Mohon tunggu...
Yudhi Hertanto
Yudhi Hertanto Mohon Tunggu... Simple, Cool and Calm just an Ordinary Man

Peminat Komunikasi, Politik dan Manajemen

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Tantangan Sistem Kesehatan Nasional Pasca Pandemi

20 Oktober 2020   15:17 Diperbarui: 21 Oktober 2020   07:41 606 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tantangan Sistem Kesehatan Nasional Pasca Pandemi
kemenkes.go.id

Pandemi menghadirkan kondisi yang serba ambigu. Publik berharap akan hadirnya vaksin untuk mengakhiri Covid-19, pada sisi yang lain publik juga masih bertanya tentang aspek keamanannya. Kondisi ini jelas memperlihatkan pilihan-pilihan yang tidak mudah berhadapan dengan pandemi.

Sudah sejak jauh hari, Dr Tedros Dirjen WHO menyebut bila keberadaan pandemi membuka lebar mata kita tentang pentingnya kesehatan sebagai arus utama, terlebih bagi terciptanya akses dan sistem kesehatan dasar yang setara dan berkeadilan. Derajat ketahanan kesehatan nasional menjadi pembeda.

Sebelum pandemi datang di tanah air, problem kesehatan telah terlebih dahulu mengemuka sebagai isu yang dari waktu ke waktu terkait dengan faktor politik. Tidak heran kemudian, tema mengenai kebutuhan dasar, seperti pendidikan dan kesehatan selalu menjadi janji kampanye dalam proses elektoral pemilihan para pemimpin politik.

Publik memuat harapan pada mekanisme politik untuk menyuarakan aspirasi dan kebutuhannya, meski terkadang jauh panggang dari api. Program di masa kampanye menjadi suatu hal yang berbeda dari janji realisasinya. Sesungguhnya permasalahan terbesarnya terletak pada kemauan politik -political will.

Pandemi hadir dengan ancaman kehilangan nyawa, dalam durasi rentang waktu yang singkat dengan tingkat penularan kasus yang tinggi. Wabah ini bersifat global, dalam skala sangat luas dan untuk itu istilah pandemi dilekatkan pada infeksi Covid-19.

Seluruh problem kesehatan sesungguhnya berada di rentang pilihan hidup dan mati. Hal itu terlihat dari jenis dan pola penyakit yang dapat terbaca melalui peta layanan program BPJS Kesehatan. Dengan menggunakan ilustrasi pandemi, dan sesuai dengan saran Dr Tedros sudah seharusnya terdapat upaya serius dan fokus pada penguatan sistem kesehatan dasar nasional.

Kita harus mulai membayangkan untuk bersiap berhadapan dengan pandemic selanjutnya, demikian sebut Dr Tedros. Bila tidak terbentuk sistem kesehatan yang tangguh, maka pandemi akan menjadi siklus dari perulangan bencana kemanusiaan. Karena pandemi menyisakan ruang seleksi alam -survival of the fittest bila kita tidak mampu mempersiapkan strategi dan skenario terbaik menghadapinya.

Kehidupan bersama, menjadi ruang untuk tumbuh dan berkembang secara bersama pula. Karena itu, sebut Dr Tedros, harus terdapat rencana guna menyelamatkan mereka yang terkategori sebagai kelompok rentan, agar tidak berhadapan dengan kondisi fatal, hal itu menjadi pekerjaan rumah.

Tentu alur cerita pandemi akan menjadi berbeda, bila kita telah mempersiapkan diri untuk berhadapan dengan kemungkinan terburuk dari potensi pandemi di masa mendatang. 

Jauh sebelum Corona merajalela, sistem kesehatan nasional masih terus berhadapan dengan problem defisit pembiayaan BPJS Kesehatan, dan situasi itu berpotensi menjadi ganjalan bagi keberlangsungan program.

Keberadaan BPJS Kesehatan adalah manifestasi riil dari upaya memberikan perlindungan langsung bagi seluruh warga negara. BPJS Kesehatan menghadapi persoalan hidup dan mati, tidak hanya bagi pesertanya, tetapi juga bagi keberlanjutan agenda kesehatan nasional tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN