Mohon tunggu...
Yuli Anita
Yuli Anita Mohon Tunggu... Guru

Jangan pernah berhenti untuk belajar

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Cerita Silat Kho Ping Hoo, Sarana Belajar dan Bikin Kecanduan

18 Mei 2021   11:46 Diperbarui: 18 Mei 2021   12:23 310 30 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerita Silat Kho Ping Hoo, Sarana Belajar dan Bikin Kecanduan
Pedang Kayu Harum, Sumber gambar: sonnyogawa.com

KIAM -KOK-SAN (Gunung Berlembah Pedang) merupakan sebuah di antara puncak-puncak Pegunungan Kun Lun San yang tidak pernah dikunjungi manusia seperti puncak-puncak lain dari Kun Lun-san. Bukan karena pemandangan di Kiam-kok-san kurang indah. Sama sekali bukan. Bahkan tamasya alam yang tampak dari puncak gunung ini amat indahnya.

Batu kapur yang mengeras dan mengkilap menjulang tinggi bagai menara bei menembus awan, tak nampak ujungnya seolah-olah bersambung dengan langit. Pantaslah kalau ada yang mengatakan bahwa puncak batu berawan itu adalah tempat kediaman dewa-dewa penjaga gunung. (Pedang Kayu Harum)

Kalimat di atas adalah pembuka dari serial Pedang Kayu Harum karangan Asmaraman S Kho Ping Hoo. Cerita dengan tokoh utama Cia Keng Hong dengan ilmu andalannya  Thi-khi-i-beng ini terdiri atas 49 jilid.

Kalau kita baca, kalimat pembuka dalam buku-buku karangan Kho Ping Hoo banyak melukiskan keindahan daratan Cina.  Seakan kita dibawa berkelana ke bukit dan lembahnya. Yang menarik, ternyata Kho Ping Hoo sendiri belum pernah pergi ke sana. Betapa kuatnya imajinasi Kho Ping Hoo.  Pengetahuan tentang daratan Cina didapatnya dari buku-buku berbahasa Inggris dan Belanda, bukan buku berbahasa Mandarin . 

Siapakah Kho Ping Hoo?  Dari wikipedia, Asmaraman Sukowati Kho Ping Hoo Lahir di Sragen, 17 Agustus 1926 dan wafat  pada 22 Juli 1994 di usia 67 tahun.

Kho Ping Hoo merupakan penulis cerita silat yang sangat populer di Indonesia. Selama 30 tahun ada sedikitnya 120 judul cerita yang telah ditulis Kho Ping Hoo.

Judul judul itu digabungkan dalam serial-serial.  Beberapa serial itu di antaranya : Bu Kek Siansu,Pedang Kayu Harum,  Pendekar Sakti,  Dewi Sungai Kuning, Gelang Kemala,  Pedang Naga Kemala dan banyak lagi.


Karya-karya Kho Ping Hoo, Sumber gambar: CNN Indonesia
Karya-karya Kho Ping Hoo, Sumber gambar: CNN Indonesia
Dari judul serialnya kelihatan bahwa buku-buku ini kaya dengan pertarungan. Tapi tidak sekedar itu, dalam buku Kho Ping Hoo juga banyak mengandung sejarah dan ajaran kebajikan. 

Kho Ping Hoo tidak hanya tertarik pada sejarah Tionghoa,  namun juga sejarah Indonesia.  Hal itu dituangkan dalam buku-bukunya yang berjudul Pecut Sakti Bajrakirana,  Anglingdarma dan Misteri Gunung Merapi.

Saya menyukai cersil Kho Ping Hoo sejak kelas satu SMP.  Saat itu saya dipinjami teman buku cerita ukurannya kecil tipis,  bahkan bisa ditekuk dan dimasukkan saku. Dari membaca satu buku akhirnya jadi penasaran ingin tahu lanjutannya, lagi dan lagi.  Apalagi ilustrasinya menarik.  Kalau tidak salah ilustratornya adalah Yanes. 

Begitu tamat satu judul,  ingin tahu lanjutan ceritanya di judul yang lain. Begitu terus.  Sampai suatu saat ibuk marah-marah karena saya terus-menerus membaca Kho Ping Hoo. Mungkin ibuk takut tugas sekolah saya terbengkalai.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN