutagalung, seorang mahasiswa yang tewas bakar diri dalam sebuah aksi demonstrasi di depan Istana Negara tahun 2011 (slideplayer.info)

Situasi pasca pelaku terorisme melakukan aksi bom bunuh diri di depan gereja Katedral Makassar (kompas.com)
Situasi pasca pelaku terorisme melakukan aksi bom bunuh diri di depan gereja Katedral Makassar (kompas.com)

Dalam Kitab Suci (Alkitab), hidup digambarkan sebagai sesuatu yang suci. Kitab Suci mengatakan bahwa nyawa manusia tidak boleh diremehkan. Hidup manusia mempunyai nilai yang istimewa karena sifatnya yang pribadi. Nyawa manusia sangatlah berharga dan tidak ada satu pun yang dapat menggantikannya (lih. Markus 8:37). Orang mengisi masa hidupnya dengan usaha dan rasa, dengan kerja dan kasih, dan bersyukur kepada Tuhan bahwa ia 'boleh berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan' (Mzm 56:14). 

Hidup fana menunjuk pada hidup di dalam perjumpaan dengan Tuhan, setelah ia melewati hidup yang fana ini. Kesatuan dengan Tuhan dalam perjumpaan pribadi memberikan kepada manusia suatu martabat yang membuat masa hidup sekarang ini sangat berharga dan suci. Hidup manusia di dunia ini sangatlah berharga. Maka, manusia tidak boleh menghilangkan nyawanya sendiri, misalnya dengan melakukan bunuh diri. Hanya Tuhan yang boleh mengambil kembali hidup manusia

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN