Mohon tunggu...
Yudo Mahendro
Yudo Mahendro Mohon Tunggu... sosiologi, budaya, dan sejarah

Alumni UNJ, belajar bersama Masyarakat Jakarta

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Si Pitung, Budaya Pop dan Memori Kolektif Orang Betawi

25 April 2020   21:32 Diperbarui: 25 April 2020   21:33 81 0 0 Mohon Tunggu...

Si pitung merupakan salah satu tokoh yang paling lekat dengan budaya Betawi. Selain disebabkan cerita ini masih diceritakan turun temurun. Pada tahun 1970an cerita si Pitung dan kawan seperguruannya Ji’I pernah diangkat ke layar lebar. Setidaknya ada tiga judul, Si Pitung : Benteng Betawi (1970), Si Pitung Kembali Beraksi (1976), dan Pembalasan Si Pitung (1977).

Ketiga film tersebut merupakan runtutan cerita yang menggambarkan perjuangan si Pitung di Tanah Betawi. Si Pitung dalam dua film di awal diperankan oleh Dicky Zulkarnaen, sedangkan dalam film terakhir dikisahkan si Pitung sudah meninggal dan perjuangannya dilanjutkan oleh Ji’I yang diperankan oleh Sandy Suwardi Hasan.

Jauh sebelum itu, saat Indonesia belum merdeka cerita si pitung juga sudah ramai dimainkan dalam berbagai teater rakyat seperti rancak dan lenong, bahkan tahun 1931 sudah dibuat film dengan judul Si Pitung yang disutradarai oleh Wong bersaudara.

Benyamin S juga membuat dan menyanyikan lagu dengan judul “Si Pitung” yang berisi bait-bait pantun tentang kesaktian si Pitung. Benyamin diketahui juga ikut ambil bagian menjadi pemain dalam film Si Pitung Kembali Beraksi.

Si Pitung dan Ji’i teman satu perguruan silat di Rawa Belong. Selain terkenal dengan pasar bunga, sampai saat ini di daerah di Jakarta Barat tersebut masih banyak terdapat perguruan silat Betawi.  Bahkan beberapa orang percaya makam Si Pitung Berada di daerah tersebut, tepatnya di jalan raya kebayoran lama persis di depan kantor PLN.

Luasnya jangkauan perjuangan Si Pitung dan kawan-kawannya juga meninggalkan beberapa jejak historis. Salah satunya rumah Si Pitung yang berada di Marunda, Jakarta Utara yang kini juga dijadikan sebuah museum untuk mengenang perjuangan pendekar silat asal rawa belong ini.   

Tahun 1982-1893 banyak media cetak yang memberitakan tentang aksi si Pitung. Si Pitung digambarkan oleh Shahab sebagai “Robin Hood’ tanah Betawi. Hal ini disebabkan perjuangan yang dilakukan mirip dengan kisah pahlawan tersohor dari Inggris.

SI Pitung tergerak untuk melakukan perlawanan terhadap Pemerintah Kolonial Belanda dan juga para tuan tanah yang semena-mena terhadap kaum miskin di perkampungan Betawi. Ia pun melakukan serangkaian perampokan kepada tuan-tuan tanah berlaku sewenan-wenang terhadap rakyar kecil. Hasil rampokan yang diperoleh diberikan kepada rakyat miskin yang pada saat itu banyak menderita.

Pitung dan teman-teman dianggap memiliki berbagai kesaktian, seperti bisa menghilang dan tidak tembus peluru. Shahab menjelaskan bahwa Si Pitung memiliki ilmu ‘rawa rontek’ gabungan antara tarikat Islam dan jampe-jampe Betawi.

Menurut cerita yang berkembang, Pitung meninggal dunia karena disergap oleh pasukan pemerintah colonial yang dipimpin oleh Shout Van Hinne. Ia ditembak dengan peluru emas, yang merupakan salah satu kelemahan dari ilmu kebal yang dimilikinya.

Magaret Van Till merupakan peneliti yang mengkaji tentang si Pitung. Dalam tulisannya tahun 1999 bersama Henk Schulte Nordholt yang membahas tentang Kriminalitas di Jawa pada tahun 1870-1910 menggambarkan si pitung dalam kerangka ‘kriminalitas’.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x