Mohon tunggu...
Yudhi Hertanto
Yudhi Hertanto Mohon Tunggu... Penulis - Simple, Cool and Calm just an Ordinary Man

Peminat Komunikasi, Politik dan Manajemen

Selanjutnya

Tutup

Music Artikel Utama

Dangdut, Musikalitas, dan Komoditas

13 Maret 2022   21:51 Diperbarui: 14 Maret 2022   21:15 828
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
ilustrasi pertunjukan dangdut. (sumber: pixabay.com/geralt)

Bergoyang! Alunan musik dan suara gendang, disertai lantunan syair sang biduan, menjadi magnet yang menarik banyak peminatnya untuk turut larut berdendang bahkan bergoyang. Dangdut telah bertransformasi menjadi bentuk komoditas tontonan.

Lebih jauh lagi, panggung dangdut menjelma menjadi ruang kepentingan yang beragam rupa. Dangdut yang pada awalnya merupakan representasi orkes melayu, kemudian beradaptasi dengan berbagai bentuk baru sesuai lokalitas masyarakat dimana musik tersebut dihidupkan dan bersenyawa.

Dangdut kemudian dimaknai sebagai musik yang lahir dari kreativitas lokal, memiliki akar tradisi yang berbeda dari berbagai jenis genre sebelumnya. Musikalitas dangdut, bahkan sebelumnya diasosiasikan dekat dengan kalangan kelas bawah, bercampur baur di area kumuh secara sosial, beralih rupa menjadi hiburan untuk semua.

Tapi begitulah dangdut berangsur memperoleh segmen peminatnya secara meluas, mulai dapat diterima semua kalangan. Lintasan orbit musik dangdut berubah, mengalami fenomena naik kelas, seolah naik status bahkan naik derajat. Sejatinya musik adalah sarana relaksasi manusia, untuk menjadi manusia.

Dangdut yang dipertontonkan melalui orkes keliling, kemudian mulai mendapatkan ruang pentas, masuk ke industri rekaman, hingga menjadi suguhan yang menyedot perhatian khalayak pemirsa melalui tayangan media. Sebuah fase industrialisasi budaya tercipta.

Tahap kesejarahan dangdut, ikhwal dan bagaimana musik ini mengalami perkembangan terungkap melalui hasil penelitian Rubiyanto, 2022, Dangdut dalam Cengkraman Televisi. Dalam temuannya, musik dangdut telah menjadi sebuah komoditas, mata uang baru di dalam era modern.

Proses komodifikasi, perubahan nilai guna dangdut menjadi nilai tukar komoditas, menyebabkan modifikasi tidak hanya pada terjadi pada konteks selera audiens, tetapi juga pada bagaimana media membentuk suatu budaya baru yang terindustrialisasi, dalam format yang interaktif.

Dangdut yang mengakar dari kehidupan masyarakat, sebelumnya ada diruang budaya keseharian publik, kemudian tercerabut menjadi sebuah nilai yang diperdagangkan. Pentas dan panggung hingga berbagai acara tontonan yang bertajuk dangdut berupaya mengejar pasar -market, rating dan share audiens.

Problemnya semakin kompleks, dangdut kemudian diidentifikasi sebagai sarana penarik massa dalam jumlah besar. Panggung dangdut kemudian ditautkan dengan kepentingan politik. Kini terasa tidak lengkap bila sebuah kampanye politik, bila tidak disertai dengan konser dangdut.  

Musik yang merakyat dengan musisinya, lantas menjadi alat propaganda politik. Para tokoh dangdut kemudian secara bersamaan terafiliasi dengan partai politik, tidak hanya menjadi penghibur tetapi sekaligus ditempatkan menjadi fungsionaris kepartaian, akibat daya tarik popularitas musik dangdut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Music Selengkapnya
Lihat Music Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun