Mohon tunggu...
Yulia Eka Sari
Yulia Eka Sari Mohon Tunggu... Pejalan Kaki

Temui aku dalam lembar buku-buku dan jeda dalam kata-kata

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Kecanggihan Adat untuk Revolusi 4.0 Pertanian Indonesi

22 Mei 2019   23:52 Diperbarui: 22 Mei 2019   23:56 65 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kecanggihan Adat untuk Revolusi 4.0  Pertanian Indonesi
Pertanian  Indonesia/Pixabay.com

Bukan lautan hanya kolam susu. Kail dan jalan cukup menghidupimu. Tiada badai, tiada topan kau temui. Ikan dan udang menghampiri dirimu. Orang bilang tanah kita tanah surga. Tongkat kayu dan batu jadi tanaman (Kolam Susu-Koes Plus)

Masih ingat dengan tembang lagu diatas bukan. Sebuah sentilan juga ungkapan kekaguman atas berkahnya negeri kita ini. Tidak ada kekurangan satu apapun. Segala kebutuhan untuk manusia hidup ditunjang penuh oleh alam negeri kita, Indonesia. Ada tanah yang begitu subur menumbuhkan aneka jenis tanaman, air yang mengalir dengan jernih, udara yang besih, juga limpahan kekayaan alam lainnya yang tersimpan diperut bumi Indonesia. Semuanya adalah limpahan energi yang jika dimanfaat dengan baik tentunya cukup untuk membuat  penduduk Indonesia hidup makmur dan mandiri. Salah satunya dalam bidang pertanian. Namun benarkah demikian?

Dalam Debat Capres, Presiden Jokowi mengatakan bahwa  sejak 2014 impor beras turun. Pada tahun 2018, produksi beras nasional mencapai 33 juta ton, sementara tingkat konsumsi kita hanya 29 juta ton. Ada surplus 3 juta ton. Selain itu, menurut Jokowi Indoensis juga sudah mampu mengurangi impor jagung setidaknya 3,3 ton dalam tiga tahun terakhir. Yang pada 2014 sebanyak 3,5 juta ton, pada 2018 menjadi 180 ribu ton.

Namun menurut Pengamat Pertanian Dwi Andreas Antosa, impor pangan malah mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Salah satunya komoditas beras. Pada pemerintahan sebelumnya rata-rata impor beras sebanyak 0,9 juta ton per tahun. Sementara pada masa pemerintahan baru, rata-rata impor beras 1,2 juta ton per tahun. Selain itu 21 komoditas pangan juga mengalami kenaikan impor yakni pada 2014 18,2 juta ton dan pada 2018  menjadi 22 juta ton. Artinya mengalami kenaikan hingga 4 juta ton dalam 4 tahun terakhir.

Meski demikian, dengan pencapain pertanian nasional yang  masih disertai impor, dalam empat tahun kebelakang pencapaian Indonesia melompati 12 negara besar seperti Jerman dan Cina dalam percapaian pertaniannya. PDB pertanian  mengalami kenaikan selama 2013 sebesar Rp 900 T hingga 2018 menjadi Rp 1.460 T. Kenaikan PDB ini menduduki peringkat kelima di dunia dari 222 negara.

Menuju Revolusi Industri 4.0 dalam Pertanian

Revolusi Industri 4.0 dalam Pertanian/Pixabay.com
Revolusi Industri 4.0 dalam Pertanian/Pixabay.com
Melihat potensi Indonesia untuk menjadi lumbung pangan dunia pada 2045, Menteri Pertanian Amran Sulaiman mendorong revolusi industri 4.0. Revolusi industri 4.0 sendiri  adalah bagaimana teknologi seperti kecerdasan buatan, kendaraan otonom digunakan untuk kehidupan manusia. Singkatanya dalam pengelolaan pertanian akan berbasis teknologi

Sektor pertanian nantinya akan menggunakan berbagi jenis aplikasi yang bertujuan utuk membantu petani. Semisal aplikasi sistem monitoring pertanaman (Simotandi) yang menggunakan citra satelit beresolusi tinggi untuk bisa membaca stansing crop tanaman padi.  Juga akan ada autonomous tractor, smart irigation, kalender tanam. Mekanisme pertanian ini pada diharapkan akan mampu mengefesiensi biaya dan waktu sehingga hasil pertanian semakin produktif. Dengan demikian jelas bahawa mekanisme ini mendukung pelaku usaha untuk meningkatkan keuntungan.

Akhirnya banyak pelaku usaha dari perusahaan mulai membuka lahan diberbagai wilayah Indonesia. Tak terkeculi pemerintah. Salah satu area yang dilirik yakni Merauke. Merauke sendiri adalalah penghasil tanaman padi terbesar di Papua. Berdasarkan BPS, angka produksinya mencapai 153.661,09 ton pada 2015. Daerah ini sudah mulai dilirik sejak zaman pemerintahan SBY yang melahirkan Merauke Integrated Rice Estate (MIRE), yang dilanjutkan oleh Presidena Jokowi dengan nama Merauke Integrated Food and Energy (MIFEE). Potensi lahan yang bisa dikembangkan adalah 4,6 juta hektar. Dengan target pemerintah sebanyak 1,2 juta hektar. Belum termaksud dengan swasta.

Potensi ini pada akhirnya dapat menjadi angin segar maupun malapetaka bagi masyarakat lokal. Tercatat selama 2013 terdapat 43 titik api, 2014 144 titik api dan 2015 164 titik api yang disebabkan oleh pembukaan lahan oleh salah satu perusahaan swasta. Seain itu pembukaan lahan juga bentrok dengan kawasan hutan sagu tempat masyarakat adat mencari makan. Masyarakat tidak lagi bisa memanen pohon sagu, karena hutan mereka terus menerus dijadikan lahan untuk pertanian.

Hal tersebut menjadi permasalahan yang harus diselesaikan oleh pemerintah. Karena pembukaan lahan yang bertujuan untuk swasembada pangan nasional dengan bonus bisa menjadi lumbung pangan dunia pada 2045, pada akhirnya malah menggerus pangan dari masyarakat lokal yang ingin disejahterahkan.

Selain itu yang dihadapi oleh pemerintah dalam penerapan teknologi dalam pertanian juga masih banyak, diantaranya kertersedian sumber daya, ketersediaan teknologi untuk semua petani yang terjangkau harganya, dan terlebih skill dari petani sendiri. Salah satu solusinya adalah dengan memanfaatkan anak muda sebagai bonus demografi Indonesia 2025 untuk mulai bergerak dalam sektor pertanian. Pelatihan dan pengembangan pemuda perlu dilakukan oleh pemerintah, mengingat bukan hanya pemuda sebagai motor penggerak perubahan. Namun pemudalah yang juga lebih mampu untuk beradaptasi dan mengenal lingkungan tempat tinggalnya masing-masing.

Mencontoh Swasembada Revolusi 4.0 Ala Adat

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN