Mohon tunggu...
Yudhi Hertanto
Yudhi Hertanto Mohon Tunggu... Simple, Cool and Calm just an Ordinary Man

Peminat Komunikasi, Politik dan Manajemen

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Media, dari Terusan Suez ke Vaksin Nusantara

19 April 2021   14:36 Diperbarui: 19 April 2021   14:38 47 1 0 Mohon Tunggu...

Macet! Kapal Ever Given tersangkut di celah Terusan Suez. Kanal penyambung benua Eropa ke Asia tanpa berkeliling Afrika itu berhenti berdenyut. Alur lalu lintas suplai di tingkat internasional mengalami gangguan.

Terusan Suez kembali normal setelah proses evakuasi kapal dengan muatan 200.000 ton berhasil dilaksanakan. Tetapi kapal super kargo itu ditahan dan dikenakan hukuman kompensasi oleh otoritas Mesir sebesar Rp13.1 triliun.

Proses pemulihan Terusan Suez menjadi konsumsi berita media nasional selama berhari-hari sebelum kemudian media lokal kembali berkutat pada isu-isu domestik. Termasuk soal pernikahan serta perceraian selebritis.

Ilustrasi dari kemandekan di Terusan Suez menimbulkan situasi krisis jalur perdagangan dunia, seolah mengingatkan kita pada gambaran sampul buku Jared Diamond, Upheaval: Bagaimana Negara Mengatasi Krisis dan Perubahan, 2019.

Krisis pada kenyataannya akan tetap terus terjadi berulang kali, maka kita dituntut untuk dapat menyelesaikannya.

Formulasi Diamond sederhana, hal yang mutlak dilakukan, (i) mengakui keberadaan krisis, (ii) merumuskan solusi mengatasi krisis, (iii) melakukan perubahan adaptif atas situasi yang berbeda.

Celah sempit Terusan Suez sekaligus menyegarkan pikiran kita, tentang imajinasi keseimbangan dalam kehidupan bernegara yang harus terus dijaga, agar tidak terjebak dalam stagnasi demokrasi dan berhenti di perjalanan.

Persis sebagaimana Acemoglu & Robinson nyatakan dalam The Narrow Corridor, 2019. Dengan begitu, ruang demokrasi yang terbentang dalam garis tipis di antara tarikan tegangan kekuasaan negara dan kekuatan publik.

Keseimbangan harus dijaga dan berjalan terus-menerus, agar tidak tertarik secara berlebihan ke salah satu kecenderungan tertentu. Koridor demokrasi itu terlihat sempit, terlebih bila tendensi kuasa tidak disertai dengan penyeimbangnya.

Realitas Media

Kini kita kembali pada realitas media sebagai representasi ketertarikan publik dalam menangkap isu-isu yang berkembang. Kita kerap beralih dari tema berita substansial, ke hal-hal pinggiran yang mengalihkan fokus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x