Travel Artikel Utama

Gunung Sindoro dan Sepotong Roti Pemberi Semangat

16 Mei 2018   21:32 Diperbarui: 17 Mei 2018   06:53 2503 3 1
Gunung Sindoro dan Sepotong Roti Pemberi Semangat
Dokumentasi pribadi

Sebuah pesan di group whatsapp menanyakan kembali keikut-sertaan saya ke Gunung Sindoro. Setelah sebelumnya tidak ikut perjalanan mendaki ke Gunung Sumbing, kali ini saya menyatakan untuk bergabung dengan team Pecel Sosis (Pendaki Cepat Lelah Sok Narsis) untuk pendakian ke Gunung Sindoro, Jawa Tengah. 

Tapi keraguan-raguan muncul karena lagi karena kondisi anak yang sakit amandelnya dan kemungkinan perlu di operasi. Itu sebabnya teman-teman di Pecel Sosis ingin memastikannya lagi, apakah saya jadi ikut atau tidak? Dan pada akhirnya saya nyatakan ikut. Itupun karena dokter memastikan kalau anak saya masih bisa diberikan obat sambil di observasi.

Kamis, 10 Mei 2018

Tepat di hari libur, Kamis tanggal 10 Mei 2018, jam 14:00 saya dan Alfons berangkat dari rumah menuju shelter bus yang akan membawa kami menuju Wonosobo. Toto belum datang saat itu sehingga kami memutuskan untuk minum kopi terlebih dahulu sambil menunggu Toto datang. 

Selang 20 menit, wajah Toto dengan jaket dan topi rimbanya muncul. Ikut dengan kami memesan secangkir kopi, lau kami lanjutkan dengan obrolan ringan sambil menunggu jam bus datang. Rencana keberangkatan jam 16.00 terpaksa berubah. Ini disebabkan karena bus yang sedianya akan membawa kami ke Wonosobo mengalami gangguan dan entah kapan bisa datang menjemput kami. Akhirnya kami putuskan untuk mengganti bus dengan jurusan yang sama. Kamipun akhirnya bisa berangkat sekitar jam 16.45

Jumat, 11 Mei 2018

Bus Sinar Jaya yang kami tumpangi akhirnya tiba di Terminal Mendolo, Wonosobo jam 4.45. Rupanya Roni (biasa kami panggil Koh Roni) yang berangkat terpisah dengan kami dari Serang, Banten, sudah tiba satu jam lebih dulu dari kami. 

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Seperti biasa, secangkir kopi dan beberapa gorengan kami lahap sambil menunggu pagi. Tidak lupa kami jalankan kewajiban kami yang muslim dengan sholat subuh disalah satu warung yang ada di depan kami. Sayangnya dua sahabat kami Doni dan Eri tidak bisa ikut pendakian kali ini dengan alasannya masing-masing.

Terminal Mendolo ini tidak begitu besar. Namun sejuk karena memang berada di kawasan pegunungan. Terminal ini sendiri sudah berada di ketinggian 783 mdpl. Sambil menikmati suguhan pagi itu, mata kami dimanjakan oleh pemandagan alam yang luar biasa. Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro terlihat tinggi besar menjulang dan saling berhadap-hadapan. Seolah mengapit kami sambil meniupkan hembusan angin nan sejuk. 

Sejenak saya lupa kalau tanggal ini adalah tanggal kelahiran Istri saya tercinta. Begitu sadar, segera saja saya hubungi Istri dirumah untuk mengucapkan ulang tahun. Dari belakang suara-suara fals ikut menghiasi ucapan saya. Ya, teman-teman Pecel Sosis ternyata ikut-ikutan mengucapkan ulang tahun walau tidak secara langsung. Terima kasih teman-teman.

Setelah menyiapkan segala sesuatunya, termasuk makan siang, kami akhirnya berangkat menuju Gunung Sindoro dengan menggunakan mini bus.

Dengan membayar sepuluh ribu per-orang, kami diantar sampai pos gerbang atau basecamp Kledung tepat jam 7.30 di Pos ini pula kami menunggu teman-teman dari Salatiga yang nantinya akan membantu kami dalam pendakian. Ternyata teman-teman kami itu: Wahyu, Nawawi dan Ari sudah sampai duluan di Pos. Namun mereka di ruang dalam. Semantara kami di warung makan (hah, makan lagi?). Itu sebabnya gak ketemu.

Wahyu, Naw dan Ari kemudian membantu kami untuk segala persiapannya. Wahyu dan Naw mem-packing kembali bawaan kami yang berat-berat untuk disatukan dalam tas ransel mereka. Sementara Ari melakukan pendaftaran pendakian untuk kami bertujuh. Selesai. 

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Jam 09:45, saatnya kami berangkat dan mulai mendaki. Kamipun memilih menggunakan ojek motor sampai Pos Satu. Eitss.. jangan diketawain ya.. Kok pendaki naik ojek? Nah ini yang akan saya tekankan. Naik ojek ini (begitupun nanti pulangnya) dari basecamp ke Pos Satu merupakan pilihan tepat lho. Beneran!! Jarak, waktu dan tenaga yang bisa dihemat jauh banget.

Jarak bisa sampai empat kilo. Waktu? Bisa satu jam lebih karena jalan terus mendaki tanpa ada bonus sedikitpun. Tenaga? Apa lagi... Jadi kesimpulannya jangan gengsi. Pilihlah aku jadi pacarmu.. eh maksudnya pilih ojek deh, jauh lebih ringan :-)

Tiba di Pos Satu kami tidak beristirahat (lha iya, udah naik motor masih mau istirahat juga? keterlaluan... :-) ). Kami lanjutkan pendakian menuju Pos Dua. Jalur yang kami tempuh masih berupa tanah keras namun mendaki. Kemiringan saya perkirakan sekitar tiga puluh derajat.

Walau tidak membawa beban berat sebagaimana Wahyu, Ari dan Naw, tetap aja kami kewalahan. Tracking pole yang kami bawa rupanya cukup membantu. Tapi tetap saja kami beberapa kali harus beristirahat. Harus kami akui, kami bukan lagi "tulang lunak" yang bisa naik turun Gunung dengan mudahnya. Tulang tua kami sudah tidak bisa dibohongi. Rasanya cuma Alfons yang gak kelihatan capek. Hebat juga tuh orang, hehehe...

Di tengah perjalanan kami menuju Pos Dua, kami sempat mendapat khabar kalau Gunung Merapi meletus. Signal telepon seluler saat itu masih dapat kami tangkap dengan baik sehingga kami tahu khabar itu. Sejenak kami palingkan wajah kami ke belakang. Tampak Gunung Sumbing berdiri gagah.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Sementara tampak kecil dibelakangnya kepulan asap dari Gunung Merapi membumbung ke atas. Serempak kami berdoa agar tidak ada pendaki disana yang mengalami masalah. Termasuk rekan kecil kami, Elsa, yang memang saat itu sedang berada di Merapi. Setelah tahu Elsa aman, kami lanjutkan pendakian. 

Jam 10.20 kami akhirnya tiba di Pos Dua. Berisitrihat sejenak. Makan coklat, foto-foto dengan latar belakang Gunung Sumbing, minum dan ngemil menemani istirahat kami. Tidak lama sih, karena kami mengejar waktu untuk sampai di tempat kami mendirikan tenda nanti. 

Lanjut lagi perjalanan kami menuju Pos Tiga. Jalur semakin tidak bersahabat bagi kami. Bebatuan besar dengan jarak pijakan yang semakin lebar, sukses membuat kami semakin lambat bergerak. Kemiringanpun semakin terjal. Mungkin empat puluh sampai 50 derajat.

Saya, Roni dan Toto berlomba-lomba dalam masalah kelambatan, hahaha.. Alfons? Gak usah dibahas ya.. Tuh orang kaya gak punya udel, gak ada capeknya, ampun deh... 

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Dua jam pendakian. Akhirnya kami tiba di Pos Tiga jam 12.30. Rasanya seperti melihat telaga murni dengan susu dan madu didalamnya. Itu yang saya bayangkan saat melihat tanah datar di Pos Tiga dengan sebuah warung ditutupi terpal plastik diatasnya. Sementara di sekitarnya banyak tenda-tenda berdiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4