Mohon tunggu...
Yudhistira Widad Mahasena
Yudhistira Widad Mahasena Mohon Tunggu... Desainer - Hanya seorang mahasiswa desainer grafis yang hobi jalan kaki, suka K-pop, dan menggilai Eurovision Song Contest.

He/him FDKV Widyatama '18

Selanjutnya

Tutup

Diary

Momen Mengesankan Saya di Tahun 2021

5 Desember 2021   11:32 Diperbarui: 5 Desember 2021   18:25 73 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Bismillahirrahmanirrahim.

2021 memang tahun yang luar biasa bagi semua orang. Ketika seluruh dunia masih ditimpa pandemi COVID-19 yang tidak kita ketahui kapan selesainya, muncul sebuah senjata baru bernama vaksin yang akan melindungi kita dari penyakit ini walaupun tidak 100% sehingga dunia dapat kembali berputar sebagaimana mestinya.

Menyadari bahwa Kompasiana sebenarnya bukan tempat bercerita pribadi, saya tidak biasa bercerita-cerita pribadi di Kompasiana. Tetapi saya bisa memberikan daftar momen paling mengesankan saya di tahun 2021 ini. Ini dia...

1. Ditinggal pergi dua anggota keluarga ke surga untuk selamanya
Tahun ini bisa dibilang saat kelam untuk keluarga saya, khususnya untuk keluarga mama saya, karena kami ditinggal dua anggota keluarga beliau tercinta. Sepupu saya, Mas Odi, meninggal dunia pada usia 32 tahun di Jambi karena serangan jantung mendadak pada tanggal 12 Januari 2021. Beliau dimakamkan di sisi ibundanya, di sebuah pemakaman di daerah Serpong, Tangerang, sehari kemudian.

Kami sudah berusaha mematuhi protokol kesehatan yang ada supaya tidak terjangkit COVID-19. Akan tetapi, beberapa hari kemudian, kami harus mendengar kabar bahwa ada anggota keluarga kami yang positif COVID-19: sepupu tertua saya, Mas Tangguh. Beberapa hari kemudian, ayahnya, Om Willy, ikut terpapar. Beruntung Mas Tangguh pulih, tetapi sayang... COVID-19 merenggut nyawa Om Willy pada tanggal 27 Januari 2021.

Memang, kematian tidak ada yang tahu, itu rahasia Allah SWT. Tetapi, seperti kata Quran Surah Ali Imran ayat 185, "Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati." Tidak ada yang tahu kapan dan di mana. Tetapi, cepat atau lambat, kita semua pasti akan menemui ajal kita. Bahkan COVID-19 tidak pernah bisa kita tebak, bahkan dampaknya tidak ada yang tahu. Jika kita belum divaksin, peluangnya besar kita terjangkit COVID-19 dengan gejala berat dan mendekati kematian. Mungkin karena Om Willy punya riwayat penyakit diabetes jadi kemungkinan bertahan hidupnya sangat kecil setelah terjangkit COVID-19. Jadi, kita tetap harus berhati-hati, terutama jika kita punya penyakit komorbid.

2. Menjadi haters April selama 6 bulan
Kalau yang ini sih niat banget dan tidak disarankan untuk Anda tiru. Melalui pengalaman ini saya juga belajar arti penting menjadi orang netral di sebuah konflik - tidak memihak siapa pun. Dan ini adalah sebuah pengalaman yang saya bersyukur tidak harus saya lakukan lagi seumur hidup saya menjadi penggemar K-pop. Ada yang tahu? Yap... menjadi haters girl group K-pop asal DSP Media, April.

Semua berawal dari sejumlah tuduhan bullying yang dilayangkan oleh beberapa netizen kepada sejumlah idol K-pop dan aktor-aktris drama Korea. Beberapa di antaranya adalah Soojin (G)I-DLE, Hyunjin Stray Kids, Mingyu Seventeen, Chuu Loona, Sunwoo The Boyz, aktris Park Hyesoo, aktor Ji Soo, dll. Dan sayangnya... April termasuk salah satu di antara mereka. Tetapi, bedanya, idol-idol dan aktor-aktris yang saya sebutkan dituduh melakukan bullying di sekolah, sedangkan April dituduh melakukan bullying terhadap mantan anggota mereka, aktris Lee Hyunjoo.

Awalnya saya biasa saja, berpikir ini adalah hal yang biasa. Jika ada selebritas yang sedang naik daun, mereka harus menghadapi komentar pedas haters dan netizen yang maha benar. Tetapi, karena bullying termasuk tindakan kriminal di Korea Selatan, April dihadapkan dengan hiatus paksa. Termasuk bias saya, Naeun. Kontraknya dibatalkan dengan sejumlah merek dan dia batal membintangi drama "Taxi Driver" bersama Lee Jehoon, Esom, dan Cha Jiyeon. Dan sayangnya, saya termasuk orang yang sengaja membenci April :'( Dan saya menghapus nama mereka dari wishlist Eurovision Song Contest 2021 saya sebagai perwakilan Moldova.

Semua member April membuka suara perihal kasus ini, mengklarifikasi bahwa tidak ada bullying di April. Akan tetapi, Hyunjoo membenarkan adanya bullying di April, yang tidak pernah terbukti sama sekali. Tetapi... yang namanya haters begitu, selalu mencari kesalahan orang lain, bahkan membawa-bawa hal sepele.

Saya hanya butuh waktu 6 bulan untuk memutuskan re-stan April setelah berita bahwa Hyunjoo digugat oleh dua member mereka atas pencemaran nama baik keluar di sosial media, dan juga karena saya tidak menemukan adanya bukti sahih mereka pernah melakukan bullying terhadap Hyunjoo. Alhasil, nama mereka ada lagi di wishlist Eurovision Song Contest 2022 saya untuk mewakili Moldova.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan