Mohon tunggu...
YUDI MASRAMID
YUDI MASRAMID Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis

Dari pekerja medis ke Asuransi dan BUMN....

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bullying di Sekolah dan Asrama, Cara Sendiri Mengatasinya

13 September 2022   09:06 Diperbarui: 13 September 2022   09:22 491 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
Waspadai bullying di Sekolah dan Asrama: Sumber essai  edukasi.com 

Bullying dan Kekerasan di Sekolah dan Asrama, Cara Sendiri Mengatasinya?

Ada  banyak bentuk bullying yang  terjadi yaitu dari kekerasan phisik,  pemukulan  kecil seperti tepukan di belakang kepala setiap kali masuk kelas. 

Kekerasan  bisa terjadi menarik baju dan pakaian menjadi robek dan sebagainya. 

Ada juga kekerasan phisiologis, baik langsung  atau tidak langsung seperti penghinaan, mengancam atau mengucilan dari kelompok.

Bullying di sekolah meninggalkan bekas luka yang dalam pada korban. 

Bullying di sekolah didefinisikan sebagai berulang kali mengalami perilaku agresif yang bertujuan untuk menyakiti atau membuat kesulitan seseorang. 

Ada juga   diskriminasi, yaitu  tindakan memperlakukan seseorang secara kurang menguntungkan dari asal usul, kebangsaan,  jenis kelamin, keyakinan politik atau agama.

Pelecehan tidak hanya mempengaruhi orang lain, di sekolah dapat terjadi pada semua usia, bahkan selama pendidikan tinggi.

Pelecehan juga terjadi  di dunia maya  dapat berupa publikasi foto-foto yang membahayakan   komentar yang mengancam, ejekan, penerimaan pesan agresif berulang kali.

 Orang yang dilecehkan dapat jatuh ke dalam depresi, tidak lagi ingin pergi ke sekolah, menolak bantuan, melarikan diri dari kenyataan yang menimpa dirinya.
Para pendidik dan kita semua harus berkomitmen untuk  memerangi bullying, diskriminasi, dan pelecehan 

Kepala sekolah dan Ketua asrama berkewajiban untuk bertindak jika diberitahu tentang situasi pelecehan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan