Mohon tunggu...
Yudianto Soeharli
Yudianto Soeharli Mohon Tunggu...

beruangdekil.wordpress.com Sedang belajar

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ketika Masalah Menarik Kita untuk Mundur, Menyerah Bukanlah Solusi

3 November 2018   07:15 Diperbarui: 3 November 2018   08:13 0 1 0 Mohon Tunggu...
Ketika Masalah Menarik Kita untuk Mundur, Menyerah Bukanlah Solusi
Sumber: itb.ac.id

Tumbuh dewasa tanpa sosok seorang ayah tentu tidak mudah. Apalagi ditengah kondisi ekonomi yang serba "dicukupkan", dengan tiga orang adik yang masih membutuhkan biaya. Sang Ibu harus bekerja memeras keringat untuk menghidupi keluarganya.

Dalam situasi seperti itulah Reni Romaulina, anak sulung dari empat bersaudara, memulai perjuangan di kampus gajah (ITB).

Menghadapi kenyataan

Sudah jatuh, tertimpa tangga; itulah yang dialami Reni di akhir semester kedua perkuliahannya. Dirinya seakan disambar petir tatkala mendengar vonis dokter bahwa ibunya mengidap kanker otak stadium empat. Shock, sedih, bingung, semua perasaan melebur menjadi satu.

Segala pekerjaan dilakoni ibunya, mulai dari berjualan kelontong, sayur-sayuran, pengisian air galon sampai jasa bengkel. Saat vonis itu keluar dari mulut dokter, ibunya tidak dapat lagi seproduktif dulu, otomatis estafet tulang punggung keluarga harus diambil alih oleh Reni.

Dihantam kondisi demikian, dia sempat tidak tahu harus berbuat apa. Sempat putus asa, dan pikiran untuk berhenti kuliah acap kali terlintas dalam pikirannya, mengingat kondisi ibunya dan tanggung jawab terhadap adik-adiknya di rumah.

Jatuh, jangan lupa bangkit

Berkat dukungan dari berbagai pihak, Reni bisa kembali menegakkan kepalanya dan memandang kedepan. Dia memilih untuk bangkit dan menyingkirkan tangga yang menimpanya. Bolak-balik Purwakarta-Bandung menjadi makanannya sehari-hari. Setiap orang yang pernah kuliah di ITB pasti tau, betapa sulitnya hal ini.

Reni tidak hanya tinggal diam menunggu takdir, dia mencari kesempatan mengikuti kelas bisnis, jualan buku, brand, dan sebagainya. Walaupun kuliahnya keteteran dan ketinggalan materi, dia amat bersyukur akan orang-orang di sekitarnya yang rela membantu, khususnya dalam bidang akademik dan ekonomi.

Sampai akhirnya 2 tahun berlalu dan ibunya dipanggil Tuhan. Itulah masa-masa terberat dalam hidupnya. Kembali, dia tidak memilih untuk terpuruk dan larut dalam kesedihan, melainkan bangkit untuk yang kedua kalinya, mengejar ketinggalan, dan mengukir prestasi.

20 Oktober 2018, tepat di ulang tahunnya yang ke-23 dia dinyatakan lulus dan diwisuda dengan menyandang predikat sebagai wisudawati berprestasi dan inspiratif. Aktif berorganisasi, menjadi delegasi sebuah acara Internasional, penghargaan tugas akhir terbaik, meraih juara 1 kompetisi inovasi sains tingkat nasional sampai bertemu dan makan bersama Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x