Mohon tunggu...
Yuli Anita
Yuli Anita Mohon Tunggu... Guru - Guru

Jangan pernah berhenti untuk belajar

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Kenangan Mendapat "Cubitan Mesra" dari Bu Guru

7 Desember 2021   13:36 Diperbarui: 7 Desember 2021   15:13 217 36 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi belajar nembang, Sumber gambar: Rahasiabelajar.com

Masa sekolah selalu menyimpan banyak cerita, dengan gayanya sendiri bapak dan ibu guru berusaha menanamkan karakter baik pada diri siswa. Seperti guru Bahasa Daerah saya ketika saya masih duduk di bangku SMP.

*****

Jarum jala sela lancip ing samodra
Nyoba ngarang basa Jawa
Para siswa raja putra Lesanpura
Ingkang setya ambeg arja...   

                                                  ( Buku Pelajaran Bahasa Daerah Untuk SMP)

Dengan penuh semangat kami mengikuti arahan ibu guru Bahasa Daerah. Ya, hari itu kami belajar nembang bersama. Beberapa kali bu guru membetulkan nada kami yang kurang pas. Belajar tembang Jawa ternyata berbeda dengan lagu biasa. Nada nadanya terasa agak sulit bagi kami, meskipun pada akhirnya dalam waktu dua jam pelajaran kami bisa menguasainya.

Bel pulang berbunyi menunjukkan saat pelajaran Bahasa Daerah sudah habis. Bu guru tersenyum puas demikian juga kami.
"Pinter kabeh, minggu ngarep nembang siji-siji, " kata beliau.
Waduh...., senyum kami langsung lenyap. Kecuali untuk teman-teman yang suaranya bagus dan suka menyanyi tentunya.

Saat SMP satu guru saya yang sangat berkesan di hati adalah guru mata pelajaran Bahasa Daerah. Namanya Bu Kenes. Dalam bahasa Jawa kenes berarti lincah. Sesuai dengan namanya orangnya agak rame dan kalau mengajar suasana kelas menjadi semarak.

Selain mengajar bahasa Daerah Bu Kenes juga pengampu seni suara. Suara beliau begitu bagus dan tinggi. Karena itu jika di bahasa daerah ada materi tembang kami selalu diajak nembang bersama-sama.

Wayang, Sumber gambar: Mediaindonesia.com
Wayang, Sumber gambar: Mediaindonesia.com
Kelebihan lain dari Bu Kenes adalah bercerita. Baik cerita dongeng atau wayang. Jago pokoknya. Di sela-sela. cerita selalu ada improvisasi dialog-dialog lucu antar pelakunya. Padahal kami tahu itu rekaan beliau. Tapi Bu Kenes bisa membuat cerita itu terasa hidup dan kami terpingkal pingkal dibuatnya.

Di sisi lain meskipun lucu Bu Kenes adalah orang yang sangat disiplin. Nah.. Ini yang membuat pelajaran bahasa daerah menjadi menyenangkan sekaligus menegangkan. Sebuah perpaduan yang aneh tapi kami sangat menikmatinya.

Setiap masuk kelas kami harus berbaris. Barisnya harus bener. Bu Kenes menunggu di depan pintu kelas sambil menatap ke arah kami. Tanpa senyum. Ya, senyumnya nanti di dalam kelas saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan