Mohon tunggu...
Yuanita Pratomo
Yuanita Pratomo Mohon Tunggu... Freelancer - Mommy, daydreamer, book-lover

Give a mom a break and she will conquer the world!

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Hikayat Ilalang

19 November 2021   08:15 Diperbarui: 19 November 2021   08:47 140 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hikayat Ilalang, sumber foto : dreamstime.com

Brak !
Ada yang melemparkan sesuatu
Menciumku

Brak!  Brak!  Brak!
Semakin ku meninggi
Semakin sering  dan banyak yang melempar segala sesuatu kearahku
Dan menciumku

Semakin kumeninggi
Semakin ku melindungi segala yang terlempar kearahku

Tak nampak dari jauh
Tak ada yang mau tahu
Tak juga ada yang peduli

Tapi disuatu masa
Sepasang bilah tajam merajamku
Aku rebah ke tanah

Batang dan daunku tak lagi bisa menutupinya
Tebaran bau dan dengungan lalat kini tampak nyata diantara tumpukan segala macam sampah yang pernah dilemparkan dengan semena-mena

Ke arahku.

Banyak yang memalingkan muka
Pura-pura tak melihat realita
Atau karena sudah terbiasa

Yang peduli pun di bully
Dicap reseh, digunjingkan sana sini

Yang punya otoritas, kelu terpaku dalam gemas

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan